Cari kerja di Bali, susah gak sih?

_DSC0207

Banyak orang yang kepingin pindah ke Bali karena banyak hal, gw salah satunya dan gw udah pindah ke Bali dari awal tahun 2019 ini. Masalah pekerjaan adalah pertimbangan hampir semua orang ketika akan pindah daerah tempat tinggal. Yang mau tinggal di Bali sih banyak, tapi banyak yang takut bakal susah cari kerja di Bali.

Tahun lalu, gw udah sempet tinggal di Bali juga selama hampir 6 bulan, namun cuma buat kursus. Sedangkan kali ini gw emang beneran pindah untuk settle down, gw udah nemuin daerah mana di Indonesia yang gw paling betah, jawabannya Bali. Gw gak niat pindah kemana-mana lagi untuk lingkup dalam negeri. If I leave Bali someday, it has to be abroad.

Sehabis gw selese kursus di Bali, gw emang berniat untuk pindah ke Bali dengan lebih permanen. Jadi gw udah ancang-ancang untuk pindah ke Bali itu udah lama. Pertama gw harus udah punya cukup uang tabungan, kedua gw harus udah punya penghasilan stable sebelum gw pindah ke Bali (mau kerja online sama orang yang tinggalnya di Bali kek, atau freelance online kek, pokoknya gw harus udah tau minimal gw punya penghasilan berapa tiap bulan. Standar kenyamanan setiap orang berbeda-beda, in my case, gw harus punya penghasilan at least 5 juta per bulan).

Banyak orang yang langsung nekat dateng aja ke Bali tanpa modal jaminan pekerjaan apa-apa. Adeknya temen gw ada yang bermodal keahlian makeup dan sekarang dia udah hidup enak, awalnya dia kerja di salon dan bener-bener memulai dari bawah.

Well, kalo gw orangnya gak senekat itu ya bok, so sebelum gw pindah, penghasilan gw udah stable di zona nyaman gw dengan gw kerja via remote. Karena gw seorang freelancer dan pemasukan gw dalam dollar, mungkin kasus gw agak berbeda dengan kebanyakan orang, karena gw gak bergantung dengan harus dapet pekerjaan di Bali apa enggak. Namun salah satu income gw adalah dari bule yang tinggal di Bali. Dan karena Bali adalah pusatnya digital nomad, justru gw semakin berkembang di Bali, beberapa  kerjaan gw dapet dari network di Bali.

Walopun begitu, gw sempet juga kok ngelamar pekerjaan di Bali, justru sebelum gw pindah ke Bali, gw udah dipanggil wawancara ke 10 pekerjaan baik di perusahaan garmen yang cukup besar dan usaha perorangan. Hampir dari semua pekerjaan ini gw gw berhasil lolos mendapatkannya, tapi gwnya sendiri yang gak mau ambil pekerjaannya in the end, alasannya karena gw merasa gajinya gak sebesar penghasilan gw selama ini. Sebenernya gajinya dibilang kecil ya gak juga sih (kalo untuk tinggal di Bali), tapi kalo kerja online, gw bisa mendapatkan lebih dan grafiknya bisa naik dengan jumlah jam kerja gw yang gak menuntut tiap hari dateng ke kantor. Darimana gw mendapatkan info pekerjaan-pekerjaan ini?? Semuanya dari online, mostly Facebook. So, kalo kalian mau ancang-ancang juga, bisa dimulai dari gabung grup-grup Bali di Facebook dan follow akun-akun loker Bali di Instagram.

Berdasarkan pengalaman dan pengamatan gw tinggal di Bali, kalo ada yang tanya apakah tinggal di Bali susah cari kerjanya, jawaban gw adalah “TERGANTUNG”.

Waktu gw masih kursus dulu, banyak kenalan gw yang orang Indonesia dan asli Bali malah mengeluh susahnya cari kerja di Bali. Dan mereka kaget ketika gw malah full-booked panggilan wawancara, dan malah dapat tawaran kerja langsung dari business owners di Bali. Kalo aja gw mau kerja yang harus datang ke kantor tiap hari, menurut gw, gw gak akan kesusahan cari kerja di Bali. Bisa dibilang hal ini karena skill gw dan kepribadian gw ini ‘lebih menjual’ di Bali (kalo lo baca tulisan-tulisan gw yang lain, lo bakal ngerti, hehe. Jangankan masalah kerjaan, masalah jodoh pun gw lebih menjual di Bali! Haha!). Gw gak seperti ini di semua daerah, daerah-daerah seperti Sumatra Barat dan Aceh adalah tempat dimana gw yakin gw bakalan susah banget dapet kerjaan. Jadi, bisa dibilang, kita harus riset dulu apakah daerah tujuan kita tsb mempunyai peluang untuk diri kita, karena peluang tiap orang itu beda-beda, bukan berarti dia bodoh, tapi mungkin karena dia tinggal di tempat yang kurang tepat, yang gak mendukung dia untuk berkembang, gak sesuai dengan keahlian dia, atau gak membutuhkan skill yang dia punya.

Menurut gw, peluang kerja di Bali itu masih besar, apalagi kalo lo bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi perlu diingat, kalo lo berasal dari Jakarta, lo bakal ngerasa gajinya turun banget, karena UMR di Bali gak besar, apalagi kalo dibandingkan dengan Jakarta (yaeya lah bro…), tapi biaya hidup di Bali juga gak se-gila di Jakarta dan gak banyak stressnya! Hehe. Biasanya, business owners justru lebih memilih orang dari luar Bali, karena jujur aja, SDM di Bali itu masih kalah kualitasnya dibanding pendatang (ya dimana-mana hampir gitu juga sih. Gw pernah tinggal di Pekanbaru, dan same case banget. Penjajah emang lebih maju dari lokal, hehe). Gw sendiri udah beberapa kali lho ditawarin kerja buat jadi manager villa di Bali, dan gajinya lumayan (kalo mau gaji lumayan, kerjanya sama bule! Hehe)

Tapi hal ini berlaku untuk jenis pekerjaan yang gak berhubungan dengan negara/ pemerintah dan perusahaan besar (skala internasional), ya! Bukan mau mematahkan semangat, tapi jujur aja, kalo lo terbiasa kerja kantoran seperti di bank, atau malah dokter sekalian pun, justru lo bakal susyah bener cari kerja di Bali. Ada temennya temen gw yang seorang dokter dan itu dia sampe ngemis-ngemis sambil nangis lho buat cari kerja di Bali, bahkan dokumen lamarannya aja dianggurin gitu aja! Hal ini karena di Bali gak banyak ada perusahaan dan peluang seperti ini, jadi peluang kerja di perusahaan yang berhubungan negara lebih diutamakan diberikan kepada putra dan putri daerah. Kebanyakan orang dari luar Bali yang bisa kerja di perusahaan/ bank adalah karena penempatan dari lokasi sebelumnya, bukan karena pure mendaftar kerja di Bali.

