Wacom One: Pen Tablet Murah untuk Graphic Design

IMG_20181109_174325

Untuk mengikuti perkembangan dan tuntutan zaman, kita harus bisa membawa kemampuan kita ke ranah digital dan mentransformasinya menjadi sebuah produk digital, termasuk menggambar. Buat yang pekerjaannya berhubungan dengan menggambar/ membuat design digital (baik graphic designer, fashion designer, illustrator etc) mempunyai pen tablet adalah salah satu kebutuhan yang membantu efisiensi, dibanding kalo menggambar dengan mouse, apalagi trackpad (tapi ada juga lho yang mampu ngedesign pake trackpad dan hasilnya bagus!).

Wacom One CTL 671 adalah pen tablet pertama gw yang baru gw punya sejak bulan Juni 2018 ini. Ini juga gw dihadiahi sama orang pas ulang tahun gw dan kebetulan emang gw udah ada rencana buat beli pen tablet sebelumnya tapi menunda-nunda mulu (ada hikmahnya juga ya procrastination, hehe…). Sebelumnya, gw mengincar Wacom Intuos Pro yang harganya 4x lipat, tapi gak kebeli-beli karena harganya mahal. Namun manfaat yang gw rasakan dengan series One ini juga udah lebih dari cukup kok, udah kebayar kok sama dollar yang gw dapat dari kerja menggunakan produk ini, hehe!

Series One by Wacom ini adalah pen tablet kelas entry level, katanya sih menyasar golongan kreatif anak muda dan pemula (yang masih kere-kere gitu deh, kayak gue, hehe), makanya harganya bisa dibilang sangat murah agar bisa bersaing dengan para merk pendatang baru seperti Huion. Series One ini terdiri dari dua ukuran, CTL 472 adalah seri Small dengan ukuran 210 x 146 x 8.7 mm (active area 152.0 x 95.0 mm). Sedangkan One by Wacom CTL 672 (yang gw punya) adalah seri Medium nya, yang memiliki ukuran 277 x 189 x 8.7 mm (active area 216.0 x 135.0 mm). Dengan berat nya masing-masing adalah 251 dan 436 gram.

IMG_20181109_164741IMG_20181109_180423

Di harga yang masih di bawah 1,5 juta (yang Small malah cuma 900ribuan), kita akan mendapatkan:

  1. Tablet
  2. Pen
  3. USB cable
  4. 3 standard replacement nib
  5. CD installer
  6. 1 nib remover

Ada beberapa serian warna, kalo gak salah merah, biru, hitam dan hijau. Bagian tabletnya rasanya seperti menggambar di atas kertas, jadi keset gitu, walaupun gak berasa se-natural menggambar di atas kertas. Di bagian penanya ada bagian yang bisa dipencet seperti fungsi mouse. Atas untuk klik kanan, bawah untuk klik kiri.

Yang gw suka dari produk ini adalah:

  1. Harganya murah (padahal bukan gw juga sih yang beli, hehe). Jadi kalo lw bisa ngehasilin duit dengan modal barang murah, rasanya tuh lebih bangga aja gitu ketimbang pake modal hardware mahal, haha.
  2. Ringan, mudah dibawa kemana2. Handy dan designnya simple.
  3. Menurut gw sih udah cukup responsive. Gak nge-lag.
  4. Hampir 80 persennya adalah aktive area

Yang gw menurut gw adalah kekurangannya adalah:

  1. Gak ada express key, jadi tabnya itu cuma datar aja gak ada tombol shortcutnya. Otomatis kita harus bisa ngelatih diri kita dengan tangan kiri di keyboard dan tangan kanan menggerakkan pena.
  2. Gak ada slot untuk wireless/ bluetooth. Jadi hanya bisa dipake dengan diconnect via USB. Agak rempong aja sih gw kalo kabel USBnya ilang.

Gw belum pernah pake pen tablet series lain jadi gw gak tau juga perbandingannya apa, kata orang-orang sih designnya dan nibnya kerasa murahan. Tapi lah gapapa murahan, yang penting bisa ngehasilin dollaran, haha. Beberapa temen gw yang udah jago banget graphic design/ ilustrasinya hanya menggunakan produk yang sama dengan gw ini (lah jadi kalo mereka aja yang penghasilannya udah segitu masih pake yang sama, ngapain gw nyusah-nyusahin hidup buat maksain beli yang mahal, hehe). Tapi jujur ya, suatu saat nanti gw akan upgrade ke  Intuos (maunya sih ya Cintiq, tapi entah kapan ya bookk…) kalo sudah pada waktunya. Untuk level pemula, ini udah lebih dari cukup!

IMG_20181109_174401

Advertisements

Review & Makeup Haul untuk Pemula

IMG_20181030_224843

Sebenernya udah dari bulan Agustus lalu mau bikin ini post, tapi tertunda mulu karena malesnya ngambilin foto satu-satu, hehe. Jadi ceritanya sekitar 2-3 bulan lalu entah kenapa gw kemasukan setan centil sehingga tetiba aja gw pingin maen makeup lagi setelah sekian lama gw gak pernah pegang makeup, sampe-sampe gw bikin makeup tutorial video di YouTube channel gw. Dulu di tahun 2015 gw sempet jadi makeup artist di Pekanbaru, tapi karena pindah kerja ke Lampung jadi gak pernah nyentuh makeup lagi sampe sekarang. Kesetanan gw kali ini cukup untuk membuat kantong jebol, hiks!

