Diary Masa (terlalu) Muda

IMG_9969Dari pertama kali bisa menulis, gw udah mulai menulis diary (yang akhirnya keterusan sampe ke jaman internet ini). Foto di atas adalah foto diary pertama gw yang gw tulis dari umur 6 – 10 tahun. Buku diary gambar Little Bob Dog ini lagi nge-hits banget saat itu. Terus di kelas 4 SD, semua anak SD yang gw kenal terjangkit virus biodata, yaitu tuker-tukeran biodata lengkap dengan data makanan favorit dan pantun-pantunan. Entah lah ya anak SD jaman sekarang ngerasaain ini apa enggak, mungkin mereka gak tau apa itu diary, taunya Snapchat dan Live IG.

Waktu umur 10 tahun, gw memergoki nyokap gw yang lagi baca buku diary gw tanpa izin. Dari kecil kayaknya gw udah menjunjung tinggi konsep privasi jadi saat itu gw marah besar dan berjanji gak mau nulis diary lagi setelah insiden pelanggaran privacy oleh ibu kandung tsb. Ternyata gw gak tahan kalo gak nulis, jadi gw ganti strategi menulis. I didn’t want to keep it, jadi setelah habis nulis, kertasnya gw sobek-sobek, sampe-sampe gw kena marah juga karena kerjaannya buang-buang kertas. Ternyata nyokap gw lebih menghargai kertas daripada privasi dan kepercayaan anaknya. Sedih.

Tahun lalu gw gak sengaja nemuin diary pertama gw ini. Dulu, rasanya diary gw ini adalah top secret dan harus dijaga karena isinya penting banget. Setelah gw baca 20 tahun kemudian, gw merasakan gedubrag moment karena waktu SD dulu mungkin gw delutional. Siapa juga yang mau maling diary anak SD begini sih yang isinya cuma agenda maen ke rumah si Ewin tetangga sebelah rumah.

Anyway, diary gw ini memberikan gw fakta-fakta tentang masa kecil gw yang baru gw sadari sekarang. Ini beberapa di antaranya:

Bahkan dari umur 6 tahun pun gw udah tau kalo buku yang baik itu harus punya intro.

IMG_9972

Ternyata gw pernah jadi anak penurut, demi Mama, gw rela cuci otak. Kandas cita-cita gw show bareng Agnes Monica Tralalal Trilili.

diary 1

Dari umur 6 tahun ternyata gw adalah seorang cerpenis alias penulis cerita pendek. Bukan hanya pendek, tapi super pendek! Mungkin saat itu gw terinspirasi oleh karya 6 katanya Hemingway!

IMG_9977

Bukan hanya cerpen, tapi juga puisi dengan berbagai macam tema, dari tema kesepian sampe nasionalis. Kalo aja bakat puisi kesepian ini diasah, mungkin gw udah jadi kayak Adele.

IMG_9983

IMG_9982

Kadang tulisan gw juga kayak orang yang mengidap masalah kejiwaan karena semua benda mati gw anggap hidup dan seolah-olah mereka temen ngobrol gw yang bernyawa, gw suka ngomong sama robot-robotan, mobil-mobilan, lego, sampe diary.

IMG_9980IMG_9979

Kalo aja dulu udah ada vlog, begini lah kira-kira konten daily vlog gw:

Juga ada perseteruan sengit antara gw dan kakak gw. Nasib seorang adik yang ‘disiksa’ kakaknya yang tidak tahu terimakasih.

IMG_9986IMG_9985

Ketika sedang bahagia, gw anaknya tidak suka pamer karena kata ibu guru PPKn, pamer itu sifat yang tidak baik. Sebagai anak yang selalu dapet rangking baik (hanya sekali terjun bebas karena kecelakaan mobil), gw tidak boleh memiliki sifat yang tidak baik. Rakus boleh, pamer jangan.

Terakhir, entah kenapa ini favorit gw. IMG_9993

Moving to West Sumatra for Beginners – Tentang Bahasa

photo

Tulisan ini buat kalian yang akan atau baru aja pindah menetap sementara atau permanen ke provinsi Sumatera Barat berdasarkan pengalaman gw sendiri. Bisa jadi karena alasan ikut suami, kuliah, pindah kerja atau orang tua pindah, dll. Terutama kalau kalian sebelumnya tinggal di daerah lain yang menjadi pusat transmigrasi, seperti tempat gw dulu; Bandar Lampung. Walau pun sama-sama berada di Pulau Sumatera, tapi culture shocknya berasa banget!

