Belanja Buku Impor Bekas via Online di Abebooks

IMG_20181215_100148

Belanja buku gak selalu harus buku baru, tapi juga bisa buku bekas dengan kualitas yang masih sangat baik dan harga bisa 90% lebih murah dari harga baru. Ceritanya gw lagi butuh banget sama buku textbook untuk technical fashion design. Udah dicari-cari seantero tempat download ebook gratis tapi tetep aja gak ketemu, sedangkan kalo beli buku barunya seharga 2,5 juta di Periplus dan kalo di Book Depository seharga 1,7 juta. Sedangkan buku yang gw mau beli ada 2 buah di range harga yang sama. Gile aja kalo gw mau belanja buku di harga jutaan, hiks!

Gw juga takutnya nanti kena pajak segala macem kalo harga bukunya di atas 100 USD. Di Book Depository emang murah, namun seperti yang pernah gw review sebelumnya, BD ini gak ngasih nomor resi, jadi kalo ilang ya kita hanya bisa pasrah.

Akhirnya setelah browsing-browsing, gw memutuskan untuk mencoba membeli buku bekas di situs Abebooks. Abebooks adalah marketplace khusus buku yang menjual buku baru dan buku bekas. Lokasi sellernya semua berada di Amerika. Buku yang gw cari ternyata ada banyak stoknya dan harganya jauh lebih murah. Ongkirnya pun beda-beda, ada yang bukunya murah tapi ongkirnya mahal, ada yang kebalikannya dan ada yang sama-sama murah. Kita juga bisa lihat rating dan reviews penjualnya. Karena baru mencoba pertama kali, jadi gw cuma mau di seller yang ratingnya di atas bintang 4.

Akhirnya gw memutuskan untuk beli bukunya di toko buku bernama Thriftbooks yang ternyata adalah toko buku second terbesar di Amerika, cabangnya ada beberapa dan sudah banyak direview di Youtube. Buku yang gw beli harganya USD 9 dan ongkirnya USD 6.5. Pembayarannya melalui kartu kredit atau Paypal. Lalu gw mendapatkan estimasi berapa lama bukunya sampai di Indonesia, yaitu 15-20 hari, dan kira-kiranya nyampe di gwnya sekitar 15-20 hari lagi. Duh, lama ya… Ya maklum lah, biasanya emang mandeknya di custom dan kantor pos Indonesia.

Tapi dengan harganya yang cuma USD 15.5 dollar, jadi ya udah lah gambling aja. Kalo pun bukunya gak sampe-sampe toh gw gak rugi banget. Buku gw ternyata langsung diproses sama Thriftbooks saat itu juga dan dikirim besoknya. Selang 15 hari kemudian gw memutuskan untuk membeli buku lagi dari Thriftbooks cabang yang sama, yaitu buku Technical Sourcebook for Designers oleh Jeil Lee & Camille Steen.

Gw berharap banget mempunyai dua buku ini karena adalah investasi jangka panjang untuk bidang gw. Kalo pun enggak punya buku, nemu di perpustakaan juga boleh deh. Tapi sayangnya mana mungkin bisa menemukan buku ini di perpus Indonesia.

Tapi setelah 1,5 bulan, buku gw belum ada yang sampai. Dan gw menghubungi seller via Abebooks dan gak mendapat balesan. Lalu gw hubungi via situsnya juga belum ada balesan. Baru setelah gw menghubungi via Facebook lah gw mendapat balesan. Ternyata responnya malah:

“I’m sorry you have not received your order. We do not have additional tracking details and unfortunately we do not have any additional copies I can send to you.

I have issued a full refund for this item. Please allow 2-5 business days for your refund to post back to your original payment method.

By chance the order arrives, you may keep it free of charge or donate it to a local charity. There is no need to inform us or return it.
 
Again, my sincere apologies.”