Untuk muka gw sehari-hari, gw hanya memakai ‘ornamen muka’ seminim mungkin karena menurut gw sih enggak sehat ya kalo pori-pori selalu ditutup sedemikian rupa. But I’m not against anyone with makeup, malah menurut gw cewek tu harus tau cara makeup sendiri walau pun enggak pake makeup on a daily basis, kalo sampe bisa dijadiin ladang usaha justru lebih baik lagi.

Tentunya, setelah selama itu gw berhibernasi dari makeup, peralatan makeup gw udah gak ada lagi karena udah gw bagi-bagiin ke orang lain sebelum masa kadaluarsa. Jadi kali ini gw belanja peralatan inti makeup–atau dengan kata lain makeup untuk pemula–dari awal lagi. Belanja makeup kalo dicicil satu per satu emang gak kerasa mahalnya, tapi kalo belinya bersamaan, rasanya mau pingsan setelah ngitung total belanjaan! Gw udah gak ingat betul harga pastinya berapa, karena gw mencoba melupakan jumlah uang yang terbuang, haha.

Berikut makeup items apa aja yang gw beli:

  1. Primer dan (Flat) Stippling Brush

IMG_20181030_230615

Gw udah pake primer dari Ultima II ini dari dulu dan gw suka banget karena bikin makeup kita jadi lebih kelihatan smooth dan tahan lama. Sebenernya ada dua varian, yang warna ijo (untuk kulit normal dan berminyak) dan putih (untuk kulit kering). Sayangnya harganya makin lama makin mahal jeuung, sekitar Rp 200ribuan. Untuk pengaplikasian gw suka pake kuas dicampur sama beauty blender. Stippling Brush dari Tammia ini bawahnya flat tapi ada bagian lingkaran yang lebih masuk ke dalam. Bulunya juga lebih lebat dibanding Real Techniques, harganya masih bawah Rp 100ribu.

2. Liquid foundation dan compact powder

IMG_20181030_225629

Keduanya gw beli dari brand Maybelline yang serian Fit Me yang sekarang lagi naik daun ya semenjak sering direview sama beauty vloggers. Sebenernya dari dulu gw selalu pake Ultima II yang Wonder Wear, tapi karena harganya lebih mahal, jadi gw beli yang ini aja. Ternyata hasilnya gak jauh beda (mungkin juga karena udah dibantu dengan primer Ultima II yang ijo tadi), harganya Rp 150ribu. Seri Fit Me ini ada dua tipe untuk setiap shade warna kulit, yaitu yang Matte untuk kulit berminyak dan Dewy untuk kulit kering. Harga compact powdernya Rp 145ribu. Ada kesalahan yang gw lakukan saat membeli foundationnya, yaitu gw membeli ketika gw abis liburan ke pantai, jadi kulit gw saat itu lebih gelap dari biasanya. Setelah beberapa lama kulit gw perlahan kembali ke warna normal, sehingga foundation yang gw beli ini lebih gelap 2 shades dari kulit gw sekarang, gw mengakalinya dengan gak make tebal-tebal dan warna bedak yang lebih terang.

3. Eyeshadow Pallettes

Kedua pallete ini warnanya bersebrangan banget karena yang satu lebih soft dan neutral, sedangkan yang kecil untuk warna-warna gonjreng. Eyeshadow pallette pertama dari brand LA Girls yang nudes pallette, harganya sekitar Rp 260ribu di Guardian. Sebenernya gw mau beli merk lain (Focallure) tapi gak ada ready stock. Warna dan kemasannya bener-bener knock-offnya Urban Decay yang naked, haha. Menurut gw warnanya cukup pigmented kok, tapi harus pake eyeshadow base (sesuai warna kulit) biar lebih keluar. Sedangkan pallette kecil yang satunya itu merk Sariayu, seri Jakarta, harganya Rp 165ribu. Daaann, sumpah deh Sariayu emang pigmentednya bukan maen, tanpa primer pun warnanya udah maksimal!

4. Highlight dan Contour Pallette

IMG_20181030_225644

Gw baru denger juga brand yang satu ini, Catrice. Kok aneh ya namanya kalo dipisah artinya jadi ‘kucing beras’, huehehe… Pilihan warna contournya memang hanya netral untuk kulit orang Indonesia, gw juga suka dengan highlightnya yang oke banget, however, gw kurang suka dengan blush dan bronzernya karena terlalu powdery. Karena hal itu, nilai produk ini jadi so-so. Harganya gw lupa berapa, kayaknya gak lebih dari Rp 300rb.

5. Ki-ka: Eyeshadow primer, eyebrow set dan color neutralizer powder.

IMG_20181030_230532

Gw udah punya eyeshadow primer yang warna putih merk NYX yang gw suka banget. Untuk kulit coklat, pake primernya harus yang warna putih kalo mau warna eyeshadownya keluar. Primer yang gw beli ini yang warna kulit, yang mana lebih cocok dipake orang yang kulitnya putih. Namun gw beli ini untuk tone down eyeshadow yang warnanya terlalu terang. Merknya Catrice juga, kalo gak salah harganya Rp 65ribu.

Selanjutnya gw juga beli eyebrow set dari Catrice, harganya kalo gak salah Rp 80ribu. Di dalamnya ada dua pallette, yang satunya powder dan satunya lagi kayak foundationnya, juga kuas eyebrow dan kaca. Minusnya cuma di powderynya aja, jadi banyak buih-buih berjatuhan, sehingga produk ini juga nilainya so-so.

Color neutralizer powder ini adalah finishing powder yang dipake untuk meratakan makeup dan selalu terdiri dari empat warna ini, mau merk apapun. Untuk touchup makeup juga sebaiknya pake ini ketimbang pake tisu/ sponge bedak yang bikin makeup jadi retak-retak atau berpori-pori. Tapi repotnya kita harus sedia brush juga kalo mau dibawa kemana-mana. Produk yang gw beli dari merk Catrice juga, harganya gak lebih dari Rp 100ribu kalo gak salah, dan so far gw suka-suka aja, dibanding dengan produk Catrice yang lain yang gw beli.