Kalo bicara tentang Sumatra Barat, pasti yang dibilang alamnya indah, kota wisata, dll. Tapi informasi semacam itu cuma lo butuhin kalo lo mau jalan-jalan, sedangkan gak mungkin kan hidup lw jalan-jalan ke Jam Gadang mulu? What I write is something people don’t tell you about what it’s like living here, karena waktu gw pindah dulu, gak ada yang kasih tau gw tentang hal ini, akhirnya gw jadi clueless dari masalah bahasa, cara berpakaian, sampe cara becanda pun gw gak ngerti.

Karena ini topic yang luas, jadi gw akan bagi di beberapa post. Di postingan ini gw hanya akan khusus membahas tentang bahasa.

Sebelumnya, gw jelasin secara singkat dulu asal muasal gw. Mungkin ada kalian yang backgroundnya kurang lebih mirip sama gw. Kedua orang tua gw berasal dari Sumatera Barat, tapi mereka udah tinggal di rantau selama berpuluh-puluh tahun. Gw lahir di Lampung dan waktu umur 17 tahun gw pindah ke Sumatera Barat. Lima tahun gw tinggal di Sumatera Barat (SMA kelas 3 dan kuliah 4 tahun), terus gw ninggalin lagi selama 5 tahun, dan sekarang gw balik lagi karena adanya negosiasi dengan orang tua. Sebelum pindah di umur 17 tahun, gw jarang banget pulang ke Sumbar, palingan cuma lebaran, itu pun 3 tahun sekali. Dan walo pun orang tua gw berasal dari Sumbar, tapi gw dan kakak gw gak pernah diajarkan bahasa Minang kecuali “Ciek, duo, tigo”. Orang tua dan tante-om gw kebanyakan di rantau lain, jadi kami semua gak pernah berbahasa Minang. Singkatnya, keluarga gw dulu adalah “Minang KTP”, walopun di KTP gak disebutin juga sih suku mah… Walopun pernah 5 tahun tinggal di Sumbar, bahasa Minang gw tetep broken Minang, hehe…

PENTING: Karena tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman gw sendiri, jadi potensi subjektivitasnya tinggi, bisa jadi orang lain gak merasakannya, jadi gak bisa dijadikan acuan ya… Gw hanya ingin berbagi pengalaman. Mohon bijak dan gak sensipe. If you’re easily offended, please close the tab immediately because I’m not gonna sugar-coat this, karena toh gw bukan duta pariwisata ini, it’s not my job. If you love yourself, you’ll criticize yourself to be better. If you love your people, you’ll do the same.

Bahasa

Yang paling kerasa banget adalah masalah bahasa. I grew up in place where we speak in Bahasa Indonesia instead of local language, secara Bandar Lampung adalah korban program transmigrasi jaman orde baru, jadi kalo semua pake bahasa daerah masing-masing, bisa berabe dong. Di Sumbar, they speak mostly in Minang language, even in English class! Terutama di luar Padang, ibukota Sumbar. Ada pandangan bahwa kalo ngomong pake bahasa Indonesia itu belagu, nah bayangin apa lagi kalo lo ngomong pake bahasa Inggris! **gw kuliah di Sastra Inggris UNAND, jadi gw tau pandangan mereka ke bahasa non-minang gimana, yang gw juga gak ngerti, if you hate English that much, why did you choose English Department? Kenapa gak milih Sastra Minang aja? Apalagi kalo kelasnya non-reguler, duh gak ngerti hamba!

Tapi teman-teman gw mengerti situasi gw, jadi kalo ngomong sama gw, mereka pake bahasa Minang yang di-Indonesia-kan, tapi kalo ke temen lain, mereka pake bahasa Minang.

Pertama-tama, gw sempet takjub dengan bahasa Minang dan pingin banget belajar. Tapi gw ini manusia loh, bukan Google Translate, jadi kan pasti butuh waktu dan proses.

Gak semua orang bakal mencoba mengerti ato mengajari lw. Waktu minggu pertama gw pindah ke Sumbar, di Payakumbuh, saat gw mencoba berbaur dalam pembicaraan, seorang teman bilang, “Citra, dima awak?”. Karena gw gak ngerti maksudnya, gw jawab, “Di Kelas.” Teman lainnya menimpali dalam bahasa Indonesia yang ke-Minang-minang-an yang artinya kurang lebih “Mana ada orang Minang yang gak bisa bahasa Minang, 100 tahun pun di rantau pasti tetap berbahasa Minang.” Zonk! Padahal kan yang tinggal di Lampung gw, bukan diye! Begitunya gw coba-coba pake bahasa Minang, dibilang gw sok imut, imutnya dari mana uni??? Pake bahasa Indonesia gw salah, bahasa Minang juga salah. Sampe-sampe gw dicarutin (meaning: bahasa kasar) di depan umum. Oh yeah, these people really know how to motivate others to learn the culture. Satu bulan kemudian gw demo minta pindah ke orang tua gw, I hoped Padang was better. It was, walopun gak totally toleran juga sih.

