Persyaratan Mendaftar Visa Turis Afrika Selatan

0357f1a4b2e1bc9

Afrika Selatan memang bukan tujuan wisata yang umum di kalangan orang Indonesia, sehingga info di internet tentang pendaftaran visa turis ke negara ini tidak sebanyak negara-negara seperti Australia dan New Zealand. Mungkin karena jauhnya atau juga karena masih banyak orang kita yang berfikiran, “Ngapain ke Afrika? apaan yang bisa diliat di Afrika? Negara miskin begitu.” Well, pertama, Africa is a continent, not a country and is a hella big continent, jadi wajar aja kalo ada bagian-bagian yang miskinnya, ya tinggal dibandingin aja ke benua Asia.

Padahal sebenernya, banyak negara di benua Afrika yang jauh lebih maju dibanding negara kita Indonesia, salah satunya adalah Afrika Selatan yang mana menjadi tuan rumah World Cup 2010. Ibukota legislativenya, Cape Town, sendiri bahkan mendapat nominasi The Best City to Live in di tahun 2016.

Berhubung gw baru aja mendaftar visa turis ke Afsel, so gw pingin share persyaratan dan pengalaman apa aja yang gw tau selama mengurus visa turis ke negara ini. Oia, seperti waktu mendaftar visa turis Australia, gw juga tetap tidak melalui agen, melainkan daftar sendiri. Berbeda dengan visa Aussie yang lewat perantara resmi yang ditunjuk oleh kedutaan, pendaftaran visa turis Afsel mendaftar langsung ke kedutaan, walaupun bisa juga lewat pos.

  1. Cover Letter, biasakan kalo semua yang bersifat pendaftaran formal begini dibikin cover letter. Disini kita menjelaskan siapa diri kita secara singkat dan tujuan kita apa. Cover letter ini juga berguna sebagai pengganti surat keterangan bekerja bagi orang yang sudah berhenti bekerja dan menjalankan usaha sendiri (seperti gw), yang bisa dibilang merangkup sebagai declaration letter. Contoh cover letter gw bisa di download disini,Cover Letter Visa Aussie Cihud
  2. Formulir visa BI 84 yang sudah diisi dengan tinta hitam dan huruf kapital,
  3. Pas foto berwarna terbaru (tidak lebih dari 6 bulan) ukuran 4×6 sebanyak 2 buah, jangan lupa untuk menuliskan nama dan nomor passport di bagian belakang foto, just in case tercecer,
  4. Passport asli yang masih berlaku min 6 bulan,
  5. Fotokopi KTP,
  6. Fotokopi passport,
  7. Surat keterangan bekerja dari perusahaan (kalau bekerja, kalau usaha sendiri, buat di cover letter saja dan disertakan surat keterangan milik usaha dari kelurahan, kalau ada, kalau gak ada gapapa),
  8. Bukti bookingan tiket pesawat dan akomodasi, kalo tidak menginap di hotel (misal: ada host yang mensponsori), maka sertakan juga sponsorship letter,  identitas pihak sponsor ( fotokopi passport yang dicap kepolisian negara sana, rekening koran 3 bulan terakhir dan bukti pembayaran tagihan listrik/ air kediamannya)
  9. Rekening koran 3 bulan terakhir,
  10. Itinerary perjalanan, singkat-singkat aja gak perlu mendetail. Misal, tanggal sekian dimana, tanggal sekian kemana, etc.
  11. Bukti pembayaran visa turis sebesar Rp 650.000,-

NOTES:

  • Aplikasi diantar langsung atau lewat pos ke Kedutaan Afrika Selatan di Wisma GKBI lantai 7, Sudirman, Jakarta.
  • Berbeda dengan waktu mendaftar visa Aussie, pendaftaran visa Afsel cuma sedikit aja yang mendaftar, dan kemungkinan sih prosesnya jadi lebih cepat. Katanya sih berkisar dari 5-15 hari kerja.
  • Karena cuma sedikit yang mendaftar, jadi petugas kedutaan lebih fokus untuk membantu kita kalau ada yang kurang jelas/ belum lengkap, bahkan sampai diberikan kontaknya karena saat itu gw bilang kalo gw gak tinggal di Jakarta dan harus balik ke Sumbar hari itu juga. Aplikasi gw saat itu kurang cap polisi aja, alhasil gw bawa pulang ke Sumbar dan dikirim lagi dari Sumbar. Tapi gw pake JNE yang sehari sampe, yang harganya Rp 300.000, karena udah trauma ngirim dokumen berharga pake yang standar dan di daerah gw gak ada DHL. Petugas yang bersangkutan juga menurut gw sih helpful dan gak galak kok, jadi gak usah takut bertanya kalo ada yang ragu.
  • Yang berbeda dari waktu gw mendaftar visa Aussie–yang sama-sama menggunakan sponsor–adalah bahwa fotokopi/scanned passport pihak sponsor harus diberi stamp dari kepolisian negara mereka, so pihak sponsor harus pergi dulu ke kantor polisinya buat minta dilegalisir, jadi ngerepotin gitu deh ya.. hehe.
  • Rekening koran juga bukan fotokopi buku tabungan aja (waktu apply visa OZ gw hanya pake fotokopi buku tabungan), tapi beneran cetakan rekening koran dari bank, karena katanya harus ada cap resmi bank.
  • Passport kita dikirim juga ke kedutaan, berbeda dengan apply visa OZ yang visa kita tidak perlu ditahan selama proses.
  • Untuk keperluan bisnis, perlu menyertakan surat undangan dari perusahaan / organisasi di Afrika Selatan yang mengundang beserta tempat tinggal nantinya.
  • Yellow fever certificate jika pernah berkunjung ke negara yang ada yellow fever nya

Good luck!