Terus juga kalo lo bercita-cita kerja di perusahaan multinasional (misal sebagai insinyur), kalo lo nyari kerja ke Bali, itu namanya salah alamat. Walo pun lo punya skill dan degree yang cukup, kalo lo mau kaya, jangan ke Bali, ke Pekanbaru, Batam, Kalimantan atau Papua sekalian, hehe. Di Bali, kalo mau kaya, kerja di bidang kreatif atau hospitality (pariwisata). Makanya orang kayak gw cocok di Bali. Ini dua bidang yang paling ‘megang’ di Bali. Mungkin memang memulainya dengan gaji yang gak seberapa besar, tapi lingkungan di Bali itu kecil. Kalo lo bagus di tempat kerja lo dulu, lo bakalan diincer sama business owners yang lain. Tapi balik lagi ya, apakah lo cocok dengan pekerjaan seperti ini? Dalam artian, yang namanya kerja sama orang (bukan sama perusahaan besar) gajinya emang lumayan dibanding kerja di perusahaan negara, tapi lo harus inget kalo lo gak bakal punya pensiunan. Jadi balik lagi sih, lo orangnya gimana. Kalo gw sendiri, gw udah yakin sama pilihan gw. Menurut gw lebih baik gw gak punya jaminan pensiunan tapi penghasilan gw besar, karena nanti gw bisa bikin passive income buat hari tua gw nanti, sedangkan kalo gw cuma bergantung dengan iming-iming pensiunan, it means gw hidup selama masa kerja dengan terseok-seok.

Mungkin, kalo perbandingannya sama kota-kota besar, bisa dibilang lo harus limit ekspektasi penghasilan lo. Menurut gw sih, conclusion dari tulisan gw ini, kalo lo mau sekedar cari kerja di Bali, jawabannya bisa. Kalo mau kaya, masih bisa, tapi tergantung bidang. Kalo mau jadi kaya banget, well, susah sih. Tapi balik lagi, mana yang lo pilih, lo butuh cukup tapi nyaman atau berkelebihan tapi gak nyaman??

Advertisements

Enak-gak-enaknya kerja online dari rumah

IMG_20190328_155123

Gw berhenti kerja dari tempat kerja gw di tahun 2016 dan semenjak saat itu, hanya dalam waktu sesingkat ini, udah banyak banget yang terjadi di hidup gw. Mungkin gw udah lebih banyak mencoba banyak hal ketimbang orang-orang yang lebih tua dari gw. Setelah berhenti kerja, gw gak langsung memutuskan untuk kerja dari rumah, gw sempet kerja juga di antaranya dan buka usaha ini-itu, sampe ke trading Bitcoin segala (yang berhasil membuat gw gak perlu kerja selama 6 bulan, karena hidup gw udah tercover dari Bitcoin). Gw udah mulai freelance online di kancah internasional dari pertengahan tahun 2018, cuma baru serius banget setelah gw pulang dari Afrika Selatan saat itu, karena sebelum-sebelumnya, hidup gw kepenuhan jadwal jalan-jalannya, jadinya gw gak bisa fokus. Ya rezeki juga sih bisa jalan-jalan terus, jadi disyukuri aja hehe…

Semenjak tahun 2018, pekerjaan yang gw dapat selalu remote atau partly remote, yang mana artinya gw gak harus pergi ke kantor setiap hari dan meeting kebanyakan dilakukan via online communication. Sebelum tahun 2018, gw udah mulai kerja online juga tapi hanya sambilan. Kalo sekarang sih gw udah fixed jadi pegawai negeri dunia maya.

Kerja dari rumah ini ada enak dan gak enaknya. Well, dimulai dari yang gak enaknya dulu ya…

  1. Disangka pengangguran! Haha, deritanya orang yang kerja dari rumah yang paling sering adalah sering disangka gak punya penghasilan dan cuma menjadi beban keluarga. Padahal penghasilan kita bisa jadi di atas kebanyakan orang yang kerja rapih-rapih berdandan pake parfum Prancis dan bibir merah bergincu. Apalagi kalo ketemu orang datang ke rumah dan kita belum mandi, karena dari bangun tidur udah langsung kerja dari atas tempat tidur.  Orang yang baru pertama kenal gw sih pada nyangkanya gw ini masih anak kuliah (padahal udah 7 tahun lulus bok!), jadi mereka wajar kalo liat gw santai-santai. Tapi kalo udah yang udah kenal gw (misal saudara), mereka nyangkanya gw ini frustasi dan cari kerjaan (kantoran), trus ada yang nawarin jadi honorer sana-sini dengan gaji yang wasalam aja. Aduh, cuma bisa bilang makasih…

2. Lack of social interraction.

Kerja online, kita berinteraksi dengan client atau team yang kadang malah gak pernah ketemu muka sama sekali. Kebanyakan komunikasi hanya via email, chat atau paling muluk video call. Gak ada yang namanya pergi makan siang bareng temen kantor, haha! Berhubung jarang ketemu orang, bisa mengurangi intrapersonal skill kita, apalagi di situasi yang membutuhkan basa-basi. Kemampuan berbasa-basi itu gak semudah kedengarannya, bagi gw itu sulit. Semenjak gw kerja dari laptop, menurut gw semakin sulit! Solusi: kadang-kadang kerja di coworking space biar ada temen.

3. A whole different world.

Kerja online itu bener-bener sesuatu yang beda dari kerja kantoran, toolsnya beda, dari cara ngelamar kerja sampe how to get paid aja bener-bener beda. If you’re new, you need to learn a lot of things and mostly about tech, jadi agak susah kalo buat orang yang gaptek. Belum lagi, yang namanya kerja yang berhubungan erat dengan internet, semuanya cepat berubah, jadi lo harus punya kemampuan untuk mengejar perubahan-perubahan yang terjadi. The concept of comfort zone doesn’t exist.

4. Gak ada motivator.

Kerja kantoran bisa memotivasi kita in some ways ketika melihat teman sekantor lebih gigih daripada kita, sedangkan kerja dari rumah kita gak punya perbandingan selain diri kita sendiri. Kerja dari rumah cocok buat orang yang emang semangatnya tinggi dan enggak bergantung ke orang lain untuk memotivasi dirinya, gak semua orang punya kemampuan seperti ini, makanya kerja dari rumah gak cocok untuk semua orang.

5. Gangguan dari keluarga.

Kadang, anggota keluarga sering menganggap enteng jadwal kita, karena disangkanya hanya karena kita bisa kerja dari mana aja, kita disangka punya fleksibilitas tinggi, jadi sering diajak ke pasar lah, ke rumah sodara lah selama berjam-jam, etc etc. Menurut gw, kerja online itu enak asal gak tinggal di rumah keluarga, kecuali keluarga lo punya tingkat pemahaman yang mumpuni tentang pekerjaan lw.

6. Kemampuan Bahasa Inggris yang mumpuni.

Kalo kerja kantoran, kebanyakan kita berhubungan sama kolega dan client sesama orang Indonesia. Kalo kerja dari rumah, kalo mau banyak duit sih ya cari client bule! Jadi harus punya kemampuan bahasa Inggris yang mumpuni apalagi kalo statusmu freelancer, bukan remote employee. Lo harus punya kemampuan meyakinkan orang lain, negosiasi, menjual diri dalam bahasa Inggris, bukan cuma grammar.

7. Time difference.

Kalo clientnya banyak dari luar negeri, so bersiap-siap lah buat sometimes you need to have a call at 12 am or 1 am. Tapi sebenernya itu bisa diakalin kok, karena gw sendiri cuma beberapa kali dalam sebulan kedapatan video call di waktu-waktu tidur.

8. Disangka kerja yang enggak-enggak.

Susah ngejelasin ke orang apa profesi lo kalo lo kerja online, karena orang-orang–especially the older generation–masih banyak yang awam or know little to nothing gimana caranya orang belum cuci muka kok bisa dapet gaji terus. Mereka gak ngerti kok bisa dari kamar tidur (atau malah tempat tidur doang) bisa dapet duit. Bisa jadi disangka yang enggak-enggak, ya maen judi bola lah, atau malah jadi sugar baby! Hwaks!