Walo pun lw bakal ketemu orang-orang yang akan mengerti situasi lw, bahasa Minang tetep penting untuk dipelajari juga, at least Minang for survival lah, contohnya buat nawar barang. Karena beda bahasa, beda harga, dan perbedaannya itu sungguh tega banget! Buktikan sendiri di Pasar Atas Bukittinggi, dari semua pasar di Sumbar yang pernah gw datengin, menurut gw itu pasar yang naro harganya paling bikin pingin ngeyek.

Masalah bahasa, ada juga pengalaman dari sodara gw yang waktu itu pindah sekolah dari Pekanbaru ke Payakumbuh, dia masih kelas 2 SMA saat itu dan dia lagi insecure masa pubertas gitu deh… terus dia curhat ke gw karena teman-temannya bilang kalo dia gak bisa bahasa Minang, dia gak bakal punya cowok, karena cowok-cowok gak suka cewek yang gak bisa bahasa Minang. Dia sedih banget sampe berkaca-kaca, membuat gw yang dicurhatin pingin ngakak tapi gak tega. Sebagai senior yang duluan pindah ke Sumbar, gw udah kenyang deh digituin juga mah, tapi gw telat puber, jadi gw gak merasa tertekan seperti dia. Waktu dikasih tau tentang hal serupa ke gw oleh seorang cowok Minang, dengan polosnya gw jawab, “Ya gak papa sih, namanya orang kan punya tipe, itu hak. Cihud juga gak mau kok sama cowok yang gak bisa bahasa Inggris.” Jawaban gw tersebut entah kenapa sukses membuat gw jadi public enemy. Padahal kan sama-sama mengeluarkan pendapat ya, cuma beda objek, tapi reaksinya kok berbeda. Emang nasib.

Dan walo pun bahasa yang dominan digunakan adalah bahasa Minang, bukan berarti bahasa Indonesia dan bahasa asing jadi gak berguna. Mereka tetep berguna ketika lw lagi gak niat ngomong sama orang tapi lw lupa bawa headset. Untuk menghindari pembicaraan basa-basi yang lebih jauh, pakai lah bahasa Indonesia, ato Inggris kalo mau kode yang lebih keras. Sejauh ini sih berfungsi di gw. For them, responding in bahasa Indonesia all the time is such a turn-off. Yah toh kan gak semua orang penting diajak ngomong kan, apalagi kalo basa-basi nya terlalu menjurus ke urusan pribadi.

Walopun gw pernah 5 tahun tinggal di Sumbar, tapi bahasa Minang gw masih aja kacau balau. Kalo untuk ngobrol pendek sih ok, tapi kalo udah ngobrol panjang ato adu argument, walopun gw ngerti sebagian besar maknanya, tapi belibet ngomongnya. Mungkin karena setelah meninggalkan Sumbar, gw gak pernah mempraktekkan lagi dan juga karena gw punya beberapa trauma masalah pembelajaran bahasa minang gw yang membuat gw ogah-ogahan.

Belajar itu kan masalah ketertarikan. Gw belajar bahasa Jepang otodidak dari buku dan internet lebih cepet dari pada gw belajar bahasa Minang yang sangat dekat dengan kehidupan gw saat itu.

Sebenernya, bukan bahasanya yang rumit. Justru bahasanya itu bagus, puitis dan romantis, banyak peribahasa yang dipake dalam bahasa sehari-hari. Yang gak mungkin banget gw temuin di Lampung, mana ada orang Lampung ngomong pake peribahasa segala. Justru gw excited banget di awal, sampe-sampe gw nyanyi lagu-lagu Minang terus buat belajar, dari ‘Kampuang nan Jauah di Mato’ sampai lagu Elly Kasim. Dan kemudian baru seminggu aja ternyata kenyataan gak seindah dan seramah ekspektasi gw. Yang bikin rumit itu adalah sikap dan pandangan yang buruk terhadap sesuatu yang berbeda, jadi mematahkan semangat gw banget. Gw sering dibandingkan dengan orang-orang yang orang tuanya keturunan non-Minang tapi dari lahirnya di Sumbar, “Masa mereka yang bukan orang Minang aja bisa sedangkan Cihud yang asli Payakumbuah gak bisa?”. Pertama, that’s not an apple-to-apple comparison dan kedua, kalo gw mau shallow juga, Hellooww… sampeyan juga kan orang asli Indonesia, masa gak bisa bahasa Indonesia?? **gw pernah ngomong hal ini ke orang yang jauh lebih tua dari gw, sehingga itu om jadi shocked dan bilang, “Ondeh, agak ba lain anak Ni Len mah…” Dan ketiga, buat gw pribadi, cuma karena seseorang terlahir sipit, kulit putih dan memilih agama berbeda, bukan berarti dia less than anybody else sehingga dikeluarkan. Kalo mereka berbicara dalam bahasa yang sama, sama-sama bayar pajak, sama-sama gotong royong bersihin kota, sama-sama cinta dengan daerah tsb, bedanya dimana?