Advertisements

Liburan di Gili Air: Island Life!!

IMG-20180704-WA0019

Salah satu bucket list gw untuk ke Gili Air sudah tercapai di akhir tahun 2017 kemarin. (Baca post ini untuk perjalanan menyeberang ke Gili Air dari Bali). Gili Air adalah salah satu dari Kepulauan Gili yang berada di Lombok Utara. Yang duluan naik daun adalah Gili Trawangan, namun Gili Trawangan terlalu ‘party’ untuk gw yang cupu ini.

Walau pun kurang terdengar di telinga wisatawan lokal, Gili Air dan Gili Meno juga gak kalah diserbu oleh wisatawan asing, justru bisa dibilang 90%nya turis asing, mungkin saat disana gw satu-satunya turis Indonesia karena apa yang ditawarkan oleh kepulauan Gili ini bukan tipikal liburannya orang Indonesia. Kenapa?? Karena #islandlife banget, you got not much to do but relaxing. Hiburan cuma cafe and bars. Saking sedikitnya wisatawan lokal, sampe-sampe orang lokal disana gak ada yang menyangka kalau gw orang Indonesia juga, mereka selalu menyangka gw bule dan mencoba berbicara bahasa Inggris. Walau pun udah pake Bahasa Indonesia, mereka masih juga sulit percaya.

IMG-20180704-WA0016

Kesamaan dari tiga kepulauan Gili tersebut adalah adanya larangan kendaraan bermotor beroperasi demi menjaga kebersihan udara di daerah wisata tersebut. Jadi jangan harap bisa menggunakan Uber atau Gojek disini, karena kendaraan publik yang ada cuma cidomo, yang seperti delman namun menggunakan ban besar seperti ban mobil, karena untuk di daerah berpasir, ban ini lebih stable dibandingkan ban delman yang ramping pada umumnya.

Walau pun demikian, biaya berlibur di Gili Air bisa dibilang mahal untuk dompet Indonesia. Harga hotel dan makanan di cafe-cafe termasuk mahal (kalo untuk bule sih tetep aja murah). Dan tidak seperti di Bali yang masih ada pilihan range harga, range harga di Gili Air sama rata, harga bule! Mungkin juga hal ini disebabkan karena–hampir sama seperti Bali–Kepulauan Gili ini bukan daerah penghasil apa-apa, jadi satu-satunya kekuatan mereka hanya di industri pariwisata. Bahkan bawang dan cabe pun mereka harus memesan dari Lombok. Jadi bisa dibayangkan ya gimana miskinnya beberapa tahun lalu daerah ini. Namun tiba-tiba booming kecipratan Gili Trawangan yang kecipratan juga dari Lombok yang mana kecipratan dari Bali.

Ada dua opsi untuk transportasi selama di Gili, yaitu dengan menggunakan cidomo atau menyewa sepeda harian yang harganya jauh berbeda. Dengan cidomo, ke satu tujuan aja bisa sampai Rp 50ribu yang padahal jaraknya kurang dari 2 km! Tentunya gw memilih merental sepeda aja (walau pun gw udah hampir lupa cara mengendarai sepeda, terakhir kali gw naik sepeda itu waktu masih tomboy, yaitu kelas 6 SD!), bukan karena mahalnya saja tapi karena gw gak tega liat kuda-kuda itu. Sepeda-sepeda yang warna-warni ini bisa dirental dengan harga Rp 30ribu sampai Rp 50rb per hari (tergantung situ bule atau lokal, hehe).

IMG-20180704-WA0021

Namun peminjaman sepeda adanya agak jauh dari dermaga, jadi harus berjalan dulu sambil menggeret-geret koper, kalo di jalanan aspal sih mudah, nah ini jalanannya masih pasir, mau gak mau harus digotong, hiks!

Saking banyaknya turis asing, gw gak berasa di Indonesia! Namun ternyata, berhubung saat gw datang itu lagi hebohnya status Gunung Agung, jadi wisatawan yang gw lihat saat itu katanya sih hanya 20% dari biasanya, hwaks!! kebayang dong gimana kaya rayanya ini supir-supir cidomo di hari normal! Sedangkan di saat sepi begitu aja, penghasilan mereka jauh melampaui para sarjana! Hiks hiks!

Lebih baik memilih akomodasi yang dekat dengan dermaga, karena kebayang dong gimana capeknya kalo harus naik sepeda bolak-balik 6 km per hari, bisa-bisa gw tinggal tulang! Apalagi kalau mau keluar di malam hari, walau pun cafe-cafe buka sampai malam, tapi tetep aja jalan baliknya jauh dan gelap!

IMG_20171231_134552_507

Fly High Yoga by the sea in Gili Air

Kadang-kadang sinyal internet pun timbul-tenggelam, padahal udah memakai Telkomsel. Cafe dan restaurant yang ada di Gili Air hampir sama dekorasinya seperti yang di Bali, vibe yang relaxed dengan lagu-lagu pantai yang gak peduli dengan Top 40. Gw memilih hotel tempat gw tinggal karena disana ada studio yoga tepat di depannya, namun jauh dari dermaga dan ‘pusat kota’. Harga kelas yoga di Gili Air relatif sama dengan di Bali namun semua pengajarnya (di semua studio. cuma ada 3 studio yoga di Gili Air saat itu) bule, orang lokal sana masih belum mengerti yoga kayaknya, hehe. Gua juga mendapatkan diskon KTP, sama seperti di Bali.