Waduuuhh… dianya udah pasrah aja kalo buku gw kemungkinan hilang karena udah lewat 20 hari dan uang gw langsung di refund. Masalahnya, waktu gw udah kebuang nungguinnya dan gw bener-bener butuh bukunya. Gw memutar otak gimana caranya ngedapetin bukunya, apa nitip sama temen di US yang mau ke Indonesia, atau beli buku aslinya tapi mahal. Dan akhirnya gw menemukan tempat peminjaman ebook online yang sudah pernah gw review disini. Karena gw masih berharap suatu saat bukunya sampe, jadi gw rental aja dulu ebooknya, yang penting udah bisa baca bukunya segera.

Setelah 2 bulan, bukunya masih juga belum sampe dan gw udah berhenti berharap. Yaudah lah kayaknya emang gak bakal sampe. Kedua buku yang gw beli sudah direfund oleh Thriftbooks.

Ternyata tanggal 15 December 2018 (setelah 2,5 bulan lamanya) ada petugas kantor pos yang datang, gw udah menebak itu adalah buku gw dan ternyata emang bener aja! Buku pertama yang gw pesan sudah sampe dengan selamat! Begini penampakannya:

 

Bukunya pun walaupun statusnya bekas, tapi masih sangat-sangat layak di pakai, hanya ada marker post it di beberapa halaman dan bekas highlight, tapi gak ada coretan sama sekali! Berarti gw dapatin buku ini gratis karena udah direfund, hehe.

Sedangkan buku gw yang satu lagi belum datang, mungkin di bulan Januari, itu pun kalo sampe. Tapi ini membuat gw percaya dengan Abebooks dan Thriftbooks. Kesimpulannya, gw sih rekomendasiin banget belanja di Abebooks (tergantung rating seller) bagi yang lagi mencari textbook atau buku-buku langka atau mahal ASALKAN siap menunggu dengan penuh sabar dan harap-harap cemas. Jadi kalo butuhnya urgent, lebih baik jangan. Setelah ini gw akan belanja di Abebooks lagi, soalnya uang belanja bukunya kemaren kan sudah direfund ke gw, hehe, jadi bisa buat beli buku lagi. Namun mungkin gw akan membeli di seller selain Thriftbooks sebagai perbandingan.

Advertisements

Peminjaman Textbook Import Murah di Perpustakaan Online

img_9945-e1542716925915.jpg

Buku textbook atau buku pelajaran memang lebih susah nyarinya ketimbang buku-buku populer. Buku populer (apalagi yang cinta-cintaan), lebih gampang cari PDF gratisannya walaupun baru kemaren terbit. Sedangkan buku textbook, lebih untung-untungan, kadang nemu di Scribd, kadang enggak. Jadi seringnya kita harus mengeluarkan usaha dan biaya lebih untuk membacanya, salah satunya adalah dengan meminjam di perpustakaan online.

Ada tiga buah buku fashion yang lagi gw cari-cari banget, yaitu tentang apparel manufacturing, dicari kemana-mana juga gak dapet yang lengkap versi PDF gratisannya. Semua link yang ditemukan selalu aja bersifat subscription. Mau beli buku aslinya, pas check harganya Rp 2,5 juta satu bukunya, kalo ditotal buat beli buku bisa Rp 7,5 juta, itu mah udah cukup untuk beli drawing monitor segala! Kalo kaya sih gapapa beli buku segitu, tapi kalo melirik dompet, gw harus tau diri dan pintar-pintar cari cara lain.

Awalnya gw melirik buku bekas di Abebooks, harga-harganya yang murah banget dengan banyak pilihan ongkir yang gak mahal, membuat gw memutuskan untuk beli disana aja. Namun karena ongkir murah, gw gak dapet tracking ID dan kepastian kapan sampai, alhasil setelah penantian selama 1,5 bulan, pihak toko buku mengkonfirmasi bahwa buku yang gw beli kemungkinan besar udah lost in transit dan uang gw direfund. Duh! Rasanya nyesek banget karena waktu gw udah terbuang lama menunggu dan jadinya sia-sia. Kalo harus membeli yang harga 2 jutaan di Periplus, rasanya gw juga udah gak sabar lagi kalo harus menunggu, apalagi mendekati musim liburan gini, bisa-bisa baru sampenya bulan Januari 2019!