6. Up – down: Concealer, eyeliner dan lip liner.

IMG_20181030_230429

Semuanya dari merk Silky Girl karena kalo untuk pencil liner gw udah mengandalkan Silky Girl bertahun-tahun, harganya juga gak mahal, kalo gak salah @ Rp 40ribu. Sedangkan untuk concealernya gw pertama kali ini pake produk Silky Girl karena uang gw udah gak cukup untuk beli yang Maybelline punya, haha. Yang dari Silky Girl ini murah banget, cuma Rp 45ribu, bentuknya kayak pena/ pensil mekanik. Tinggal tekan bagian atas dan akan keluar dari kuas, gw lebih suka yang begini karena bisa ditakar. Untuk harga Rp 45ribu, menurut gw kualitasnya cukup, namun gak outstanding.

7. Kuas Makeup (eyeshadow set dan stippling brush)

IMG_20181030_225613

Sebenernya gw udah punya juga dari merk BH Cosmetics, tapi gw penasaran sama Real Techniques yang sering jadi andalan banyak beauticians. Eyebrow set ini harganya hampir Rp 500rb dan stippling brush di harga Rp 200rban. Emang bener ternyata ada harga ada kualitas, yang paling kerasa adalah di kualitas bulunya yang lembut dan gak rontokan sama sekali, beda banget kalo beli yang murah-murah, pas dipake sering rontok dan kalo dibersihin malah lepas semua, hehe.

8. Ki-ka: Mascara dan lip cream

IMG_20181030_230236

Lip color adalah produk makeup yang paling sering gw beli/ koleksi, terutama untuk warna-warna pinkish nude. Jadi gw perlu varian warna yang lebih gelap (coklat) dan pink gonjreng untuk campuran warna. Of course warna kulit gw yang coklat ini gak akan cocok kalo cuma dipakein warna pink terang doang, harus pink yang coral-coral gitu deh. Semua yang gw beli kali ini dari merk Emina yang naek daun semenjak direview sama beauty vlogger kondang dan kocak Suhay Salim, harganya tergolong murah, sekitar Rp 50ribu, tapi kemasannya juga lebih kecil dari pada merk lain. Produk Emina memang harganya murah-murah dengan kualitas yang lumayan karena produk ini menyasar dedek-dedek teenager dan anak kuliahan, makanya packagingnya terlalu unyu-unyu.

Untuk mascara, sebenernya gw suka produk mascara dari Maybelline, tapi entah kenapa tiap kali gw pake Maybelline abis itu bulu mata gw rontok-rontok. Alternatifnya gw pake mascara dari Emina ini dan gw takjub juga sih sama hasilnya, karena hasilnya lebih natural kalo dibanding dengan produk Maybelline, cocok buat pemakaian sehari-hari, tapi kalo untuk makeup yang agak heavy, kayaknya enggak deh.

9. Ki-ka: Beauty blender, alat bantu pasang eyelash, lem bulu mata dan pembersih kuas makeup.

IMG_20181030_230719

Dulu gw sempet gak suka sama beauty blender waktu pertama kali coba, mungkin karena gw beli yang murahan (yang harganya 20rban) jadi hasilnya malah bikin makeup retak-retak walaupun udah dibasahin. Namun kali ini gw beli yang merk agak mahalan, yaitu Real Technique, harganya di atas Rp 100rb, karena penasaran. Ternyata emang beda dan gw malah lebih sering mengandalkan beauty blender sekarang ketimbang brush. Yang gw suka adalah karena bagian atas dan bawahnya sama-sama memiliki bagian yang flat, jadi lebih mudah untuk pengaplikasian, ketimbang kalo bundar doang.

Dan bagian terlama dari proses makeup gw adalah pemasangan bulu mata palsu untuk mata gw sendiri karena mata gw sensitif. Gw pilih merk Ardell (belinya juga di Guardian) karena selain memilik penjepit, bagian ujung satunya lagi berfungsi untuk menekan/ merekatkan bulu mata. Karena bentuknya yang kecil, jadi lebih aman ketimbang kalo pake tangan yang berpotensi malah bikin lepas lagi. Tapi harganya cukup mahal juga sih, Rp 95ribu.

Lem bulu mata ini gw pilih karena gw gak nemu yang murah dan males nyari-nyari ke tempat lain. Harganya Rp 100rban, namun ternyata worth it karena gak menggumpal dan tahan lama!

Yang terakhir adalah tatakan pencuci brush makeup. Jadi kuas makeup yang udah dibasahi dengan cleaner di putar-putar di atasnya untuk membersihkan sisa-sisa makeup. Ada empat tekstur, tergantung diameter kuas. Harganya Rp 70rb.

**

Berdasarkan penjelasan di atas, budget yang gw keluarkan di makeup haul ini kurang lebih sebesar Rp 3juta. Namun gw beli ini bukan buat investasi/ usaha, cuma sekedar buat latihan sendiri doang biar gak kaku lagi. Apalagi karena gw kerja dari rumah, jadi jarang bener harus pake makeup, hehe.

Travelling ke Raja Ampat: Pesona Birunya Pulau Pef

batch__DSC9618Salah satu checklist travelling gw di tahun ini adalah kepulauan Raja Ampat di Papua. Raja Ampat adalah salah satu destinasi wisata yang lagi naik daun di kalangan pelancong domestik baru-baru ini dikarenakan ramainya foto para traveller domestik dengan background Fam Islands yang indahnya bukan main.