Gak perlu takut susah mencari uang cash karena banyak terdapat ATM berbagai bank kok disana. Tapi gak usah belanja-belanja deh mendingan, karena semua produk diimpor dari either Bali atau Jawa, bahkan harga kaus pantai yang di Bali hanya Rp 40an disana bisa mencapai Rp 200rb! Duhh….

Anyway, the diving makes up for it! Pertama kalinya gw nyobain diving, walau pun cuma kecipak-kecipuk aja di pinggiran (karena gw gak bisa berenang. Ok please, jangan diketawain. –..–“). Gw diving hampir setiap hari, lautnya bersih dan benar-benar biru. Kebayang gimana relaxednya duduk di tepi pantai sambil dengerin podcast/ baca buku. Saat kembali ke Bali, teman-teman di Bali semakin kaget kenapa kulit gw semakin gosong setiap harinya dibanding saat pertama kali pindah. Hahaha!

IMG-20180704-WA0018

 

Menyeberang ke Gili Air dari Bali

IMG-20180704-WA0014

Sayang banget kalo lagi liburan di Pulau Bali dalam waktu yang agak lama dan gak nyempetin ke Kepulauan Gili. Kepulauan Gili ini terbagi menjadi Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno. Gili Trawangan mungkin lebih familiar di telinga orang banyak, namun sebenernya Gili Air dan Meno sama bagusnya kok, malah justru Gili Trawangan itu udah terlalu ‘hype’ dan party banget, kebanyakan bule-bule muda in party mode. Tapi kalo emang party yang lo cari, lebih baik ke Gili Trawangan dan cobain boat partynya.

Berbeda dengan vibe di Gili T, Gili Air lebih chill dan relax, kalo orang Indonesia mungkin jarang banget yang tipe liburannya begini, jadi gak banyak wisatawan domestik yang berkunjung ke Gili Air. Gili Air dan Gili Meno lebih ke liburannya a la bule. Hehe.

Untuk mencapai kepulauan Gili dan Lombok dari Bali, kita hanya perlu menyebrang menggunakan kapal Fery dari pelabuhan Padangbay atau Benoa. Biaya perjalanannya untuk PP adalah sekitar Rp 400ribu sudah termasuk penjemputan dan pengantaran dari kota ke pelabuhan. Sekedar tips, jangan tertipu dengan perusahaan-perusahaan yang kamu temukan dari internet karena berharap harga yang mereka pasang di internet lebih murah, padahal ternyata enggak. Yah, namanya juga Indonesia, semua bisa ditawar. Justru kalau datang langsung dan ketemu agen-agen malah lebih dapat murah, kalo bisa minta kontaknya orang tersebut buat perjalanan selanjut-selanjutnya. Alhasil waktu lagi mengantri mendaftar tiket, ternyata masing-masing orang membayar harga yang berbeda-beda. Maklum lah, Indonesia.

Setelah membayar, kita akan mendapatkan stiker tergantung tujuan kita, ke Gili T, Air, Meno atau Lombok. Stiker tersebut dipasang di baju kita sebagai tanda pengenal. Disarankan untuk ambil kapal keberangkatan pagi karena kalau siang, mereka akan ngaret banget, maklum lah negara kita Indonesia tercinta. Dan juga kapal baru akan berangkat kalo jumlah minimu penumpang sudah tercapai, keberangkatan lewat dari jam 5 sore akan sulit sehingga mau gak mau harus menyewa fastboat sendiri yang jauh lebih mahal.

Bisa dibilang 90% wisatawannya adalah bule, saat di kapal kita bener-bener berasa di negara lain (tapi kalo di Bali mah yang begini wajar). Dulu di tahun 2009 waktu gw ke Lombok dan Trawangan dari Bali, kapalnya sih masih jelek-jelek. Yang sekarang sudah nyaman dan bersih.

Perjalanan ditempuh dari Bali ke Gili Air sekitar 1,5 jam. Pertama naik di kapal sebelum berangkat, awak kapal mengumumkan safety guide dalam bahasa Inggris yang acak-kadut, namun karena doi mengakuinya, alhasil jadi lucu dan penumpang tertawa. Selama di perjalanan kita akan melihat pemandangan sekitar yang keren banget, membuat gw teringat kembali masa-masa gw masih kerja di WWF Indonesia.

Oia, kita juga bisa naik ke atas kapal dan bersantai disana, namun gak ada kursi, jadi lesehan dengan bule-bule yang sengaja berjemur di atas kapal. Pertama, boat akan berhenti di Gili Trawangan untuk menurunkan/ menaikkan penumpang, baru setelah itu ke Gili Air yang hanya 10 menit dari Gili Trawangan.

Saat sampai di Dermaga Teluk Nara di Gili Trawangan, gw sangat amazed melihat betapa jernihnya air disana! Di pinggir pantai sudah menanti para penumpang bule yang menunggu kapalnya. Kalo Gili Trawangan yang udah hype aja masih seindah ini, maka gw jadi gak sabaran gimana kerennya Gili Air nanti!

It was such an experience! Klik disini untuk baca pengalaman liburan gw selama di Gili Air. Dan perlu diingat, kalau ke kepulauan Gili lewat jalur udara dari Bali, akan memakan waktu dan biaya yang lebih lama dan mahal lagi karena ada biaya taksi bandara-pelabuhan dan public speedboat dengan kisaran harga Rp 75ribu s/d Rp 250ribu, tergantung jumlah penumpang.