***

Sekarang bagian yang enaknya:

  1. Income dan working hours kita yang atur.

Kalo kerja kantoran, ada batas fixed berapa gaji yang bisa kita dapatkan walopun udah kerja lembur bagai kuda. Sedangkan kerja dari rumah lebih fleksibel. Penghasilan gw yang terbesar adalah semenjak gw kerja dari rumah. Jujur aja gw itu kerjanya sehari cuma berapa jam kok, selebihnya gw belajar skill baru. Dan gw juga gak ngoyo2 banget cari duit, kalo menurut gw udah cukup di standar kenyamanan gw, gw bakalan gak kerja di hari-hari selebihnya selama sebulan itu. Kadang gw kerja abis-abisan selama 2 bulan, untuk 1 bulan setelahnya gw gak kerja sama sekali. Di 1 bulan itu gw belajar skill baru buat nambah rate gw kedepannya.

2. Skills yang bisa dibawa kemana aja.

Gw percaya diri dengan kemampuan yang gw peroleh sekarang untuk dibawa tinggal di daerah mana aja. Dulu gw kerja kantoran selama bertahun-tahun, tapi setelah berhenti gw gak yakin kalo mau pindah kota atau malah negara, apa skill yang gw dapatkan dari kerja bertahun-tahun itu bisa dijual di negara lain? Abang kandung gw adalah manager sebuah bank ternama di Indonesia selama 5 tahun, ketika pindah ke Australia, that experience doesnt count at all, kalo dia mau memulai karir disana, harus dimulai dengan either having a degree from internationally reputable university atau memulai dengan kerja blue collar kayak waiter dll. Kerja dari rumah–apalagi kalo client lw internasional–artinya skills lo bisa dibeli dan dibutuhkan orang mana aja.

3. Bisa kerja dari mana aja (selama ada internet).

Bayangin betapa susahnya orang-orang buat daftar pindah kerja di kantornya buat deket dengan suaminya. Buat orang seperti gw yang kerja dari laptop, gw gak perlu takut tuh untuk kehilangan client base dari daerah tempat tinggal gw dulu kalo gw mau pindah ke daerah/ kota/ negara lain, karena client gw dari berbagai negara. Gw bisa aja pergi ke luar negeri buat jalan-jalan sambil nyambi kerja. Atau bulan Januari gw tinggal sama orang tua gw di Sumatra Barat, selanjutnya di Bali, bulan depannya ke Jakarta. Gw bisa kerja sambil nikmatin hidup. Ketika orang-orang butuh nunggu waktu cuti buat bisa ngerasain jalan-jalan, gw bisa pergi kelas yoga di pagi hari, kerja siang hari, dan sorenya ke pantai. Atau full weekend jalan-jalan menjelajah Bali. Namun gak semua kerja online bisa sebebas ini, banyak juga pekerjaan yang partly remote; yaitu yang gak mengharuskan lo buat pergi ke kantor tapi dibutuhkan untuk tinggal di kota yang sama. Jadi tergantung pilihan masing-masing sih.

4. No Basa-basi

Menurut gw, kerja ketemu langsung itu malah lebih banyak indirectness nya ketimbang kerja online. Negara kita kebanyakan suka gak enakan buat menyampaikan pendapat, jadi banyak sindir2an gak jelas dan gak langsung. Sedangkan dalam komunikasi online, orang-orang butuh message untuk ditangkap dengan cepat, gak pake basa-basi.

5. Market dan network yang lebih luas.

Hal ini yang membuat gw gak mau bikin baju lagi karena bergantung pada market suatu daerah tertentu. Bayangin, kalo lo kerja di Indonesia di kota tertentu, pasar yang bisa lo jangkau hanya orang-orang di daerah itu aja. Tapi kalo online di market internasional, bayangin berapa banyak negara yang memakai bahasa Inggris di dunia, at least 114 negara (berdasarkan buku Lonely Planet).

6. Hemat biaya penampilan dan transportasi.

Karena kerja dari rumah, jadi kita bisa kerja pake baju tidur aja. Gak perlu buang-buang waktu buat ngegambar alis segala dan terjebak macet. Salah satu alasan kenapa gw mau kerja online adalah karena gw gak mau tua di jalan; mulai kerja jam 8 pagi tapi harus berangkat kerja jam 7 pagi dan siap-siap dari jam 6 pagi, baru pulang kerja jam 5 sore, sampe rumah jam 6 sore. Berarti ada 3 jam waktu dari hidup gw dalam sehari yang terbuang sia-sia, sedangkan 3 jam itu bisa gw manfaatin buat cari duit! Itu baru sehari, belom kalo seminggu, sebulan, setahun, sewindu! Gw juga gak suka pake makeup full, paling mentok lipcream sama bedak Marck’s. Males banget kalo gw harus buang-buang duit beli foundation terus abis itu beli cream anti aging atau perawatan kulit mahal-mahal karena tiap hari kulit mukanya gak bisa nafas karena ketutup makeup!

7. Gak perlu persyaratan edukasi formal atau penampilan

Melamar kerja kantoran, at least lo harus tamatan pendidikan tertentu dan nilai IPK tinggi. Bahkan, di pekerjaan tertentu, ada yang surat lamaran kerjanya baru diperiksa kalo tinggi badannya minimal 155 cm (dan ini bukan posisi pramugari lho!), hwaks, apaan coba. Kerja online is a new different game, it’s all about showing you can do the work. Mau tubuh lo cacat kek, asal lo bisa ngerjain, ya lo bisa kerja. Gw udah lama banget gak daftar kerja ke kantor/ usaha dalam negeri, jadi gw sempet kagok waktu kemaren gw sempet iseng ngelamar kerja di perusahaan garmen dan salah satu bagian dari tesnya adalah psikotes, trus yang ngereview tes psikotes gw nanti adalah anak-anak umur 20an yang baru lulus kuliah kemaren. Testnya sampe berproses-proses dan ternyata gajinya not even half of my income working online. Waktu pergi tes, peserta lainnya pake baju kemeja rapih banget dan celana dasar, terus gw dateng pake celana jeans dan tanktop doang dong, in the end, resultnya gw tetep diterima sih (walau pun gw datang a la preman), tapi gw gak sanggup turun gaya hidup! Hehe.

Bali I’m back : Yang berubah dari Canggu

Once again I’ve checked one of my 2019 goals, this time, it’s moving back to Bali!! YEAY! Tahun lalu gw sempet tinggal di Bali selama 5 bulan waktu lagi ngambil kursus fashion design, lalu gw meninggalkan Bali selama setahun dan selama setahun itu gw melalang buana di dalam dan luar negeri (my first international travels! Tiga benua sekaligus! haha!). Kalo dulu, gw di Bali hanya untuk belajar (ya I made money online juga sih) dan kalo sekarang gw kesini kerja. So, feelnya agak beda. Begitu juga dengan kalo kamu liburan di Bali yang cuma beberapa hari/ minggu ketimbang dengan beneran tinggal disini for long term. Maka itu lah section Bali Story hadir di blog gw ini, karena ternyata semenjak gw bikin tulisan tentang Bali, traffic ke blog gw naik drastis! Tandanya apa?? Berarti banyak orang Indonesia yang lagi menimbang-nimbang gimana sih rasanya pindah dan hidup di Bali (if you’re not a Balinese).