Pilihan lainnya, gw menemukan banyak link yang bersifat subscription seperti Scribd namun dari Usenet. Hhhmm… enggak deh kalo Usenet, karena menurut reviews sih ini adalah salah satu scam terbesar dan terniat yang bakal mempersulit kita ketika akan mengcancel. Kalo aja di Scribd ada, gw akan perpanjang subscription gw di Scribd, sayangnya gak ada.

Hampir putus asa, akhirnya gw menemukan Bloomsbury Fashion Central (BFC). BFC adalah salah satu perpustakaan online khusus untuk textbook di bidang fashion. Banyak juga sih perpustakaan online lainnya, tapi BFC khusus pada textbook dan fashion. Koleksi bukunya bikin menganga dan pingin pinjem semuanya! Wadaawww…

Di luar negeri seperti UK dan USA, ada beberapa perpustakaan yang menyediakan peminjaman buku lewat online, namun hanya untuk buku fisik. Sehingga orang-orang di luar negara mereka gak bisa pinjem. Berbeda dengan BFC yang menyediakan versi paperback maupun ebook.

Lah kalo ebook, rentalnya gimana? Bukannya bisa didownload aja??

Jadi begini, BFC ini bekerja sama dengan software-sofware book reading seperti Adobe Reader, yang mana kita hanya bisa membuka PDF tersebut hanya lewat aplikasi-aplikasi tertentu dan dalam jangka waktu tertentu dan hanya bisa dibuka jika ada koneksi internet. Jadi aplikasi akan menghitung sampai dengan deadline peminjaman kita, setelah berakhir, kita gak bisa lagi mengaksesnya.

Pilihan jangka waktunya ada 3; 6 bulan, 12 bulan dan tanpa expiry date, yang artinya bisa selamanya, jadi sama aja kayak kita beli PDFnya! Namun bedanya adalah kita harus terkoneksi dengan internet kalo mau baca.

Jujur aja sekarang-sekarang ini gw lebih prefer buku dalam format digital karena hidup gw sering pindah-pindah. Alangkah repotnya kalau gw harus bawa-bawa buku setiap kali gw pindahan, karena memang buku-bukunya tergolong yang penting buat karir gw.

Harga yang gw bayar untuk peminjaman satu buku adalah 11 Euro selama enam bulan. Sebenernya bakalan lebih hemat kalo aja gw ambil yang tanpa expiry date, hanya 31 Euro! Tapi karena baru pertama kali mencoba, jadi ya gapapa deh. Masih lumayan juga daripada gw beli buku harga 2 juta kann…

Gw juga masih berharap buku yang gw beli di Abebooks akan sampe (mungkin dia akan sampe setelah gw berhenti berharap, hehe), kalo memang gak sampe juga, gw akan memperpanjang sewa ebook gw di BFC ini dengan mengambil yang tanpa expiry date seharga 31 Euro (Rp 500ribu).

Keuntungan yang gw rasakan banyak, apalagi kalo melihat ketersediaan buku textbook fashion yang susah nyarinya. Namun beberapa hal yang menurut gw kekurangannya adalah:

  1. Bergantung kepada internet dan aplikasi tertentu,
  2. Makan waktu lama untuk import dari file ke aplikasi,
  3. Kalo aja BFC bangkrut dan gulung tikar, maka hilang juga investasi gw dan gw gak bisa mengaksesnya lagi! Hiks!

Oia, untuk pembayarannya hanya bisa dengan credit card, yah!

Belanja Buku Impor Online di Book Depository

IMG_20181018_075242Ini bukan pertama kalinya gw belanja buku online dari luar negeri. Namun karena melihatnya tingginya statistik orang yang mampir ke postingan gw tentang toko buku online di Indonesia, so gw akan mereview belanjaan online gw yang baru aja gw beli baru-baru ini.