Padahal, bagi wisatawan asing, Raja Ampat sudah lama berkumandang apalagi di kalangan pecinta olahraga diving dan snorkeling. Terlebih lagi semenjak bermunculan resort-resort (yang mayoritas dikelola pihak asing–namun ownership tetap milik Indo. Kabarnya orang tua dari Nadine Chandrawinata juga punya resort di Raja Ampat) yang dipelopori oleh Papua Diving Resort di Raja Ampat. Pasalnya, Raja Ampat memiliki keindahan alam dan biota laut yang masih ‘perawan’, baik di darat mau pun di laut.

Namanya juga kepulauan, jadi di Raja Ampat ada banyak pulau-pulau kecil yang sebagian besar masih tidak berpenghuni. Pulau-pulai kecil ini sering dijadikan tempat transit untuk lunch break saat diving trips. Di masing-masing pulau biasanya hanya terdapat satu resort, ibaratnya pulau tersebut udah dimiliki oleh resort tersebut. Tentunya orang asing gak bisa mendapatkan hak milik lahan dan properti di Indonesia selain hak guna lahan, jadi selalu ada kepemilikan oleh orang Indonesia di dalam managementnya, walau pun sumber dana terbesar ya pastinya dari bule. Tapi toh, nanti kan balik lagi ke kita.

Waktu tempuh yang dibutuhkan dari pelabuhan di Sorong ke kepulauan ini berkisar dari 3,5 – 5 jam (tergantung jauh pulau dan jenis boat yang digunakan). Gw berkesempatan menginap di Raja4Divers resot di Pulau Pef yang bisa dilihat di Trip Advisor kalo ratingnya almost bintang lima! Menurut para bule-bule yang sudah berpengalaman island and resort hopping di Raja Ampat, Raja4Divers adalah salah satu yang terbaik dari segi service dan fasilitas, rasa kekeluargaan yang dipupuk di kalangan para karyawan (baik yang bule dan lokal) memberi rasa hangat yang berbeda, cocok dengan tagline mereka, “Come as a guest, live a king, leave as family”.

batch__DSC9548

Katanya sih jarang banget ada orang Indonesia yang berkunjung ke resort-resort ini kecuali para VIP seperti pejabat negara dan koruptor kelas kakap karena harganya emang gak main-main, seminggunya cukup untuk beli mobil secondhand alias USD 3000- 4000, cuma gw lah ya orang lokal dengan kasta rendah yang bisa hoki banget dapet kenalan jadi bisa totally gratisan kecuali ongkos transportasi udara.

Lagian jenis wisata kayak gini bukan stylenya orang Indonesia yang kebanyakan takut dengan sinar matahari (orang Indo kan kalo liburan jarang yang mau menikmati alam, maunya menikmati mall dan fasilitas modern, haha!), kata para guidesnya, biasanya orang Indo cuma ngejer foto di puncak Piaynemo yang mempunyai pemandangan yang hits banget dan abis itu balik lagi ke Sorong (capek-capek aja gak sih…).

batch__DSC9640

Jujur aja sebenernya gw ini gak bisa berenang, bisa sih kalo pake balon buat berenang itu, haha. Tapi gw ketagihan snorkeling semenjak diracuni oleh seseorang yang membuat gw suka banget sama pantai, dulu mah mana gw kepikiran duduk-duduk di pantai. Nah sekarang jadi beach girl banget deh gw! Sampe-sampe emak gw mengucap-ucap karena melihat kulit gw yang makin hari makin eksotis (my mom is a typical Indonesian who adores fair skin and underestimates dark skin).

Pengalaman snorkeling gw gak banyak sih, hanya baru di beberapa tempat yang masih bisa dihitung dengan jari. Tapi mungkin gw ini termasuk orang yang beruntung, karena walau pun begitu, gw udah langsung naek level dengan snorkeling di Raja Ampat yang diyakini sebagai satu-satunya biota laut terkaya di dunia yang masih tersisa, bahkan bule-bule yang udah menjelajahi dunia sampe Maldives aja bilang kalo Maldives masih gak ada apa-apanya dengan Raja Ampat. Yah bagus lah kalo gitu gw gak perlu ke Maldives lagi, haha.

Pertama kali sampai di Pulau Pef, kami disambut dengan para karyawan dan keluarganya dengan tarian khas Papua, orang Papua emang suka menyanyi dan menari, jadi suaranya bagus-bagus. Mereka juga sangat jarang menonton TV apalagi yang namanya internet (karena untuk dapet sinyal internet yang memadai juga harus naik bukit dulu), jadi hiburan mereka ya hanya alam dan bermain musik/ menari. Sama sekali gak ada wajah terpaksa ketika mereka harus memberikan party setiap Kamis malam yang mana adalah farewell party. Hari Jumat adalah hari farewell dari para tamu, kapal hanya berangkat seminggu sekali, jadi pastikan gak ada barang/ urusan yang ketinggalan di Sorong, karena kalo mau balik juga gak gampang/ murah.

Dari sewaktu masih di atas boat aja, gw udah takjub melihat langit dan laut yang betul-betul biru, lebih biru daripada langit di Adelaide dan Afsel yang udah gw lihat! Belum lagi waktu di atas jembatan panjang dari jetty ke resort yang bener-bener indah pemandangannya, kayak di lukisan, bahkan photos can’t do justice!