Dulu, gw tinggal di daerah Denpasar. Daerah Denpasar adalah daerah yang lokal banget dibanding daerah-daerah lainnya di Bali, you hardly find a bule there! So, harga kosannya jauh beda. Dulu pas gw tinggal di Denpasar, gw suka melalang buana ke daerah-daerah lain termasuk Canggu, dan gw rasa saat itu gw suka banget sama vibenya Canggu. Di kalangan turis domestik emang daerah Canggu ini masih belom kedengaran ya saat ini, tapi di kalangan turis internasional–apalagi kalangan travel influencers–Canggu ini kawasan wajib banget lah untuk dikunjungi!

27575703_1655869021173631_3205222870531702784_n

Love Anchor, Canggu, Bali.

Canggu mempunyai suasana yang berbeda dibanding Ubud yang terlalu spiritual atau Kuta yang terlalu party dan tourist-centric. Canggu adalah gabungan dari keduanya, dekat dengan pantai dan juga termasuk pusat studio-studio yoga keren, seperti Samadi Bali, Serenity, The Practice, Desa Seni, dll. Canggu berkembang pesat setelah bom bali yang menyerang Kuta, sama seperti Ubud. Dulu sebelum tragedi bom Bali, wisata terpusat di daerah Kuta dan Canggu dan Ubud cuma sawah-sawah aja yang banyak membentang dan belum ada cafe-cafe bertebaran seperti sekarang. Dalam 10 tahun, Canggu dan Ubud berubah pesat, bahkan bule yang udah 15 tahun tinggal di Bali pun kaget. Karena dulu mereka ke Canggu waktu Canggu/ Ubud masih desa abis, dan tiba-tiba sekarang udah jadi hips banget dan digadang-gadang menjadi the next Kuta. Harga tanah disini pun naik drastis, orang-orang mengkonversi tanah miliknya menjadi sewa atau ruko dalam sekejap.

Gw ke Canggu setelah Canggu sudah berkembang, apalagi di daerah sekitaran Echo beach. Tapi saat itu masih banyak ditemukan sawah-sawah yang berpadu padang dengan bangunan-bangunan artistik khas Canggu. Belum lagi Canggu adalah salah satu pusatnya para digital nomad, so cocok banget untuk orang seperti gw dan pekerjaan gw yang bergantung pada networking. Atas dasar itu, gw berminat, jika nanti gw balik lagi ke Bali, gw akan tinggal di Canggu.

Setelah setahun meninggalkan Bali dan menetap di daerah Canggu (at this moment), jujur gw shocked melihat perubahan Canggu! Terlalu banyak lahan yang dikonversi untuk tujuan komersil yang belum tentu bersifat jangka panjang. Dulu di sekitaran Echo beach masih banyak sawah, sekarang jumlahnya bisa gw itung pake jari! Secara ekonomi, memang perkembangan daerah Canggu ini membawa dampak yang positif karena warga lokal jadi meningkat incomenya. Dalam jangka panjang, hhhmmm… I dont know. Because these people can leave anytime they want when they think the place is not hype anymore, the one who stays with the damage will be us, the locals.

In terms of the vibe, juga ada sedikit perubahan, masih tetep laid back sih, namun sekarang agak pretentious, terlalu banyak social influencers atau Instagram-star-wannabes. Memang bener, yang bikin betah di suatu tempat adalah orang-orangnya, kalo vibe orang-orangnya udah gengges, bisa bikin tinggal disana jadi gak nyaman.

Gw udah cukup punya pengalaman di coworking space atau tinggal di Canggu, jadi gw gw bisa spot mana orang-orang yang faking to be a digital nomad padahal cuma jalan-jalan doang dan dibayarin orang tua, sama orang yang bener-bener bekerja. Orang yang beneran bekerja biasanya doesnt look fancy atau sering ke tempat-tempat yang lagi happening, beda dengan the wannabes yang gw juga heran ini orang-orang kerjanya gimana kok cuma maen-maen sama anjing dan taking and editing selfies aja. Makanya gw menjauhi daerah Batu Bolong untuk tempat tinggal, kentel banget aura pretentiousnya!

Selain dari itu, I’ve found no problem so far. And I’m just so glad that I live in Bali, nothing can really annoy me much!!

Menambah umur Macbook Pro dengan upgrade SSD dan RAM

Be weekend warriors.

Hidup gw sangat bergantung dengan laptop karena gw nyari uang dengan laptop dan gw ada di depan laptop kurang lebih 8-12 jam sehari (buat kerja, belajar, menghibur diri dll), jadi performa laptop sangat penting buat gw. Namun sayangnya keinginan tidak selalu berimbang dengan kemampuan, pinginnya sih punya laptop baru, tapi gak sanggup kalo mau ngeluarin uang 25 juta saat ini buat beli Macbook baru, huhu…

Laptop yang gw pakai untuk segala macam adalah Macbook Pro late 2011 yang gw beli secondhand dari kakak gw di akhir tahun 2014 (note: ke kakak sendiri aja gw beli, kakak macam apa coba, haha). Specsnya, Macbook Pro non-retina 13 inch gw ini memiliki 4 GB RAM, 512 GB HDD, dan processor 2,4 GHz dan i5. Saat itu, dia ‘megang’ banget lah ya, bangga gw makenya. Namun berhubung udah uzur dan laptop-laptop baru bermunculan, dese jadi gak sanggup menanggung beban hidup yang berat-berat. Padahal, kerjaan gw sekarang lebih banyak menggunakan laptop dan membuka banyak program sekaligus kalo lagi kerja, ketimbang kerjaan gw saat masih kantoran dulu.

Gw membutuhkan program-program untuk design seperti Adobe Creative Suite, edit video sih gak sering-sering amet tapi ada juga tiap bulan buat video Youtube gw dan kalo bikin video pitching. Padahal gw cuma pake iMovie doank, tapi lamanya ampun gw mah. Belum lagi masalah ketidakmampuannya membuka Adobe Illustrator dan Photoshop di saat bersamaan. Well, ya bisa sih tapi dia butuh waktu ngeload lama banget buat make toolsnya. Jadi kerjaan gw yang seharusnya bisa 2 jam, bisa makan waktu 2x lipat, belum lagi emosi jiwa yang disebabkannya. Dulu gw butuh waktu sampe 1 menit buat buka Adobe Illustrator dan proses ngegambar pun nge-lagg abis. Tua gw nunggunya.

Setelah browsing harga Macbook baru, aku hanya bisa membisu. Selalu aja ini perusahaan kasih harga yang membuat gw menangis bombay, tapi mau gimana lagi, kualitas produknya emang bagus dan membuat gw ketergantungan dengan standarnya. Setelah sekian lama memakai Macbook, rasanya gw gak bisa lagi menatap layar Windows yang membuat mata gw sakit (haha, belagu pisan! Tapi coba lah tanya yang udah pake Mac pasti ngerti!). Macbook gw emang tua, tapi keyboard Apple itu emang ‘crisp’ banget dan trackpadnya the best.