IMG-20180704-WA0013

#CADAS2018: Pengalaman tidak menyenangkan di Australia, dikatain “Immigrant” sama bule

Overall, pengalaman gw selama liburan di Adelaide, South Australia memberikan kesan positif baik untuk alamnya, pengelolaan daerahnya dan orang-orangnya yang menurut gw ramah-ramah dan sopan. Mereka kayak udah di-setting default untuk mengucapkan “Thank you”, “Sorry” dan “Excuse me”, mereka mengatakan “Sorry” walaupun bukan mereka yang salah, contoh kecilnya kalo gw jalannya hampir nabrak, harusnya gw yang minta maaf duluan, tapi mereka udah refleks aja gitu bilang “I’m sorry”, mau dari orang tua sampe anak kecil umur 4 tahunan udah begini.

Tapi bukan berarti gw gak mengalami kejadian kurang menyenangkan selama di Aussie, walau pun gw sebenernya juga  menunggu-nunggu untuk dikecewain, soalnya gw capek juga ya terkesima. I was like, “Ayo dong tunjukkin gw kekurangan lo sedikit aja, gak mungkin dong ini negara bagus-bagus doang.” Well, gw menemukan beberapa kekurangan juga akhirnya, banyak juga kok, namun yang satu ini gw bener-bener gak nyangka, dan pertama kalinya seumur hidup gw diperlakukan begini (yah secara gua belom pernah hijrah antar negara dan menjadi minoritas di negara lain).

Kronologisnya, gw lagi melalang buana sendirian di city center yang mana gw kesana hampir setiap hari (karena harus beliin nyokap gw makanan Indonesia di mall, jauh-jauh ke negara orang, nyokap gw cuma mau makan makanan Indonesia, hehe). Di Australia, negaranya banyak aturan, bahkan untuk menyebrang jalan aja ada aturannya. Kalo di Indonesia, kita bebas mau nyebrang kapan aja asal resiko tanggung sendiri. Di Australia, sebelum menyebrang jalan kita harus memencet tombol dulu dan menunggu sampai terdengar bunyi yang menandakan kita sudah boleh menyebrang jalan, hal ini gak cuma di pusat kota saja, tapi di daerah-daerah yang jauh dari pusat kota pun demikian. Jadi, orang-orang serentak menyebrang bersamaan dan kendaraan berhenti, gak ada satu pun yang mencoba nyelonong melabas.

Orang-orangnya pun mostly menaati peraturan tersebut, ada juga yang gak menaati aturan penyebrangan ini dan menyebrang begitu aja, tapi hanya satu-dua, jarang gw temuin. Kalau pun menyebrang begitu, palingan saat jalan sangat sepi. So, gw juga gak enak dong kalo gak menaati aturan ini, bisa-bisa gw dapet tatapan cringe gitu kan, apalagi warna kulit gw beda dengan mereka, jadi gw harus menjaga kehormatan ras gw yang sudah terlalu banyak tercemar reputasinya ini, hehe.

Hari itu hari-hari terakhir gw di Adelaide, langit Adelaide lagi gerimis dan gw akan menyebrangi jalan, di sisi gw hanya ada gw dan satu orang pria kulit putih. Dari sisi seberang, ada wanita kulit putih berbadan gemuk yang kelihatannya lagi bad mood karena mukanya menggerutu. Cewek ini langsung nyelonong aja tanpa menunggu bel berbunyi, sedangkan orang-orang lain disisi seberang menunggu. Saat sudah sampai di sisi gw yang di seberangnya, dia berjalan lurus aja jadi berpapasan dengan gw yang berdiri di tempat yang seharusnya. Bukannya melipir dikit (sebelah-sebelah gw kosong lhoo, cuma ada gw dan satu cowok), dia malah memilih hampir menabrak gw, I stood on my ground karena emang gw gak salah, eee… dia malah bilang, “You immigrant!!” yang bisa diartiin, “Dasar lo, imigran!!” dengan intonasi geram lalu melewati gw.

HAH?? Apa dia bilang barusan?? GUE IMMIGRANTTT??

Cowok kulit putih di sebelah gw tadi yang melihat itu meneriaki cewek itu, “Hey!! you’re a loser!” namun gak digubris, dia jalan melengos aja. Cowok itu lalu bilang ke gw, “I’m sorry for that, don’t mind her, she’s just a loser.” Gw cuma ketawa aja, “Dont worry, I bet she is, I’m just a tourist by the way and this is my first time in Australia.” Si Mas bule jadi gak enak, ujung-ujung ngobrol, ngobrol dan ngopi bareng. hehe tapi yang ini lain cerita.

Gw masih mencerna apa yang barusan terjadi, ini beneran apa enggak sih gw dikatain immigrant sama orang yang gak kenal gw sama sekali. Dia kan gak tau latar belakang orang yang dia katain itu apa, bisa jadi turis kayak gw atau bisa jadi orang yang dia katain adalah orang yang sudah menjadi warga negara Australia dan sudah berkontribusi besar untuk negaranya. Gimana coba kalo sampe kejadian ke orang lain yang ternyata pemenang olimpiade internasional?? Atau simply an ordinary permanent resident yang sama-sama bayar pajak, menaati peraturan yang sama dan berkontribusi dalam mengurangi angka pengangguran di negaranya?

Lagian dia lupa kali ya sejarah nenek moyangnya, penduduk asli Australia kan suku Aborigin keles mbak, yang notabene berkulit hitam, bola mata hitam, rambut hitam. Jadi yang berketurunan imigran disana siapa ya?? Kalau memang gw imigran, seharusnya dia yang malu karena dia sendiri yang gak menghormati peraturan negaranya, walau pun cuma peraturan menyebrang jalan.

Cuma karena warna kulit gw, mata, rambut dan penampakan fisik gw yang berbeda, dia bisa seenaknya aja menyalahkan orang lain atas kesalahan dia sendiri. Gw menceritakan hal ini ke abang gw yang tinggal di Adelaide dan kenalan-kenalan gw orang Australia selama disana, mereka semua mengatakan kalau orang seperti itu di Australia disebut ‘bogun’, yang artinya orang Australia kulit putih kelas bawah yang biasanya bersikap kasar dan anti dengan yang asing karena pendatang banyak yang lebih sukses dari mereka.