IMG-20181003-WA0011Gw gak bisa ngelupain perasaan yang gw rasakan waktu pertama kali nyeburin kepala waktu snorkeling di Raja Ampat, padahal itu cuma di sekitaran resort lho, belum ke diving spotsnya! Dari atas kelihatannya lautannya hanya datar dan tenang, ternyata bahkan hanya setengah meter di dalamnya aja mereka itu kayak punya kerajaan bawah laut sendiri! Ikan-ikan warna-warni berseliweran, dari yang kecil sampe yang gede, kura-kura, gurita, sharks pun ada dan ternyata sharks itu gak seserem yang kita bayangin, karena mereka cuek aja tuh dengan para divers. Setiap diving spot punya nama yang biasanya diambil dari nama penemunya, ada yang orang Papua dan orang asing. Contohnya adalah Nickson’s Garden yang diambil dari nama Pak Nickson, salah satu guide paling senior di Raja Ampat. Masing-masing spot memiliki keindahan yang berbeda dan sesuai namanya, ada yang namanya Ikan Party, Melissa’s Garden, dll. Kita juga bisa kayaking mengelilingi pulau–yang mana bikin jerok juga ya bok mengayuh sejauh itu!

Sayangnya, gw masih menemukan sampah plastik (walau pun dikit banget sih) di lautan Papua ini. Gak bisa langsung menyalahkan orang sekitar juga karena ombak laut bisa membawa sampah dari mana saja bahkan dari negara lain yang jauhnya ribuan miles (makanya itu kita gak boleh nyampah di laut mana pun, bisa jadi buang sampahnya di Pantai Panjang Lampung, sampahnya sampai dengan cepat ke Bali, Papua dll.) Orang Papua sangat mengerti laut adalah hidup mereka, sehingga hukum adat yang berlaku jika kedapatan menangkap ikan (apalagi kalo pake bom) hukuman penjaranya gak main-main. Menurut cerita mereka sih, kebanyakan yang begitu adalah pendatang dari pulau lain yang kesana mencari uang dan kurang memiliki rasa kepemilikan. Dan gw salut ya sama bule-bule serombongan gw di resort ini, karena beberapa kali di lunch break diving dan kita berhenti ke pantai, mereka ngumpulin sampah di pulau-pulau itu lho, yang duluan inisiatif malah mereka bukannya gw sendiri yang orang Indonesia (malu banget gak sih! Hiks!). Tapi ada juga sih bule yang norak, yaitu yang pada ngambilin kerang yang entah lah buat apa. Bule-bule begini kadang ditegor juga sama bule-bule lain (bule yang gak norak dan berpendidikan). Oh iya, bule yang ke Raja Ampat akan berbeda dengan bule-bule yang ditemukan di Bali, karena gak sembarang bule bisa ke Raja Ampat, beda dengan Bali yang terkenal sebagai wisata murah.

Owner Raja4Divers–yang mana adalah kenalan gw yang baik hati ini–adalah orang Swiss yang sangat sangat dihormati oleh warga Raja Ampat, mereka memanggil dese dengan panggilan ‘Ibu’ karena beliau emang seperti ibu bagi mereka. Ibu Maya gak memperlakukan mereka hanya sebagai karyawan, tapi sebagai keluarga. Bahkan waktu dia baru dateng, anak-anak kecil berbondong-bondong dari berbagai kampung rela-relain buat naik kapal dua jam buat menyambut dia dengan tari-tarian dan lagu. Anak Papua gw akui mempunyai mata terindah untuk mata orang Indonesia yang gw temuin, mata mereka besar dan beda banget! Hanya sayang aja mereka gak begitu mementingkan kebersihan, jadi banyak anak-anak ini yang ingusnya dadah-dadah di bawah idung mereka. Terus siapa yang ngelap ingus-ingus itu? Lah si Ibu Maya ini sendiri! Dia gak ada perasaan jijik, bener-bener kelihatan rasa sayangnya itu tulus, tanpa mengenal batas-batas ras, negara, sosial atau pun kepercayaan. Ternyata, Ibu Maya juga sering memberikan gratisan ke temen-temen dekatnya dan orang yang dia suka kalo ada kamar kosong dan gak di peak season. Beruntung banget lah itu para sohibnya yang udah jadi tamu langganan!

Di depan bungalow kita, kita bisa menikmati baby sharks yang lagi bermain-main dan mencari makan (ternyata kalo masih bayi mereka hidupnya di air dangkal, kalo udah akhil baligh baru boleh maen di laut yang lebih dalam, hehe). I’m such a lucky gal to have this opportunity padahal latar belakang gw hanya orang biasa-biasa aja dan dari keluarga yang biasa. Sangat beruntung lagi kalo bisa berkunjung kesana lagi, karena sedih rasanya waktu berpisah dengan orang-orang di Pulau Pef. 

batch__DSC9557

Belanja Buku Impor Online di Book Depository

IMG_20181018_075242Ini bukan pertama kalinya gw belanja buku online dari luar negeri. Namun karena melihatnya tingginya statistik orang yang mampir ke postingan gw tentang toko buku online di Indonesia, so gw akan mereview belanjaan online gw yang baru aja gw beli baru-baru ini.

Textbook fashion design gak gampang nyarinya yang versi pdf, baik yang bisa didownload gratis dan berbayar. So, mau gak mau gw harus beli buku fisiknya yang kadang gw temukan di toko buku seperti Periplus dan WH Smith. Tapi kebanyakan gak ready stock dan harus pre-order, nunggunya sekitar 3-4 minggu (atau lebih) dan juga dikenai biaya tambahan untuk shipping, sehingga harga bukunya jadi mahal banget. Alternatifnya dari harga buku yang mahal itu adalah 1.) Beli buku second (nanti akan gw tulis di postingan lain tentang beli buku secondhand dari luar negeri), atau 2.) Cari marketplace lain yang lebih murah shippingnya atau malah free. Berhubung ini tulisan tentang review BookDepository, maka gw akan bahas pilihan yang kedua.