Anyway, yang bisa dipetik dari pengalaman gw ini adalah bahwa kalo lw mau belajar bahasa Minang ato pun belajar apa pun, lw harus bisa mengontrol ketenangan pikiran lw dan kuat mental walo pun dikatain. Because you can’t really do much about how people will do to you, but you’re in control of how you react to it. Sikap gw yang menutup diri di 5 tahun yang lalu itu gak bagus banget. Karena apa jadinya nanti kalo gw tinggal di tempat lain atau luar negeri. I can speak English well tapi bukan berarti gw menguasai sense of English di setiap negara kan, terus apa jadinya kalo ada yang menghina bahasa Inggris gw dan gw sakit hati terus trauma?? Masa iya mau pulkam tanpa bawa ilmu? Ato hanya berbaur dengan sesama Indonesia aja padahal di luar negeri? Pengalaman gw di bahasa Minang ini membuat gw mengerti kenapa banyak mahasiswa Indonesia yang belajar di luar negeri tapi pas pulang tetep gak bisa bahasa Inggris.

Jadi, sekarang gw lebih open minded dan kuat mental, kalo ketemu orang yang sifatnya tertutup, bukan berarti semua orang Minang seperti itu. Dan gw gak harus ikutan tertutup juga. Ya tinggal tinggalin aja dan cari temen yang lain. Dengan begitu lw bisa liat kalo sebenernya there’s a beauty in this culture.

Petroleum Jelly vs. Ointment vs. Whatever-You-Call-It

IMG_0032

I’m not really into makeup, but I’m addicted to skincare and body treatment. Karena menurut gw personally, yang akan ngejaga kulit kita pas tua nanti adalah perawatan kulit kita di masa muda. Kalo sekarang, pas kita masih muda ini, efek dari gaya hidup ke kulit dan tubuh emang belom keliatan, semua masih keliatan cantik-cantik aja walopun lo ratu begadang, ngerokok aktif dan full make-up 24 jam. Tapi lihat nanti 10-15 tahun ke depan, when you run into your college friends, you’ll see that pola dan gaya hidup gak akan membohongi fisik.

Jadi, gw koleksi lulur, lotion, etc. Salah satu yang paling gw buru adalah wax multifungsi yang mana beda merk, beda sebutannya, padahal fungsinya hampir sama; sama-sama mengklaim bisa menghilangkan bekas luka, kulit kering, bibir dan kaki pecah-pecah, luka bakar ringan, gigitan serangga, alergi kulit, dan lain-lainnya yang serba wow.

Walopun sebutannya berbeda-beda–Petroleum Jelly lah, Ointment, Solid Oil–kebanyakan sih teksturnya hampir sama, menyerupai wax. Gw udah coba merk Vaseline, Lucas Papaw, The Body Shop, dan Orieflame. Walopun fungsinya relatively sama, tapi gw memilih tiap produk untuk dipake dibagian mana, karena faktor kenyamanan oily atau gaknya dan juga bau. So here’s my review of each product.

  1. Orieflame – Tender Care Balm

IMG_0042

Ini wax multifungsi pertama yang gw coba sedari kuliah. Teksurnya seperti wax gitu karena emang salah satu ingredientsnya adalah beeswax. Bentuknya yang kecil jadi gampang dibawa-bawa, tapi karena kecil (15 ml), jadi cepet abis. Harganya juga agak mahal kalo untuk ukuran ini (karena yang lain ada yang lebih murah dan fungsinya sama, hehe). Banyak yang mengeluh karena ternyata masih menggunakan paraben, tapi kalo menurut gw sih paraben kalo dalam jumlah yang dibatasi ya gapapa. Produknya ampuh untuk mengurangi kulit kering, kayak siku, lutut, ato mata kaki. Tapi gw gak pernah coba make di muka ato pun jerawat, karena sayang bowh kalo dipake semuka, dan gak nyaman juga sama baunya. Skornya dari gw adalah 3 out of 5. Repurchase? Hanya kalo ada diskon 50% deh…