Well, hal seperti ini bisa ditemukan dimana-mana, di Amerika yang sedang hangat juga demikian, padahal ini negara terbentuknya juga karena imigran! Di negara kita sendiri juga begitu. Identitas tentang pribumi dan non-pribumi dimasalahkan. Kalau difikir-fikir mah ya, di zaman udah mobilitas tinggi begini, apa masih ada lagi yang bener-bener 100% original? Bahkan kodok aja dari masa ke masa bisa mengalami perubahan dan perpindahan, apalagi manusia. Gak ada yang jamin gw bener-bener 100% keturunan Indonesia apa enggak, siapa tau nenek moyang dari nenek-nenek moyang keluarga gw adalah orang Arab, Belanda, India Terajana Kuch-kuch hota hai atau malah Zimbabwe yang hijrah ke Indonesia. Nah apalagi si cewek tadi yang sejarah negaranya udah terpampang kemana-mana. Sedangkan Nabi aja menganjurkan untuk hijrah, so, Nabi sendiri pun pernah jadi imigran dong ya. Lantas apa yang salah kalau fisik dan identitas kita berbeda tapi kita menjalankan kewajiban yang sama? Selama kita mencapai apa yang kita punya dengan tidak mendzalimi orang lain, ya sah-sah aja dong. Lebih baik bangga dengan apa yang kita lakukan ketimbang perihal ‘kita siapa’. In the end, what define a person is not his/ her identity (race, religion, beliefs, family background), it’s what he/ she does. As JFK once said, “Don’t ask the world what it can give to you, ask yourself what you can give to the world.”

Kasian si wanita kulit putih tadi yang masih seperti itu pemikirannya, semoga aja dapet hidayah si Mbak’e. Lo mikir kayak gitu gak akan bikin negara lo maju, Mbak… (Tapi negara doi emang udah maju juga sih ya… huhu, hoki aja lo, Mbak, lahir disana).

IMG_20180518_201543.jpg

Patung babi di tengah pusat kota di Rundle Street mungkin menginterpretasikan sesuatu. Mungkin ya, mungkin… cuma mungkin.

 

#CADAS2018 Day 3: Wisuda a la Bule di Adelaide

Seperti yang sudah gw jelaskan di posts sebelumnya, alasan utama gw ke Adelaide adalah untuk menghadiri wisuda S2 abang gw yang kuliah di Carnegie Mellon University. Ini adalah pertama kalinya gw menghadiri acara wisuda bule atau ke-bule-bulean, maklum gw mah anak kuliah universitas negeri aja, gak tau ya kalo di Indonesia kalo di universitas franchise internasional gitu gimana acaranya.

Carnegie Mellon University (CMU)  ini adalah universitas swasta franchise dari Amerika yang masuk dalam Top 50 QS Global World Ranking dan baru beberapa tahun berdiri di Adelaide, jadi mungkin belum banyak yang tau, hehe.

IMG_3033

Gede banget ya bok, ijazahnya :p

CMU Australia berlokasi di sebelah Flinders University, bangunannya bangunan tua seperti kebanyakan bangunan lain di sekitarnya. Namun di dalamnya didukung dengan teknologi yang oke punya, bahkan mau masuk toilet aja musti punya kartu akses.

Kalau wisuda–apalagi wisuda S2–di Indonesia, biasanya ya heboh gitu kan ya, wisudawati khususnya, dengan make-up full menyaingi make up Kim Kardashian, baju kebaya sampe harga jutaan, begitu juga dengan keluarga para wisudawan/ti. Namun di adatnya negara bule ini, acara wisuda jauh berbeda dengan kultur kita yang hebring. So, abang gw udah mewanti-wanti agar gw dan nyokap gw gak tampil all-out a la West Sumatrans. Gw sih aman lah karena gw lebih familiar dengan kultur mereka ketimbang nyokap gw. Nah nyokap gw ini dong, gak percaya banget dibilangin.

 

IMG_3124

Wearing my own design yang tadinya mau dipake ke acara wisuda

Bahkan semenjak masih di Indonesia sebelum berangkat, dimulai dari hari visa kami granted, setiap malam (literally EVERY NIGHT), nyokap gw bolak balik bak peragawati gonta-ganti kostum yang menurut gw sih sama aja, cuma baju kurung plus songket. Tapi kok ya mudeng banget menentukan pilihan, alasannya “Mama gak mau nanti abang malu ngenalin mama ke orang-orang kalo mama gak oke.” , duuhh gw mah… durhaka amat tu anak kalo sampe begitu. Gak cuma rempong masalah outfitnya sendiri, nyokap gw juga selalu nanyain gw bakal pake baju apa, “Kamu kan designer, pake aja salah satu baju kamu itu…” Ya tapi kan gw bridal designer… Gak mungkin dong gw pake gaun heboh begitu, disangka mau menghadiri acara Gala bisa-bisa gwnya!

Namun tetiba aja, satu hari sebelum berangkat gw kemasukan setan kali ya, jadi langsung bikin baju yang formal tapi tetep simple, dress selutut warna abu-abu. Tapi apa daya, Adelaide saat itu dingin banget, gak memungkinkan untuk gw pake baju ini apalagi itu hari kedua gw sampai di Adelaide, so badan gw masih belum terbiasa dengan suhu disana. Ujug-ujug gw hanya memakai celana jeans dan blazer yang kata nyokap gw, “Kamu ini mau ke acara wisuda kok kayak preman.”