Textbook fashion design gak gampang nyarinya yang versi pdf, baik yang bisa didownload gratis dan berbayar. So, mau gak mau gw harus beli buku fisiknya yang kadang gw temukan di toko buku seperti Periplus dan WH Smith. Tapi kebanyakan gak ready stock dan harus pre-order, nunggunya sekitar 3-4 minggu (atau lebih) dan juga dikenai biaya tambahan untuk shipping, sehingga harga bukunya jadi mahal banget. Alternatifnya dari harga buku yang mahal itu adalah 1.) Beli buku second (nanti akan gw tulis di postingan lain tentang beli buku secondhand dari luar negeri), atau 2.) Cari marketplace lain yang lebih murah shippingnya atau malah free. Berhubung ini tulisan tentang review BookDepository, maka gw akan bahas pilihan yang kedua.

BookDepository adalah sebuah platform toko buku online internasional yang menjual sebanyak 19 juta buku dan melayani pengiriman ke seluruh penjuru dunia. Gak semua negara diberikan bebas ongkir, namun untungnya negara kita termasuk yang bebas ongkir dari BookDepository. Sebenernya BookDepository ini gak punya stoknya sendiri, tapi mengambil dari berbagai supplier (toko buku) di UK dan Australia, makanya nanti kita akan dapet info buku tersebut akan dikirim dari mana dan akan makan waktu berapa lama.

Tapi ya namanya juga gratis ongkir, jadi pengiriman yang digunakan juga yang termurah dan tidak memberikan nomor resi, sehingga gak bisa ditracking. Kalo bukunya hilang, itu menjadi resiko kita sendiri, sedangkan kalo kita memesan buku lewat toko buku seperti Periplus, resiko kehilangan buku akan ditanggung oleh Periplus sendiri. Sedangkan di BookDep, kalo status buku sudah dikirim, pihak BookDep juga udah gak akan berbuat apa-apa lagi kalo kita menghubungi, mereka hanya akan menyarankan untuk menghubungi PT Pos Indonesia karena pengiriman di Indonesia akan dilanjutkan oleh Pos Indonesia, jadi kalo sampai bukumu belum sampai di atas 2 bulan lamanya, kamu bisa mendatangi dan check langsung ke kantor Pos Indonesia (dimana aja), kalo ternyata bukunya udah sampai di kantor pos tempat kamu tinggal, kamu bisa mencari SENDIRI di tumpukan paket-paket yang terlantar, haha. Namun sejauh ini sih, sudah beberapa kali gw belanja di BookDepository selalu aman-aman saja, buku selalu sampai antara kisaran waktu 3 minggu s/d 1,5 bulan paling lama. Padahal kalo di website dan email dari BookDepository, kisaran waktu sampai ke Indonesia (well, adanya Malaysia sih) adalah 8-10 hari, tapi sejauh ini gw belum pernah bukunya sampai secepat itu.

Saran gw sih, yang namanya membeli barang online (apalagi dari luar negeri) hindari musim liburan seperti November-Desember dan lebaran karena resiko barang gak sampe-sampe/ hilang lebih besar di musim ini, bukannya gw underestimate negara sendiri, tapi kayaknya errornya itu justru terjadinya pas barangnya udah masuk di Indonesia (ini sering banget nih kejadian, gw udah pengalaman, mau pake Pos ke, JNE kek, dll lah… emang orang kita sering banyak excusenya).

Di Terms and Conditionsnya juga dijelaskan bahwa untuk buku yang dinilai ‘Valuable’ akan diberikan kode tracking dan dikirim dengan DHL, namun gak jelas definisi dari ‘Valuable’ ini berapa, karena bagi gw pribadi kalo bukunya udah di harga lebih dari satu juta, udah termasuk valuable. Jadi gw menghubungi pihak BookDepository karena ada buku yang gw mau yang harganya 1,5 juta, apakah buku tersebuh dinilai valuable dan akan dikirim pake DHL apa tidak, ternyata jawabannya enggak. Oh iya, salah satu yang gw kurang suka dari BookDep adalah customer servicenya yang… aduh gimana yak, menurut gw sih gak memenuhi standar. Udah lah balasnya lama, balesannya pun kadang gak nyambung dan masih nanya-nanya lagi. Biasanya sih startup seperti ini outsource ke startup khusus customer service, dan mungkin BookDep bermitra dengan startup yang kurang bagus kualitas outsourcingnya, padahal yang namanya customer service itu berada di lini depan dengan para customer.