BookDepository adalah sebuah platform toko buku online internasional yang menjual sebanyak 19 juta buku dan melayani pengiriman ke seluruh penjuru dunia. Gak semua negara diberikan bebas ongkir, namun untungnya negara kita termasuk yang bebas ongkir dari BookDepository. Sebenernya BookDepository ini gak punya stoknya sendiri, tapi mengambil dari berbagai supplier (toko buku) di UK dan Australia, makanya nanti kita akan dapet info buku tersebut akan dikirim dari mana dan akan makan waktu berapa lama.

Tapi ya namanya juga gratis ongkir, jadi pengiriman yang digunakan juga yang termurah dan tidak memberikan nomor resi, sehingga gak bisa ditracking. Kalo bukunya hilang, itu menjadi resiko kita sendiri, sedangkan kalo kita memesan buku lewat toko buku seperti Periplus, resiko kehilangan buku akan ditanggung oleh Periplus sendiri. Sedangkan di BookDep, kalo status buku sudah dikirim, pihak BookDep juga udah gak akan berbuat apa-apa lagi kalo kita menghubungi, mereka hanya akan menyarankan untuk menghubungi PT Pos Indonesia karena pengiriman di Indonesia akan dilanjutkan oleh Pos Indonesia, jadi kalo sampai bukumu belum sampai di atas 2 bulan lamanya, kamu bisa mendatangi dan check langsung ke kantor Pos Indonesia (dimana aja), kalo ternyata bukunya udah sampai di kantor pos tempat kamu tinggal, kamu bisa mencari SENDIRI di tumpukan paket-paket yang terlantar, haha. Namun sejauh ini sih, sudah beberapa kali gw belanja di BookDepository selalu aman-aman saja, buku selalu sampai antara kisaran waktu 3 minggu s/d 1,5 bulan paling lama. Padahal kalo di website dan email dari BookDepository, kisaran waktu sampai ke Indonesia (well, adanya Malaysia sih) adalah 8-10 hari, tapi sejauh ini gw belum pernah bukunya sampai secepat itu.

Saran gw sih, yang namanya membeli barang online (apalagi dari luar negeri) hindari musim liburan seperti November-Desember dan lebaran karena resiko barang gak sampe-sampe/ hilang lebih besar di musim ini, bukannya gw underestimate negara sendiri, tapi kayaknya errornya itu justru terjadinya pas barangnya udah masuk di Indonesia (ini sering banget nih kejadian, gw udah pengalaman, mau pake Pos ke, JNE kek, dll lah… emang orang kita sering banyak excusenya).

Di Terms and Conditionsnya juga dijelaskan bahwa untuk buku yang dinilai ‘Valuable’ akan diberikan kode tracking dan dikirim dengan DHL, namun gak jelas definisi dari ‘Valuable’ ini berapa, karena bagi gw pribadi kalo bukunya udah di harga lebih dari satu juta, udah termasuk valuable. Jadi gw menghubungi pihak BookDepository karena ada buku yang gw mau yang harganya 1,5 juta, apakah buku tersebuh dinilai valuable dan akan dikirim pake DHL apa tidak, ternyata jawabannya enggak. Oh iya, salah satu yang gw kurang suka dari BookDep adalah customer servicenya yang… aduh gimana yak, menurut gw sih gak memenuhi standar. Udah lah balasnya lama, balesannya pun kadang gak nyambung dan masih nanya-nanya lagi. Biasanya sih startup seperti ini outsource ke startup khusus customer service, dan mungkin BookDep bermitra dengan startup yang kurang bagus kualitas outsourcingnya, padahal yang namanya customer service itu berada di lini depan dengan para customer.

Akhirnya gw enggak jadi membeli kalo bukunya di atas harga 1 juta, karena kalo sampe ilang rasanya menusuk di dada, lebih baik gw cari versi secondhandnya. Buku yang gw beli di BookDep kali ini hanya satu, yaitu “Apparel Production Management and Technical Design” oleh Paula J. Myers-McDevitt. Harga normalnya sih 1 jutaan namun gw belinya ketika diskon 60%, jadi cuma Rp 500ribu. Hehe, untung banget deh…

Pilihan pembayaran di BookDep bisa melalui PayPal atau kartu kredit, sayangnya gak ada pilihan cicilan kayak Lazada, haha. Jadi kalo gak punya kartu kredit, nebeng dulu di kartu kredit orang lain. Kalau sudah checkout dan bayar, kita akan mendapat email dari BookDep atas invoice kita dan order number yang bisa dicheck apakah order kita sudah dikirim atau belum. Kalau status ordernya sudah “dispatched”, artinya buku sudah dikirim dari negara asal.

Gw juga tadinya ragu untuk pembelian buku di atas harga USD 100 apakah akan dikenakan pajak masuk/barang atau enggak. Karena informasi yang gw dapatkan enggak ada yang fixed, ada yang bilang buku pelajaran umum dibebaspajakkan. Tapi setelah gw fikir-fikir, yang namanya buku juga wrappingnya gak dicantumin harga atau judul bukunya, jadi seharusnya sih enggak kena pajak, dan buku yang gw beli kali ini juga standar harga buku yang sebelum-sebelumnya pernah gw beli di BookDep, so bakalan gak ada masalah, fikir gw begitu. Ternyata, setelah tiga minggu, buku gw sampe. Dan kebetulan gw gak di rumah, yang menerima adalah orang tua gw. Kata orang tua gw, kurir Pos Indonesia meminta tambahan uang 20ribu katanya kena pajak, tapi gak dijelasin pajak apa dan juga gak memberikan bukti pembayaran. Yaelah, gw gak sekali dua kali beli barang dari luar negeri, baru kali ini gw diminta biaya tambahan, apalagi yang gak kuat alasannya, jelas banget si kurir ini bohong. Memang hanya 20ribu, tapi tetep aja yang namanya dibohongin mah gak enak, kalo aja gw ada disitu, bakal gw minta bukti segala macem atau adu argumen sekalian.