IMG_2944

Kostum preman menurut nyokap gw.

Sebelum acara utama, hari sebelumnya kami mendapat undangan untuk menghadiri reception party dimana para calon graduates dan keluarganya (sesuai undangan) diundang ke acara small gathering gitu deh a la standing party. Begitu masuk ke dalam ruangan, kami langsung disambut dengan staff universitas yang sudah bisa menebak kalo kami adalah Harry’s family (my brother), mungkin karena muka gw yang mirip banget sama abang gw. Para profesor dan dekan juga hadir dan berbincang dengan para keluarga yang datang, yang bikin gw salut adalah mereka gak membawa statusnya ke dalam pembicaraan, jadi mereka sangat sangat humble, bahkan mereka menawari gw dan nyokap gw pinjaman jas musim dingin saat gw bilang udara di Adelaide terlalu dingin untuk manusia tropis seperti gw so I didnt bring enough warm clothes. Nah kapan coba ada dosen di universitas gw dulu yang bisa segitu humblenya. Dari staff sampe kepala universitas menghadiri seluruh masing-masing keluarga dan abang gw mendapatkan komentar positif dari semuanya tapi nyokap gw gak ngerti bahasa Inggris sama sekali jadi gw harus mentranslate dengan setengah hati, udah bosen aja gw rasanya dengerin dia dipuji-puji dari SD yang membuat gw sebagai adiknya hidup dalam bayang-bayang prestasi sang kakak. –..–“

Besoknya, tanggal 16 May 2018, adalah the graduation day. Gw hadir dengan kostum preman gw dan nyokap gw dengan baju kurung dan songket andalannya. Karena pendiri CMU memiliki darah Skotlandia, jadi ada tradisi Scottish untuk pembukaanya dimana para graduates diarak dari gedung universitas ke gedung perhelatan wisuda (hanya beberapa ratus meter) diiringi dengan tiupan pipe band lengkap dengan seragam kulot a la Skotlandia, bahkan sampe udah masuk di dalam gedung pun pipe ini masih ditiup, bayangin dong gimana bisingnya suara alat musik yang gak bisa lemah-lembut ini, haha.

IMG_2951

Banyak dari mahasiswa CMU yang berasal dari negara lain yang gak cuma negara-negara Asia. Nyokap gw ternyata menjadi satu-satunya yang berpakaian adat, bahkan yang dari India pun gak ada yang memakai kain sari kayak kalo wisuda di UNAND (note: di fakultas kedokteran UNAND banyak mahasiswa dari India dan Malaysia yang kalo wisuda, orang tuanya datang memakai kain sari). Para graduates juga gak ada yang tampil lebay, make-up mereka tipis banget, malah lebih heboh makeup anak SMP Indonesia yang nongkrong di mall ketimbang makeup wisuda mereka. Kalo di Indonesia, biasanya yang wajib hadir adalah orang tuanya wisudawan/ti, tapi di wisuda CMU banyak gw liat yang malah gak dihadiri siapa-siapa atau hanya GF/ BFnya aja.

Yang sangat ‘bule banget’ dari acara wisuda ini adalah ketepatan waktu, dari waktu masuk sampe waktu keluar, lewat semenit aja enggak. Susunan acara pun ringkas dan to-the-point, mungkin karena biaya sewa gedung mahal yak… Speech dari para petinggi universitas pun keren-keren, gw udah berasa kayak nonton TED Talk. Yang paling berkesan adalah speech pertama dari kepala yayasan CMU dari US karena kalimat pertamanya adalah kur-leb seperti ini, “May what you achieved today, whatever your  major is, are the choices of your own, not anybody else, live your life the way you dream it to be because that’s the first thing that matters.” Jleb banget itu… gak banyak gw denger ceramah di Indonesia apalagi di institusi akademis yang mengutamakan self-discovery, kebanyakan kita hanya dituntut jadi ini-itu aja. Sehabis itu para lulusan terbaik dari tiap jurusan juga memberikan valedictorian speech, kata profesornya sih, abang gw nyaris jadi lulusan terbaik karena nilainya hanya bersaing 0,3 dari yang nomor satu.

Acara terakhir adalah penyerahan ijazah kepada masing-masing graduate yang dipanggil satu-satu ke atas panggung namun tanpa adegan pemindahan tali toga kayak di Indonesia. Sehabis itu seluruh graduates dan undangan menikmati dessert di lantai dua, lagi-lagi standing party, nyokap gw hanya bisa berdiri-berdiri sambil senyum awkward karena gak bisa bahasa Inggris. Untungnya gw udah biasa di acara social gathering bule (apalagi waktu di Bali) so I didn’t make any awkward conversation, malah sampe-sampe gw ditawarin partial scholarship juga sama dosennya kalo mau kuliah disana juga, hehe… tapi gak ada jurusan fashion design dongss…

IMG_3018

Happy Graduation, Bro!

#BaliDiary: Yang Dikangenin dari Bali

Gak kerasa ternyata udah tiga bulan lebih meninggalkan Bali semenjak bulan Maret lalu. Gw stay di Bali selama kur-leb 6 bulan (baca pengalaman gw di Bali di sini), bisa dibilang waktu yang panjang tapi juga pendek. Pendek tapi juga panjang.

Enam bulan emang bukan waktu yang singkat, tapi di Bali selama 6 bulan itu terasa pendeek banget karena Bali adalah satu-satunya daerah yang “Cihud Banget!”, so gw sangat menikmati pengalaman gw di Bali. Namun walau pun hanya enam bulan, pengalaman yang gw dapet selama disana berasa panjaaang banget, entah karena gw anaknya yang pecicilan, jadi gw benar-benar memaksimalkan waktu gw disana buat ketemu orang-orang dan mendatangi tempat-tempat yang gw jarang bisa temuin.