Akhirnya gw enggak jadi membeli kalo bukunya di atas harga 1 juta, karena kalo sampe ilang rasanya menusuk di dada, lebih baik gw cari versi secondhandnya. Buku yang gw beli di BookDep kali ini hanya satu, yaitu “Apparel Production Management and Technical Design” oleh Paula J. Myers-McDevitt. Harga normalnya sih 1 jutaan namun gw belinya ketika diskon 60%, jadi cuma Rp 500ribu. Hehe, untung banget deh…

Pilihan pembayaran di BookDep bisa melalui PayPal atau kartu kredit, sayangnya gak ada pilihan cicilan kayak Lazada, haha. Jadi kalo gak punya kartu kredit, nebeng dulu di kartu kredit orang lain. Kalau sudah checkout dan bayar, kita akan mendapat email dari BookDep atas invoice kita dan order number yang bisa dicheck apakah order kita sudah dikirim atau belum. Kalau status ordernya sudah “dispatched”, artinya buku sudah dikirim dari negara asal.

Gw juga tadinya ragu untuk pembelian buku di atas harga USD 100 apakah akan dikenakan pajak masuk/barang atau enggak. Karena informasi yang gw dapatkan enggak ada yang fixed, ada yang bilang buku pelajaran umum dibebaspajakkan. Tapi setelah gw fikir-fikir, yang namanya buku juga wrappingnya gak dicantumin harga atau judul bukunya, jadi seharusnya sih enggak kena pajak, dan buku yang gw beli kali ini juga standar harga buku yang sebelum-sebelumnya pernah gw beli di BookDep, so bakalan gak ada masalah, fikir gw begitu. Ternyata, setelah tiga minggu, buku gw sampe. Dan kebetulan gw gak di rumah, yang menerima adalah orang tua gw. Kata orang tua gw, kurir Pos Indonesia meminta tambahan uang 20ribu katanya kena pajak, tapi gak dijelasin pajak apa dan juga gak memberikan bukti pembayaran. Yaelah, gw gak sekali dua kali beli barang dari luar negeri, baru kali ini gw diminta biaya tambahan, apalagi yang gak kuat alasannya, jelas banget si kurir ini bohong. Memang hanya 20ribu, tapi tetep aja yang namanya dibohongin mah gak enak, kalo aja gw ada disitu, bakal gw minta bukti segala macem atau adu argumen sekalian.

Buku yang gw beli dikemas standarnya pembelian buku online di toko buku impor, yaitu dengan box coklat dengan label BookDepository. Walau pun kita membeli lebih dari 1 buku, buku gak akan digabung, akan dikirim satu-satu. Sampainya pun akan berbeda-beda tanggal karena mungkin suppliernya berbeda. Bagian dalam buku dibungkus plastik, sehingga kalau sampai terkena air dalam perjalanan panjang dari UK ke Indo, bukunya aman. Di dalam paket juga terdapat bookmark dari BookDep dan receipt pembelian. Ini penampakan buku yang harga aslinya 1 jutaan itu, hehe

In conclusion, gw percaya dengan BookDep dan akan memakai jasa BookDep untuk buku-buku impor yang gak bisa gw temukan di Indonesia dan yang gak bisa gw temukan versi secondhandnya (FYI, gw lebih suka beli buku second, akan gw tulis di posting terpisah untuk topik ini).