Kemaren gw sempet minjem HP Yoga book yang temen gw beli seharga 11 jutaan (belom termasuk Office), dan aduuuhhh layarnya membuat gw gak ngerti ini warna apa sebenarnya, trackpadnya juga ngesot-ngesot alias gak presisi. Gw juga udah terbiasa dengan finger functionnya Mac yang membuat gw gak membutuhkan mouse. Kalo ke mall, gw cobain laptop-laptop lain yang ada di display toko-toko, tetep aja gak ada yang bisa ngalahin Macbook–kecuali Del yang di kisaran harganya 30 juta itu (in my opinion, hehe). So, gw mantap untuk gak membeli laptop baru selain Mac walaupun harganya jauh lebih murah, masalahnya, kalo kualitasnya seperti itu, buang duit 10 juta juga sayang kan…

Macbook Pro yang baru juga terkenal bikin miskin karena gak kompatibel dengan banyak barang dari kelas menengah, contohnya, ya harus beli wireless headset lah, mana plug USBnya cuma ada satu, etc.

Alternatively, hal yang bisa gw lakukan adalah upgrade Macbook gw dari HDD menjadi SSD. Setelah membaca banyak review pengalaman orang-orang upgrade, gw jadi semakin mantap. Gw estimasikan untuk upgrade ke 512 GB dan RAM 8 GB juga gak akan memakan lebih dari 7 juta.

Berhubung lagi di Jakarta saat itu, gw menyempatkan untuk upgrade SSD dan gw rekomendasiin banget ke tempat service Mac ini karena mereka spesialisasi Mac, servicenya baik dan mereka gak sembarangan nyodorin barang kayak di tempat-tempat lain. Gw sempet survey lho di beberapa toko lain, dan mereka kasih gw produk lain yang padahal sebenernya gak kompatibel, karena mereka cuma sales, bukan teknisi, jadi mereka sembarang ngomong asal barang laku. Kalo di ABA Repair, kita berhubungan langsung sama teknisinya. Apalagi untuk Macbook tua kayak gw ini, nyari tipe RAMnya susah banget dan harus order dulu. Gw lebih percaya pendapat teknisi ketimbang sales, jadi gw mantap di AA Repair aja.

Sayangnya saat itu SSD merk Samsung yang 512 GB gak ada, udah dicari2 ke toko-toko lain di Jakarta, sedangkan gw di Jakarta hanya beberapa hari. Jadi gw hanya membeli yang 256 GB aja, nanggung sih ya, tapi toh HDD yang 512 masih ada dan gw beliin casingnya seharga Rp 150ribu buat jadi external HD. Gw menghabiskan uang sebanyak 2,2 juta untuk SSD dan 1,5 juta untuk RAM 8GB merk Corsair, sudah termasuk install Office dan Adobe Creative Suite versi terbaru dan OS Sierra.

Tadinya gw cuma mau upgrade SSD aja, tapi rasanya nanggung karena RAMnya susah nyarinya, dan ya mumpung ketemu (2 hari setelah gw upgrade SSD baru nemu), jadi gw beli aja sekalian. Katanya sih, kalo untuk mengurangi waktu lagg, upgrade SSD aja udah cukup membuat laptop kita jadi kebut banget, dan kalo gak sering membuka aplikasi edit video, RAM 4 GB pun cukup. Tapi karena gw sering buka banyak aplikasi sekaligus, jadi gw memutuskan buat upgrade RAM sekalian.

Hasilnya, sangat-sangat memuaskan!! Gak nyesel gw ambil keputusan upgrade SSD dan RAM ini karena hanya dengan mengeluarkan uang segitu, gw merasa seperti beli laptop baru. Sepertinya umur laptop gw sudah diperpanjang dengan SSD dan RAM baru ini. Gw bener-bener takjub karena gw membuka dan menutup aplikasinya cepat banget, apalagi yang gw pakein Adobe Photoshop CC 2019, sebelumnya, gw pake CC 2017 dan itu aja keok laptop gw, haha. Buat yang merasa Macbooknya sudah lansia, jangan langsung di buang dan beli baru, mendingan upgrade SSD aja di tempat yang terpercaya 😀 .

Belanja Buku Impor Bekas via Online di Abebooks

IMG_20181215_100148

Belanja buku gak selalu harus buku baru, tapi juga bisa buku bekas dengan kualitas yang masih sangat baik dan harga bisa 90% lebih murah dari harga baru. Ceritanya gw lagi butuh banget sama buku textbook untuk technical fashion design. Udah dicari-cari seantero tempat download ebook gratis tapi tetep aja gak ketemu, sedangkan kalo beli buku barunya seharga 2,5 juta di Periplus dan kalo di Book Depository seharga 1,7 juta. Sedangkan buku yang gw mau beli ada 2 buah di range harga yang sama. Gile aja kalo gw mau belanja buku di harga jutaan, hiks!

Gw juga takutnya nanti kena pajak segala macem kalo harga bukunya di atas 100 USD. Di Book Depository emang murah, namun seperti yang pernah gw review sebelumnya, BD ini gak ngasih nomor resi, jadi kalo ilang ya kita hanya bisa pasrah.

Akhirnya setelah browsing-browsing, gw memutuskan untuk mencoba membeli buku bekas di situs Abebooks. Abebooks adalah marketplace khusus buku yang menjual buku baru dan buku bekas. Lokasi sellernya semua berada di Amerika. Buku yang gw cari ternyata ada banyak stoknya dan harganya jauh lebih murah. Ongkirnya pun beda-beda, ada yang bukunya murah tapi ongkirnya mahal, ada yang kebalikannya dan ada yang sama-sama murah. Kita juga bisa lihat rating dan reviews penjualnya. Karena baru mencoba pertama kali, jadi gw cuma mau di seller yang ratingnya di atas bintang 4.

Akhirnya gw memutuskan untuk beli bukunya di toko buku bernama Thriftbooks yang ternyata adalah toko buku second terbesar di Amerika, cabangnya ada beberapa dan sudah banyak direview di Youtube. Buku yang gw beli harganya USD 9 dan ongkirnya USD 6.5. Pembayarannya melalui kartu kredit atau Paypal. Lalu gw mendapatkan estimasi berapa lama bukunya sampai di Indonesia, yaitu 15-20 hari, dan kira-kiranya nyampe di gwnya sekitar 15-20 hari lagi. Duh, lama ya… Ya maklum lah, biasanya emang mandeknya di custom dan kantor pos Indonesia.

Tapi dengan harganya yang cuma USD 15.5 dollar, jadi ya udah lah gambling aja. Kalo pun bukunya gak sampe-sampe toh gw gak rugi banget. Buku gw ternyata langsung diproses sama Thriftbooks saat itu juga dan dikirim besoknya. Selang 15 hari kemudian gw memutuskan untuk membeli buku lagi dari Thriftbooks cabang yang sama, yaitu buku Technical Sourcebook for Designers oleh Jeil Lee & Camille Steen.

Gw berharap banget mempunyai dua buku ini karena adalah investasi jangka panjang untuk bidang gw. Kalo pun enggak punya buku, nemu di perpustakaan juga boleh deh. Tapi sayangnya mana mungkin bisa menemukan buku ini di perpus Indonesia.

Tapi setelah 1,5 bulan, buku gw belum ada yang sampai. Dan gw menghubungi seller via Abebooks dan gak mendapat balesan. Lalu gw hubungi via situsnya juga belum ada balesan. Baru setelah gw menghubungi via Facebook lah gw mendapat balesan. Ternyata responnya malah:

“I’m sorry you have not received your order. We do not have additional tracking details and unfortunately we do not have any additional copies I can send to you.

I have issued a full refund for this item. Please allow 2-5 business days for your refund to post back to your original payment method.

By chance the order arrives, you may keep it free of charge or donate it to a local charity. There is no need to inform us or return it.
 
Again, my sincere apologies.”