Gw bukan tipe anak yang hobby party atau ngegehol gak jelas, atau orang-orang yang ke Bali cuma buat vlogging Youtube biar kayak selebgram. Keseharian gw di Bali, selain kursus gw saat itu, adalah mendatangi event-event keren gratisan seperti seminar, free trainings, coworking space, event seni, networking dengan lokal dan bule yang ngejalanin bisnis di sana atau sekedar turis tahunan, kelas yoga dan meditasi, ke pantai (hampir 3 x seminggu!) dan yaah… tipe aktivitas-aktivitas seperti ini lah ya… gw emang bukan tipikal turis lokal yang ke Bali, kebanyakan orang Indonesia yang ke Bali ngumpulnya di Seminyak dan musti partaayy hard gitu deh, kadang gw gak ngerti juga sih, kalo mau party mah ngapain di Bali yang gak ada apa-apanya kalo dibanding Jakarta. Bali menurut gw lebih cocok jadi tempat rileksasi ketimbang destinasi dugem atau ‘nakal-nakalan’, hihi.

Bali memang terkenal dengan keindahan alamnya, terutama pantai dan keunikan tradisinya. Tapi menurut gw sih, Indonesia mah kemana-mana juga indah, kemana-mana juga unik. Pantai yang seindah di Bali juga banyak kok di kampung orang tua gw di Sumatra Barat. Terasiring sawah seperti di Tegalalang atau Canggu?? Bah… apalagi itu, bejibun! Pekerjaan gw dulu di WWF Indonesia membuat gw udah jalan-jalan ke beberapa tempat di Indonesia, terutama daerah-daerah marginal, so menurut gw kekayaan alam yang Bali punya, menangnya di advertising menteri pariwisata Indonesia jaman Soeharto dulu, hehe.

14470

Emang iya gw sering banget ke pantai waktu di Bali dulu. Tapi yang gw kangenin banget dari Bali itu bukan pantainya, bukan wisata alamnya, bukan cafe-cafe kerennya… melainkan vibe alias energinya. (Wah udah maen energi segala nih pembahasan gw!)

Vibe yang gw dapetin di Bali itu beda banget sama yang gw rasain di kota-kota lain di Indonesia yang udah gw singgahi. Vibe ini emang sesuatu yang gak berwujud fisik, tapi bisa dirasakan. Kan kita bisa ngerasain daerah mana yang bikin kita ngerasa nyaman, sangat nyaman, kurang nyaman atau hampir gila. Vibe suatu daerah diciptakan bukan hanya dari kondisi alam, cuaca, tapi juga orang-orang di dalamnya. Katanya sih, “People don’t choose Bali, it’s Bali that chooses people”. Well, mungkin emang benar, orang-orang yang ke Bali memang berbeda-beda, tujuan yang berbeda-beda, tapi punya kesamaan yang sulit diungkapkan namun bisa dirasakan. Kita bisa tau, “Ni orang Bali banget nih…” atau “Lo ini cocoknya tinggal di Bali.” Gw salah satu di antaranya, bisa dilihat lah ya dari tulisan-tulisan di blog gw ini, pola fikir gw, atau sekedar foto-foto gw di Instagram, susah diprediksi kalo gw punya darah Sumatra Barat alias Minang. Hehe…

Kalo orang bule yang ke Bali, well mereka punya alasan lain selain vibe, yaitu alasan ekonomi. Karena bagi mereka hidup di Bali itu murah banget dan mereka bisa dapat fasilitas kelas atas yang sulit mereka dapatkan di negaranya. Tapi kalo ada orang Indonesia yang ke Bali, yang gw temuin sih, jiwa-jiwanya ya mirip-mirip gw lah… So, kita bisa ngerasain ada kesamaan walau pun hanya kenal dari ngobrol 20 menit.

Berdasarkan pengamatan tidak profesional gw sih, orang Indonesia yang bukan asli Bali dan pindah ke Bali, bisa dikelompokkan menjadi dua tipe berdasarkan pekerjaan dan latar belakang pendidikan. Kelompok pertama adalah karena alasan ekonomi dari daerah asalnya yang sulit mendapatkan lapangan pekerjaan. Mereka biasanya memiliki pekerjaan entry level atau pedagang kaki lima di Bali, kebanyakan berasal dari daerah-daerah seperti Sumba, NTT, Jawa, dll.

Kelompok kedua, memiliki latar belakang pendidikan yang lebih tinggi seperti tingkat universitas atau SMA/K atau punya pengalaman kerja di daerah sebelumnya. Biasanya memiliki minat dan keahlian di bidang yang berkaitan dengan seni/ kreatifitas, seperti musisi, penulis, designer, tattoo artist, makeup artist, dll. Orang-orang dari kelompok yang kedua ini biasanya punya jiwa yang bebas atau rasa kecewa dengan daerah-daerah sebelumnya. Mereka-mereka yang punya kepribadian yang bentrok dengan norma-norma di daerah sebelumnya, yang gerah dengan apa yang dianggap normal di daerah tersebut namun bagi mereka itu gak normal. Biasanya sih gak terlalu ambisius dengan kesuksesan materi, tapi juga gak mau hidup kere-kere banget. Maksudnya, semangat kerja tapi kerjanya gak mau ngoyo banget sampe gak bisa dinikmatin hasilnya.