How to Get the Most Out of Scribd’s One-Month Free Trial

IMG_9943

Scribd is a free social sharing and publishing service you can use to get your various documents out to the world, and as a reader, you can download so many great docs with an exchange of uploading another document or with monthly subscription to access unlimited files ranging from books, docs, texts, audiobooks, newspaper articles. It has been one of my major sources to get the books I need to read in my journey to study both fashion design and graphic design for free.

I think, compared to other online libraries, Scribd’s service is the most generous of all. I limit myself to subscribe to many sites or platform unless I really need to, like online courses (I’m now subscribing to Skillshare with 2-month free and member-get-member free months, haha I’m so cheap!). And I know how annoying it is when you’re searching for a document/ book then to access it you  have to register to a questionable site, giving access to your credit card and then it’s complicated to cancel subscription.

However, I need the documents, especially right now. With Scribd, I can get the documents but I have to upload something that’s worth reading if I don’t pay for membership, and I’ve come to the points where I got tired of browsing my whole folders to find something to upload, meanwhile so many design books I wanna get from the site. And if you’re not a member, you get access to documents only, not for books and audiobooks. Meanwhile with paid membership of $8.99/ month, you get unlimited access, no need to upload docs anymore, instant download and easy user interface.

So I decided to register, this is my first time signing up to an online library because I saw that Scribd has a good credibility of not sucking your money without your permission. As a first-time member, I got one month free trial and can cancel anytime.  So I was thinking that I would download as many as possible then cancel when it’s close to one-month end. You probably think that it could be a waste, what if you dont have time during the month and other considerations, so here’s my tips how to make the most out of your one-month free-trial:

  1. Know what you’re looking for and make the list

I decided to register because right now I’m studying graphic design so I’ve collected book recommendations from Youtube and googling, what books I need to read for the study. Then I started downloading everything from the list which I found 85% of them from Scribd. When you’re gonna read them?? Doesnt matter when, you dont need to wait until you finish one book, just download everything while you still have time. Sometimes I also got good book recommendations from Scribd from its “You Might Also Like” section.

2. AUDIO BOOKS

YASS!! This is the best that I love so much about Scribd, it has audiobooks too! Learning and sitting in front of my laptop all day can make my eyes dry and tired, so I need to rest my eyes but also need to make the most of my time. Or sometimes I just feel like I wanna read but I dont wanna/ cant focus attention to books/ ebooks. I’ve finished many books in a week compared to if I have to read by myself, I might have to take longer time to finish just one book. I’ve listened to Eric Ries’ “The Lean Startup”, Mark Manson’s “The Subtle Act of Not Giving A Fuck”, biography of Elon Musk, and some other memoirs and start-up related that I haven’t finished (saved for later).

3. Pause Subscription

I wish I knew about this before it’s close to the end of my one-month free trial that we can actually pause our subscription up to 12 weeks, so Scribd won’t charge us during those time. And we can resume anytime. For example, I paid for August but after looking at my schedule, I realized I wouldn’t have time to read for the 2nd and 3rd week. So I can set pause it until the 4th week to resume and Scribd doesnt count those two weeks. This is so cool and I wish other online services will follow this too!

4. Set your alarm

Bad reviews sometimes come from people who can take the blame for themselves when they’re the only one who forgot to cancel before the due date and get annoyed that they don’t get notification closer to the free trial end date. I mean, come on, they already give you one-month free access, and you want them to set the alarm for you too? Cant  you just remind yourself to cancel before it starts to charge?? Unless the site makes it complicated to cancel the plan, then it’s their fault. So set a reminder a week earlier, just in case it’s gonna take some time to process the cancellation.

5. Share the membership with other people you trust (family and friends)

One account for many, like your kids, friends, and family. Isn’t it nice if your little kids start listening to audiobooks too?

I guess the key to any subscription (whether it’s gym membership, online course, etc) is to really know what you’re looking for and to be sure whether you’re gonna have time to use it or not. The only one who can answer those questions is you. And in my opinion, I don’t mind paying $8.99 when I can read these many books (of course I have to finish in a month if I dont want to pay more for the subs). It’s much cheaper if compared to buying each book and nobody reads it for me. Hehe.