Buku yang gw beli dikemas standarnya pembelian buku online di toko buku impor, yaitu dengan box coklat dengan label BookDepository. Walau pun kita membeli lebih dari 1 buku, buku gak akan digabung, akan dikirim satu-satu. Sampainya pun akan berbeda-beda tanggal karena mungkin suppliernya berbeda. Bagian dalam buku dibungkus plastik, sehingga kalau sampai terkena air dalam perjalanan panjang dari UK ke Indo, bukunya aman. Di dalam paket juga terdapat bookmark dari BookDep dan receipt pembelian. Ini penampakan buku yang harga aslinya 1 jutaan itu, hehe

In conclusion, gw percaya dengan BookDep dan akan memakai jasa BookDep untuk buku-buku impor yang gak bisa gw temukan di Indonesia dan yang gak bisa gw temukan versi secondhandnya (FYI, gw lebih suka beli buku second, akan gw tulis di posting terpisah untuk topik ini).

Cara Menjadi Fashion Designer Otodidak

Dari kecil aku emang suka gambar dan suka membuat sesuatu, apa pun itu (termasuk membuat kegaduhan, haha). Tapi sayangnya minat dan bakat ini gak disalurkan oleh keluarga dan orang tua karena difikirnya hanya main-main dan di mata orang tua gw mungkin seni bukanlah pilihan hidup yang tepat.

Alhasil gw kuliah di jurusan Sastra Inggris dan kerja di lembaga konservasi lingkungan hidup internasional. Setelah beberapa tahun gw mulai jenuh dan berfikiran, gw ini sebenernya tujuan hidupnya apa sih, yang beneran bikin gw senang itu apa dan gw mau dikenal sebagai apa. Pekerjaan gw saat itu sangat baik dari ilmu, pengalaman, dan gaji, namun gw merasa sudah saatnya gw mulai fokus mengembangkan diri gw di bidang yang memang gw suka dan tidak terikat untuk pergi ke kantor atau dinas ke hutan belantara. So, gw memutuskan untuk mempelajari fashion design, namun gw bukan orang kaya, gw gak akan mampu untuk bayar biaya sekolah fashion yang biayanya selangit, belum lagi ditambah biaya hidup dan biaya per project nanti, lebih mahal lah dari biaya kuliah kedokteran paket ekstensi.

Bukan cuma dari masalah biaya, I also couldnt afford another 4 years of study, I didnt have the time, kecuali gw anak bangsawan yang mau kerja apa gak pun gak masalah. So gw menggunakan uang tabungan gw dan kerja apa aja yang bisa dikerjain untuk ngumpulin duit (dari ngajar sampe crypto trading pun gw jabanin) untuk mengambil langkah-langkah selanjutnya.

Walau pun gw bukan lulusan sekolah fashion, gw gak mau punya kemampuan yang malu-maluin, seenggaknya gw harus mengerti basic dari apa yang mereka pelajari di perkuliahan, baik dari elements and principles of fashion design, illustration, construction, textiles, manufacturing dll. Karena gw percaya bahwa everything in life can be learned, dan di zaman internet ini, akses belajar melimpah, asal ada niat dan mau ngeluangin waktu. Alhasil, walau pun masih merintis, tapi sekarang gw udah merasakan menghasilkan uang dari dunia fashion design. Ini berdasarkan pengalaman gw sendiri, apa aja yang gw jalanin untuk menjadi seorang fashion designer.

Menurut gw, banyak prasangka yang salah tentang dunia fashion dan title menjadi seorang fashion designer. Orang hanya tau luarnya aja dan hanya mau menjadi bagian luarnya aja, yang kesannya glamor dll. Terutama di Indonesia sendiri, banyak kita lihat figur designer, namun yang bener-bener melakukan tugas fashion designer mungkin gak seberapa. Bisa dibilang, kita beruntung tinggal di negara buruh, jadi upah para penjahit gak setinggi di luar negeri. Penjahit di negara maju pada kaya-kaya lho, karena pekerjaan skill dan custom products itu dihargai nilai tinggi. Sehingga lulusan sekolah fashion luar negeri, seperti Parson dll, memang diwajibkan untuk bisa menjahit sendiri, malah ada training dimana mereka disuruh menjahit 100 T-shirt untuk melatih dan membiasakan keterampilan mereka.

So, di Indonesia, bisa dibilang, kalo ada modal untuk beli kain dan mengupah penjahit, seseorang bisa jadi designer dan mulai menjual jasanya asal pintar membuat koneksi. Kalo punya modal lebih banyak lagi malah mampu menyewa orang lain yang lulusan fashion untuk merancang sebuah koleksi untuk dia. Apakah ini salah? Well, gak juga, rezeki orang berbeda-beda. Toh dia masih masih terlibat dalam proses design, walau pun gak terlibat penuh. Kalo di luar negeri, yang bisa mencapai posisi ini hanya nama-nama besar seperti Chanel, Prada, John Galliano, dll. Namun mereka menjalani proses yang sangat panjang untuk bisa sampai di posisi itu, John Galliano misalnya, doi bekerja di bawah nama orang lain selama 20 tahun sebelum menjadi sebesar sekarang. Namun di negara kita, proses itu bisa di short cut, itulah rezeki negara kita. Namun, yang perlu diingat, gak semua orang terlahir punya modal lebih dari cukup, seperti gw misalnya. Dan menurut gw, mengutip dari salah satu guru fashion gw yang sangat gw hormati, Zoe Hong, “Skills yang kamu kuasai atau tidak kuasai akan menentukan atau membatasi kamu akan jadi designer seperti apa.”