Salah banget orang-orang yang mikir kalo Bali itu ‘daerah nakal’ karena terkesan bebas. Seriously, kalo gw mah, ke Bali itu nyari tenang, bukan nyari nakal. Kalo mau nakal mah ngapain jauh-jauh ke Bali, dimana aja nakal bisa dicari di daerah paling religius sekali pun, tapi TENANG itu susah didapetin. Mereka yang masih berpikiran negative begitu kemungkinan adalah orang-orang yang:

  1. Belom pernah tinggal di Bali,
  2. Belom pernah nakal. (Well, persepsi ‘nakal’ tiap orang berbeda-beda.)

Kerasa banget bedanya setelah lama di Bali dan gw maen ke Jakarta, baru keluar bandara aja langsung energi negatif bermunculan. Spanduk-spanduk politis yang rasis, macetnya dan apalagi gw merasa awkward pas masuk pusat perbelanjaan seeing people trying to be someone they’re not even though it hurts. Their makeup was as thick as their heels, not to forget hair extension and faux designers stuffs. That is…. rare to find in Bali. Spanduk-spanduk yang hampir mirip juga gw temukan saat balik ke Sumatra (apalagi yang super konservatif), terlebih dengan embel-embel agama. Belum lagi dengan generalisasi kepercayaan dan pengaplikasiannya.

Gw gak bilang itu buruk, selama itu dan tinggal di daerah seperti itu membuat lo senang dan nyaman, then go for it, you do you. But if you feel like you found similarities with my views and you happen to read this, then you know what I mean and you’ll love Bali for sure. We all have places where our souls belong to, we just need to find where it is, a place that can feed us financially, emotionally, spiritually, and intellectually.

14469

 

#CADAS2018 Day 2: My first day in Adelaide

I arrived in Adelaide on May 15th 2018 morning after a 7.5 hour long flights in total (via Singapore). At that time, it’s autumn already in Adelaide while just two weeks before I came, the weather was perfectly warm (that’s what people said).

This is my first travel to a western country which has more than two seasons. In Indonesia, I don’t need to really concern about clothes when travelling, because every where and every season, it’s relatively similar temperature. What can affect how one should dress when travelling in Indonesia is not the temperature, but the religions and beliefs of the people in the area.

For me as a tropical human, I get cold easily, even if I turn on the AC to 25 Celcius, imagine how Adelaide’s 13 C – 17 C temperature was torturing me at that first time. I admit that it was also my fault to underestimate the temperature and prioritized which clothes would make me look good in photos instead of ones that can comfort and secure me from cold. 70% of my luggage is knee-length dresses which I thought would look good with old European-influenced buildings in Adelaide, this decision turned out to be a big fail.

Lucky I brought some stockings and yoga pants (yes I thought of trying yoga classes or even morning jogging, but the cold made me step back –..–” ), so I wore yoga pants underneath my stockings. Phew!

20180515_151645.jpg

The real reason why I crossed my legs was because I was freezing.

The first day I arrived, we went to my bro’s university for a reception party (a small party for the graduates’ families), but it started in the late afternoon, I felt that I should not just waste time waiting, so we decided to go early to look around the city. And I decided to challenge myself with this outfit (in photo), I wanted to adjust my body to the cold fast so that I would be able to enjoy the city instead of hiding under layers of blanket at home.

The first time we landed at the airport, there’s a funny feeling I felt that may be unusual to hear if you’re white. In my country, white people call their selves expats–just like everywhere–, and they’re mostly treated a level higher than others. In Bali–I lived in Bali for half a year–there are so many foreigners (mostly white), whether they’re only tourists or work/ have business there. Even if they’re working in Indonesia, most of them have descent jobs or higher class, or if they work as, say, teachers, they’re paid four times higher than local teachers in international schools. So, visiting a dominantly-white country and seeing white people doing blue-collar jobs, it felt different for me, especially when I saw white homeless people on the street (yes, there are still people living on the street in Aussie too!), I mean that’s just not common to see for me, even though I know that people are just the same everywhere, we do what we gotta do, we gotta work even it means a job that people don’t really appreciate. It felt different–I don’t know which word can describe it best–when a white cleaning lady cleaned my table in a cafe, I imagined if she’s not in that uniform and not holding broom, and she’s in Bali, she would be treated with the so-called expats service, she would suddenly be a princess. It’s unusual for my eyes, because usually it’s the other way around in Indonesia.

The people I saw in the airport were the ones that gave me the first impression about a country and my first impressions about Australians were they’re very nice and friendly. They always say “Thank you” and “Sorry”, even for minor things and sometimes it’s my fault, it made me feel that I’d been impolite all my life because I didn’t say those words as much, LOL. The airport officers, even though they’re strict in doing their jobs (which I am not used to see people in uniforms being string doing their jobs in Indonesia), they’re very friendly and helpful. Even the immigration officer made a small talk with me and my mom asking whether we’re excited about our holiday in Aussie. It may be just a little thing, but it made us felt welcome. This experience made me feel that maybe Indonesia needs to review/ evaluate our airport staffs.

As soon as I stepped out of the airport building and saw Adelaide’s sky, I was amazed to see how blue the blue sky in Adelaide. I saw sky that blue in Indonesia only when I was sent to remote areas when I was still working for WWF and in Gili Air (Lombok) during a holiday, that’s because in those areas, there are not many motor vehicles (especially in Gili Air, motor vehicles are prohibited). Adelaide’s sky is not polluted, it’s bright, maybe even brighter than my future. LOL. But how come we live under the same sky but the sky can look different?

Another thing that wowed me was the fact it’s sooo clean. My eyes couldn’t find any trash on the street! If this is the impression that I first got coming to their country, I wonder what they think when coming to my country and see our streets. Ouch!!

20180515_145818.jpg

In Indonesia, people run away from the sun (afraid of getting dark skin), in Adelaide I just wanted to get under the sun because it’s warm.

 

**For more stories in Adelaide by me, click here.