Waduuuhh… dianya udah pasrah aja kalo buku gw kemungkinan hilang karena udah lewat 20 hari dan uang gw langsung di refund. Masalahnya, waktu gw udah kebuang nungguinnya dan gw bener-bener butuh bukunya. Gw memutar otak gimana caranya ngedapetin bukunya, apa nitip sama temen di US yang mau ke Indonesia, atau beli buku aslinya tapi mahal. Dan akhirnya gw menemukan tempat peminjaman ebook online yang sudah pernah gw review disini. Karena gw masih berharap suatu saat bukunya sampe, jadi gw rental aja dulu ebooknya, yang penting udah bisa baca bukunya segera.

Setelah 2 bulan, bukunya masih juga belum sampe dan gw udah berhenti berharap. Yaudah lah kayaknya emang gak bakal sampe. Kedua buku yang gw beli sudah direfund oleh Thriftbooks.

Ternyata tanggal 15 December 2018 (setelah 2,5 bulan lamanya) ada petugas kantor pos yang datang, gw udah menebak itu adalah buku gw dan ternyata emang bener aja! Buku pertama yang gw pesan sudah sampe dengan selamat! Begini penampakannya:

 

Bukunya pun walaupun statusnya bekas, tapi masih sangat-sangat layak di pakai, hanya ada marker post it di beberapa halaman dan bekas highlight, tapi gak ada coretan sama sekali! Berarti gw dapatin buku ini gratis karena udah direfund, hehe.

Sedangkan buku gw yang satu lagi belum datang, mungkin di bulan Januari, itu pun kalo sampe. Tapi ini membuat gw percaya dengan Abebooks dan Thriftbooks. Kesimpulannya, gw sih rekomendasiin banget belanja di Abebooks (tergantung rating seller) bagi yang lagi mencari textbook atau buku-buku langka atau mahal ASALKAN siap menunggu dengan penuh sabar dan harap-harap cemas. Jadi kalo butuhnya urgent, lebih baik jangan. Setelah ini gw akan belanja di Abebooks lagi, soalnya uang belanja bukunya kemaren kan sudah direfund ke gw, hehe, jadi bisa buat beli buku lagi. Namun mungkin gw akan membeli di seller selain Thriftbooks sebagai perbandingan.

XP Pen Artist 15.6 : Pen Display Alternatif Wacom Cintiq!

Di Tech Wish list yang gw buat beberapa bulan yang lalu, salah satu wish list gw di tahun 2019 adalah Ipad Pro 12.9. Anak graphic design dan ilustrator pasti tau lah ya gimana lagi hebohnya pesona Ipad Pro sekarang-sekarang ini, apalagi didukung dengan aplikasi seperti Procreate yang saat ini hanya untuk iOs. Sebetulnya gw hampir aja beli Ipad Pro 12.9, saat itu duit gw cuma cukup untuk beli yang 32 GB yang mana harganya 12 juta, dan itu belum termasuk Apple Pen nya seharga 1,5 juta dan keyboard 2 juta lagi. Total hampir 15 juta. Itu buat ngegambar doang bro, udah seharga motor itu mah…

Gw udah semangat 45 buat belinya hari itu karena udah ngidam lama dan udah ngumpulin duit hemat-hemat gak jajan. Pas udah sampe di iBox Grand Indonesia Jakarta, tiba-tiba gw kembali waras dan merasa kalo gw harus berfikir dulu sebelum belinya, soalnya skill gw kan masih ceteeeeknya minta ampun, kok belagu banget udah kayak ilustrator kondang aja mau pake iPad Pro segala. Sedangkan temen gw si Angga, yang gajinya udah lebih 1000an dollar USD (kata siapa seniman itu miskin, hehe. Dulu dia gak dilirik cewek-cewek, sekarang mereka nyesel kali ya nikah duluan, haha) malah boro2 pake iPad (walau pun tetep aja ya MacBook Pronya yang terbaru), tablet Wacomnya aja gak jauh2 dari punya gw, haha.

Terus gw melirik Microsoft Surface Go yang harganya lebih murah, tapi 10 inch buat gw kekecilan. Dan juga laptop-laptop series Yoga Book gitu lah (yang bisa diputer layarnya dan gambar langsung di layar).  Namun endingnya setelah bertapa berbulan-bulan, gw memutuskan untuk bukan beli Ipad, bukan Surface dan bukan Yoga Book, melainkan Pen Display aja! TADAAA…

Buat yang gak tau pen display itu apa, simple pen display (atau kadang disebut drawing monitor) adalah tablet menggambar yang pake layar atau monitor yang bisa digambar langsung di atas screennya. Tablet disini maksudnya bukan tablet Samsung atau iPad ya, tapi tablet sejenis Wacom, yaitu tablet yang gak punya fungsi lain selain untuk menggambar. Beda dengan iPad dkk yang punya fungsi full smart phone.  Kenapa akhirnya gw memilih membeli pen display ketimbang iPad atau Yoga Book?? Karenaa…:

  1. Kalo iPad dkk bukan untuk investasi jangka panjang, karena mungkin 2-3 tahun lagi udah kadaluarsa makenya. Kalo mau upgrade, harus upgrade semuanya. Sedangkan kalo pen display, bisa dipake di hampir semua laptop. Jadi kalo someday gw ganti laptop juga masih bisa dipake.
  2. Karena fungsinya yang seperti smartphone, iPad dkk cenderung bisa ngelag atau turun performancenya, belum lagi kalo mereka kena virus atau keberatan aplikasi yang lain.
  3. Dengan harga yang jauh lebih murah dibanding iPad dkk, gw bisa ngedapetin layar yang super gede dengan pen display! Bayangin, yang 22 inch aja gak lebih dari 12 juta! **tergantung merk dan tipe

Setelah browsing reviews di Youtube dan Google, akhirnya gw memutuskan untuk membeli XP Pen Artist 15.6 dari seller yang udah recommended di Tokopedia dan di Go Courier Instant di Jakarta, seharga Rp 7.000.000.

Dari sekian banyak model dan merk di price range yang sama, alasan gw memilih  XP Pen Artist 15.6 adalah:

  1. Selalu masuk rekomendasi para Youtuber kondang dunia seni digital untuk pen display di bawah harga USD 500, malah lebih bagus daripada pendahulunya yang berukuran slightly lebih besar, 16 inch.
  2. Stylus pen nya gak perlu pake batre jadi gak repot harus ngecharge pena, kapan aja mau gambar bisa.
  3. Layarnya udah dilapisi screen protector yang matte, jadi lebih berasa paper-like pas ngegambar
  4. Low to minimum parallax
  5. Harganya yang cuma 7 juta brooo….
  6. Designnya ramping, tipis dan minimal kabel. Gw liat yang lain pada banyak kabel ini-itu.
  7. Ada 6 tombol express keys

Ada juga yang 13 inch, tapi buat gw screennya kekecilan kalo 13, dan 22 inch harganya kemahalan untuk gw saat ini. Pinginnya sih yang 22, tapi bakalan repot kalo mau dibawa2 saking gedenya. Yang 16 inch, walaupun harganya lebih mahal, tapi stylusnya masih pake batre. Harganya lebih mahal karena packagenya lebih generous, dapet stylusnya aja ada 2, satunya buat cadangan, hehe. Dan udah dapet standnya juga. Berhubung gw juga ngincer standnya Artisul, jadi lebih baik gw beli yang gak pake stand aja. Begini penampakan setelah barangnya sampai:

IMG_20181127_213931

Note: enggak termasuk notebooknya ya bokk…

Setelah dibuka kotaknya:

img_20181127_141829.jpg

Semua sisinya dilindungi dengan foam yang tebal dan keras untuk melindungi si hardware. Semuanya juga masih diplastikin, agak gimana gitu bukanya, hehe… Di bagian bawah kotak, ada kotak lagi yang isinya segala perkakas lainnya:

IMG_20181127_141844

Di bagian dalam kotaknya:

IMG_20181127_142058

Kita dapet colokan buat berbagai negara, jadi nanti klo jalan-jalan ke luar negeri, tinggal bawa colokan yang sesuai aja. Juga dapat glove buat ngegambar, tapi gw gak butuh karena palm rejectionnya XP Pen Artist 15.6 ini udah bagus banget. Kerasa banget bedanya sama Samsung Tab gw!