2. Vaseline – Petroleum Jelly

IMG_0044

Dari semua produk, ini yang paling sering gw gunakan. Karena emang yahud dan mujarab, barang wajib semua cewek deh! Harganya juga murah dan gampang ditemukan. Bisa dikombinasikan dengan bahan lain untuk membuat lip scrub, lip balm, dll. Pernah alis gw yang dari sononya udah tebal dicukur sama seorang makeup artist, padahal gw adalah satu2nya fans berat alis gw sendiri yang tebal dan berantakan, karena membuat gw mengandai2 ada bakat Frida Kahlo di dalam diri gw (jreeeng banget dah!). Jadi tiap malem gw olesin sama petroleum jelly yang disisir pake brush bekas maskara yang udah dibersihkan. Alhasil alis lebat berantakan gw kembali lagi dengan  cepat. Sampe sekarang gw pake ini tiap malam sebelum tidur di daerah yang rawan kering juga di kelopak mata, alis dan bulu mata. Tapi, karena penempatannya yang beda-beda, jadi gw selalu punya 2 buah untuk pemakaian yang terpisah, tubuh dan muka. Ya gak enak aja gitu kalo abis diolesin ke kaki, masa mau ditaro dibibir. Karena gak berbau, jadi nyaman dipake di bagian wajah. Gw pernah coba gunain sebagai pengganti night cream, ya jerawatnya emang kempes sih, tapi minyaknya yang gak nahan. Karena kulit muka gw berminyak, jadi kalo pake ini jadi terlalu lembab, walopun siangnya gak dipake, tapi produksi minyak hasil semalam jadi berkelebihan. Overall, I will be its royal customer, but I give it 4.5 karena gak bisa dipake di muka.

3. Lucas Papaw – Ointment

IMG_0046

Ini yang paling baru gw coba karena rayuan teman dan lihat-lihat reviewnya sih bagus. Lucas Papaw ini produk dari Australia, dulu konon katanya susah banget nyarinya, tapi dengan semerbaknya Lazada dan OL shop instagram yang open PO, jarak gak begitu jadi masalah untuk ngedapetin ini. Harganya emang lebih mahal dari Vaseline, tapi kualitasnya mujarab. Malah, kalo untuk lip balm, lebih tahan lama. Kalo pake vaseline, bangun tidur juga udah gak kerasa, tapi pake ini, mau diembat makan bakso juga tetep stay di bibir. Kadang-kadang juga gw pake ini buat overnight face mask, tapi resikonya ke gw sama kayak Vaseline. Jadi kalo malamnya pake ini, paginya dihajar pake masker tea tree dulu. Buat yang punya bayi, direkomendasiin pake ini buat alergi kulit bayi yang biasanya disebabkan karena udara, makanan, dan bahkan diaper. Sulit memilih di antara Lucas Papaw dan petroleum jelly Vaseline, jadi gw pakenya digilir deh kayak poligami. Bedanya gw gak pernah gunain ini ke alis dan bulu mata. Repurchase? Hell yeah!

4. The Body Shop – Wild Argan Solid Oil

IMG_0040

Ini yang paling juara dalam soal harga yang artinya paling mehong untuk sebuah 50 gr solid oil. Ini adalah salah satu produk dari varian wild argan oil yang gw udah pernah coba beautifying oilnya dan membuat gw klepek-klepek. Sayangnya, solid oilnya gak sekeren yang gw ekspektasikan. Pengaplikasiannya susah, berpotensi mengikis terlalu banyak pas ngambil, kan sayang kalo mahal cepet habisnya. Hasilnya ke kulit juga gak kayak Lucas Papaw dan Vaseline. Tapi gw cocok menggunakan solid oil ini untuk rambut, sama seperti beautifying oilnya. Bedanya adalah yang ini gw pakai sebagai pre-wash treatment dipake malam sebelum cuci rambut, dibiarin aja semaleman. Ampuh membuat rambut jadi tambah hitam dan memperbaiki ujung rambut yang kering karena pemakaian hair dryer. Repurchase? Hhhmm… tergantung khilaf.

IMG_0041

Masih ada beberapa produk yang pingin gw coba seperti Nivea Tin Cream made in Germany dan produk merk Lush yang sampe sekarang belum terealisasikan. Kalo ada yang udah pernah coba, bisa kasih info dan testi disini yah 😀