Kotak item di atas pena stylus itu adalah holder pen nya yang dalemnya terdapat 8 nib cadangan. Bagian belakang kotaknya berfungsi buat ngelepasin nibnya.

Karena screennya matte, jadi lebih berasa natural. Kita gak dapet CD installernya karena langsung di dowload di situsnya sesuai OS kita. Ada satu masalah waktu pertama kali gw coba, yaitu pena dan tablet gw berfungsi untuk menggambar, tapi waktu gw coba jalanin driver Pen Settingnya, tulisannya “Device not found” walaupun sudah gw reinstall berulang-ulang dan sudah gw pastikan gak ada driver tablet lain di laptop gw saat gw menginstallnya. Kalo Pen Setting ini gak bisa dibuka, jadinya gw gak bisa mengatur pressure sensitivitynya dan express keys. Gw udah mencoba menghubungi CSnya yang di China dan US but they didnt help at all, they asked stupid questions that frustrated me. Akhirnya setelah berjam-jam, gw tinggal tidur aja. Besok paginya gw coba lagi, akhirnya berjalan dengan lancar! Plis deh, tau gitu gw langsung tidur aja kemaren!

Kesimpulan gw setelah make ini adalah:

  1. Bener-bener worth it!!! Gak nyesel sama sekali gw beli ini dan gw merasa ini salah satu best deal gw tahun ini!
  2. Kursornya lebih tepat di bawah pena kalo tabletnya diposisiin berdiri miring ketimbang laying flat di atas meja (kayak nulis di buku). Jadi ini memaksa gw harus membeli standnya juga, karena kalo pake buku, takutnya malah jatoh dari meja. Kan sayang bangeet… Mana harga standnya di atas 600ribuan juga pulak! Hiks.
  3. Walau pun designnya slim dan tipis, tapi tetep aja gak travel friendly karena susah nyari tas laptop yang besarnya pas, bahkan cari casenya aja susah, untung aja gw bisa jahit, jadi kemungkinan gw akan jahit sendiri casenya. Dan kalo untuk travel, mungkin gw akan tetep bawa Wacom gw kalo buat travelling.

Ini karya pertama gw menggunakan XP Pen Artist 15.6 ini:

nakedness-01

Bagaimana Cara Gw Menghasilkan dalam Dollar

polaroid

Salah satu tantangan bagi orang kreatif adalah bukannya ketidaktersediaan material, tapi menghadapi orang-orang yang selalu mematahkan ide/ gagasan kreatif. Karena orang-orang tersebut gak mengerti bahwa salah satu bagian dari proses kreatif adalah kegagalan. Orang kreatif gak akan berhenti di satu bahkan seribu kegagalan. Entah udah berapa kali gw diceramahin atau dikatain orang-orang bahwa gak semua orang bisa ngelakuin apa yang mereka mau, sebagian besar orang memang harus kerja melakukan apa yang mereka gak suka asal bisa hidup. Iya, gw setuju dengan kalimat tersebut. Anggaplah persentasenya 85% dan 15%, maka itu gw mau jadi yang 15%, bukan yang 85%. Gw percaya bahwa selalu ada cara dimana skill dan level kemampuan yang sama bisa dihargai berbeda. I just need to know how, what, where, when and why. Nah 4W1H ini yang mahal.

Basically gw ini orangnya pemalas banget, gw hanya mau melakukan apa yang gw suka. Sampe gw juga males yang namanya pergi ke kantor setiap hari, harus dandan mentereng,pake seragam, ngeluarin duit buat ongkos, biaya penampilan dan gajinya menurut gw gak lebih dari dari uang jajan yang dikasih orang tua gw waktu gw kuliah dulu. Apalagi kalo pekerjaan itu hanya mengajarkan gw satu hal, karena gw hanya melakukan hal yang sama setiap hari, sehabis itu kalo gw berhenti gw hanya dianggap tisu basah sekali pakai, yang mana penggantinya bejibun, lalu gw harus stuck di satu perusahaan karena kalo pindah perusahaan akan jatoh ke awal lagi dan belum lagi kalo mau pindah lokasi tempat tinggal (misal istri yang ikut suami atau bosen aja gitu di suatu daerah), susah pindahnya karena masalah pekerjaan. Untuk diri gw pribadi, gw mau menjauhi situasi-situasi tersebut. Gak worth it rasanya gw mengekang masa muda gw karena kecemasan apa yang akan terjadi nanti di masa tua yang belum pasti. Dan to be clear ya, gw gak meng-offend orang-orang yang melakukan pekerjaan tersebut, karena kebahagiaan dan situasi orang berbeda-beda. For me, I just can’t see myself there, just like you probably cant see yourself in my position.

Setiap generasi punya keuntungan sendiri-sendiri, dan gw yakin keuntungan generasi gw adalah internet. Ketakutan yang dimiliki oleh generasi orang tua gw gak seharusnya menghantui gw. Internet ada hampir dimana-mana, kalo gw bisa bikin uang dan stable income dari internet, maka gw akan mengurangi kekangan-kekangan dari hal-hal tadi. Lapangan pekerjaan yang bisa dikerjakan secara mobile semakin lama akan semakin luas, sampai puluhan tahun ke depan, masih akan tetap dibutuhkan pekerjaan di bidang teknologi atau kemampuan untuk membawa ilmu tradisional ke ranah teknologi. Semakin cepat dicoba semakin baik untuk mendapatkan first-mover’s advantage. 

Dulu, gw menyangka kalo gw mau jadi pengusaha. Ternyata setelah gw jalanin, gw semakin mengerti konsep kebebasan yang gw inginkan itu yang bagaimana. Yang gw mau adalah kebebasan lokasi, it doesn’t matter for me if gw harus masuk ke dalam suatu tim (in fact I realized I like being in a team, asal timnya adalah orang-orang yang mirip gw. Gw gak bisa banget berada dalam lingkungan kerja yang mengutamakan senioritas, yang kalo mau mengemukakan pendapat harus segan-segan segala lah karena faktor usia dan adat). Dan gw juga mau waktu gw dibayar sepadan. Kalo gw terikat dalam suatu perusahaan tradisional, ‘harga waktu’ gw terikat dengan kebijakan mereka. Sedangkan dengan apa yang gw lakukan sekarang, gw punya lebih kuasa dalam menentukan seberapa gw ingin dibayar. Ya memang bersusah-susah dulu di awal, tapi grafik naiknya kelihatan. 

Selain karena masalah dollar, alasan utama gw lainnya adalah gw mau menjadi location independent, dimana gw bisa kerja dari mana aja selama ada internet. Just in case suatu waktu gw pindah kota atau malah negara (ya namanya hidup kita gak tau kan), lebih baik gw punya skill dan portofolio yang gw bisa bawa jauh ketimbang ngehabisin hidup gw di satu tempat yang ternyata gak akan dihargai lebih di tempat lain. Tapi itu menurut gw pribadi ya…

And to be honest, another reason why I push myself to be able to earn in dollars is because I dont feel optimistic of how this country will be. It’s just getting closer and closer to be the next Syria, while other countries are busy working on developing technology, my country is still busy fighting over what religion a leader should believe in. At least, if the worst happens, I’ll have a career and a name that can help me to make money somewhere else.

Mungkin, kalo dari luar keliatannya gw ini maen-maen aja ya, jalan-jalan terus, kayaknya cuma ngelakuin hal yang senang-senang aja. Gw keliatannya kayak orang yang gak peduli dengan masa depan. In fact, gw peduli banget dengan semua yang berpotensi merusak kebebasan dan kebahagiaan gw. Like it or not, finance holds the key to many kinds of freedom.

So, dari saat gw di Bali awal tahun ini, gw kepingin banget rasanya earning in dollars and spending in rupiahs namun masih tetap berkaitan dengan bidang yang gw kuasai/ nikmati. Menurut gw, the fact that I live in a developing country like Indonesia adalah keuntungan gw yang gak dimiliki warga negara maju, terlebih lagi gw masih muda dan gak punya tanggungan, jatah gagal gw masih banyak. Hence, gw melakukan ancang2 dan akhirnya kesampaian juga, walaupun belum besar, but it’s getting better and more sustainable. Enak ternyata punya dua pendapatan dengan mata uang yang berbeda.

Bisa dibilang, ‘karir’ dibidang cari duit online udah gw mulai dari sekedar jadi sista-sista online shop sambilan, penerjemah online, crypto trader dadakan, sampe ke international marketplace, bukan cuma market place barang, tapi juga marketplace jasa. Yang mana artinya gw bekerja sebagai freelancer yang selama ini gw geluti. Berikut cara yang gw lakukan dan gw tau menurut pengalaman gw:

  1. FIND THE WHAT

Gak semua hal/ skill bisa dibawa ke dunia digital, misalnya aja kalo kemampuan lo mantri sunat, kan gak mungkin mau nyunat via skype. Ada cara lain memang dan bukan berarti buntu, misal, bikin kelas online tentang dunia persunatan, tapi kan bidang itu mungkin gak high demand dan gak dibutuhkan di negara-negara dollar. Cari tahu tentang bidang dan peluang apa aja yang dibutuhkan banyak orang, well-paid dan sustainable. Dari semua list itu, pilih salah satu yang menurut lw, lw mampu atau lo suka, atau yang bisa membantu lo untuk mendapatkan sesuatu yang lebih besar di kemudian hari. Ada banyak banget peluang cari duit dari internet, malah kebanyakan yang seringnya gak kepikiran, tapi ternyata ada ya kerjaan kayak gini.

2. DECIDE WHERE & HOW TO USE YOUR EXISTING RESOURCES

Setelah memilih hal mana yang akan dijalani, fikirkan gimana caranya menggunakan resource yang kamu punya sekarang untuk membantu kamu mendapatkan itu. Juga, it doesn’t mean that we have to learn something that’s really new and different from what we’ve mastered before. Gw memilih bidang yang at least gw punya pengetahuan yang cukup, so ketika gw alternate hal itu ke dunia digital, gw gak harus belajar dari awal lagi (walau pun ternyata fashion design untuk bridal dan untuk apparel manufacturing itu beda total! haha)

Misal dalam kasus gw, bidang yang udah gw pelajari dan gw rintis adalah fashion design, kalo tiba-tiba nyelonong pingin jadi programmer software, kan gw harus ulang belajar hal yang baru lagi. Sedangkan kalo gw tetep di dunia fashion design, gw hanya perlu mencari tau bagian mana dari fashion design itu yang ada market untuk jasa digitalnya, salah satunya adalah Digital Technical Packs (well, gak usah gw jelasin lah ya ini apa).

3. BUT LOOK FOR OTHER POTENTIAL CORRELATED OPPORTUNITIES

Gak menutup kemungkinan kalo kemampuan yang udah lw kuasain bisa dimanfaatkan di bidang lain. Contohnya, apa yang udah gw pelajari dan kerjakan di dunia fashion ternyata bisa gw bawa ke bidang ilustrasi digital. Karena sebenarnya gw menggunakan software dan beberapa skill yang ada kesamaan. Contohnya, gw menggunakan software yang sama, yaitu Adobe Illustrator untuk bikin fashion flats, dan Adobe Illustrator juga bisa digunakan untuk menggambar ilustrasi. Untuk saat ini, gw belum menjual jasa gw di bidang ilustrasi, tapi gw udah mengumpulkan portofolio dari sekarang.

4. FIND A WAY TO SEE AND TO BE SEEN

Put yourself in the map, what is the map?? The internet. Banyak platforms yang mendukung agar orang  lain yang belum kenal kita (misal future employer) bisa mengetahui kemampuan kita, tapi jangan asal menyampah ke semua platforms juga ya bok, pilih yang strategis dengan tujuan lo.

Bisa diliat ya, gw ada di Youtube, blog, etsy, dribble, etc etc. Namun semua yang gw lakukan bersinergi dalam stream yang sama yang membantu satu sama lain. Sehingga kalo ada future employer, dia bisa liat kalo emang gw punya kemampuan. Apa yang gw tebar itu portofolio online gw.

Banyak yang sangka, gw itu cuma ngebikin dress/ gaun pesta buat wanita, trus bengong nungguin baju gw kejual. Kenyataannya, kalo gw cuma bergantung dengan menunggu baju gw kejual doang, gw mau makan pake apa ciiinn, mana pula gw pemain baru dan yang gak punya koneksi siapa-siapa. Gw juga gak pinter peres sama ibu-ibu sosialita. Saat gw menaruh foto-foto hasil karya gw di interenet, gw gak menaruh harapan besar mereka akan kejual. Karena gw sadar itu sangat sulit, dari awal, sales itu bukan tujuan utama gw. Tapi itu portofolio gw. Gw harus bisa nunjukin kalo gw punya passion dan kemampuan di hal itu.

Gak usah malu buat memulai bikin portofolio. It takes time and hardwork dan buang jauh-jauh rasa malu, but it’s worth it. Jujur aja, gw itu bikin youtube channel juga bukan karena gw kepedean atau pingin terkenal. Gw bukan anak ABG lagi bro yang mikirnya masih begitu. Bisa diliat kalo sebenernya gw itu gak nyaman ngomong di depan kamera. Tapi ya gw paksain aja, karena gw yakin salah satu strateginya adalah ini. Ternyata sekarang subscribers gw udah mau 4000 aja. Kemungkinan sih, akhir Desember nanti gw udah mencapai angka 5000. Bayangin ya, ketika temen-temen gw malah pamer foto anak-anaknya di sosmed atau foto undangan pernikahan, gw malah ujug-ujug bikin youtube channel buat dunia perjahitan. Pasti lah banyak yang sebenernya ngetawain gw di belakang saat itu, ngapain coba ni orang udah umur segini malah kayak dedek-dedek, maenannya Youtube. Haha! Tapi, percaya atau gak, Youtube gw itu udah membantu gw mendapatkan trust dari orang-orang yang gak tinggal di negara gw! Haha!