Yup, bener banget. Gw gak bisa bergantung sama yang namanya ‘hoki’. Gak mungkin seorang designer namanya di atas terus, terlebih lagi, gw gak mau kerja bergantung dengan lokasi. Banyak orang yang gak bisa pindah tempat tinggal karena udah terlanjur usahanya di suatu daerah. Orang yang punya ilmu dan skill yang lebih akan tau caranya untuk naik lagi ketika dia terjatuh. Ilmu dan kemampuan yang kita punya juga memberikan pilihan untuk gak selalu menjadi pengusaha dan berdiri sendiri. Kalo kita cuma bergantung sama penjahit dan modal nyontek model di Pinterest, kita jadi mau gak mau harus usaha sendiri, dan usaha gak selamanya berada diatas angin. Ketika usaha jatuh, akan susah kalo mau ngelamar kerja. So, in the end it’s up to you, mau jadi designer yang seperti apa, sama contohnya dengan pekerjaan lain, misal guru, what kind of teacher do you want to be?

  1. LEARN WHAT FASHION DESIGN IS ABOUT AND WHAT A FASHION DESIGNER IS

Pelajari basic dari design dan fashion itu sendiri. Banyak-banyak meng-google kurikulum perkuliahan sekolah fashion design dan mulai mencari informasi tentang masing-masing subject. Kalo gw sih, gw banyakin searching textbooks apa yang mereka gunakan untuk panduan pembelajaran dan gw search PDFnya, atau kalau gak ada ya terpaksa harus beli bukunya dari luar negeri dan harganya memang agak mahal. Tapi sebanding dengan ilmu apa yang didapat, karena kalo kita hanya bergantung sama resource berbahasa Indonesia, gak akan pernah cukup, kita masih sangat jauh ketinggalan. Gw memang bukan sarjana fashion, tapi ternyata pengetahuan gw gak kalah dengan mereka yang sudah lulusan fashion design, terutama sarjana fashion design universitas dalam negeri. Sudah banyak kok gw ketemu mereka yang tadinya lulusan SMK tata busana, lalu kuliah tata busana juga, namun ternyata pengetahuan dan kemampuannya di bawah gw dikarenakan mereka hanya bergantung dengan ilmu yang dikasih sama guru/ dosen mereka dan gak rajin untuk belajar dari sumber lain. Padahal ilmu itu selalu berkembang.

Dengan mempelajari benar-benar fashion design, kita jadi bisa tau siapa aja yang terlibat dalam pembuatan sebuah koleksi dan pilihan karir apa aja yang tersedia. So, pilihan karir di dunia fashion itu gak sesempit pemahaman awam tadi yang harus punya modal banyak. Contohnya gw sekarang, kalo gw hanya bergantung dari penjualan baju gw, ya gw gak bisa makan dong, secara creative works take time to take off, gw belum punya nama dan memulai dari bawah. Namun gw bisa menghasilkan juga masih dalam dunia fashion dengan kemampuan gw di dunia fashion yang lain, seperti freelance flat sketching and technical design. Apa itu? Ya di google, yak!

2. GET A TRAINING AND FIND A MENTOR

Kalo dibilang bener-bener otodidak, seseorang gak akan bisa bener-bener menjadi fashion designer, karena di bidang tertentu memang perlu guru dan proper training. Ada bidang dari fashion design yang lo bisa pelajari sendiri, tapi ada juga bidang yang kita memang mau gak mau harus mempunyai training yang cukup, seperti contohnya patternmaking dan menjahit. Walau pun kamu gak berencana untuk menjahit bajumu sendiri nanti, gak ada salahnya kita mengerti pengetahuan basic construction itu seperti apa. Gw punya temen (bule) yang jadi designer di Bali tapi langsung terjun bebas ke bisnis tersebut tanpa punya skill dan punya product, alhasil dia menghabiskan waktu dan uang yang banyak karena cuma satu masalah yang basic banget. Orang yang sudah mengerti basic, setidaknya gak akan membuat kesalahan sebanyak itu.

Namun untuk meminimalisir biaya pembelajaran, gw mensiasati dengan mengambil les jahit privat saja, untuk teori kebanyakan gw belajar sendiri dari internet dan buku. Namun gw juga mengambil les dengan seorang designer yang gw udah tau kualitasnya dan memiliki kredibilitas akademik, untuk mengetahui lebih dalam dunia fashion itu seperti apa sih, dan juga untuk mendapatkan feedback dan arahan design gw. Kalo belajar, dibilang gratis banget ya gak ada. Bahkan mau daftar beasiswa pun kita harus keluar modal kan, biaya tes TOEFLnya lah, medical check up, translate ijazah, dll.

3. PRACTICE AND SELF-DISCIPLINE

Bedanya dengan orang yang kuliah fashion, mereka mau gak mau harus ngikutin struktur, sehingga mereka punya timeline yang terukur. Sedangkan kita yang otodidak bergantung dengan disiplin diri kita sendiri. Ini yang paling susah dan gak semua orang bisa untuk fokus selama berjam-jam, berhari-hari dan berbulan-bulan untuk mempelajari suatu bidang.

4. DOCUMENT YOUR PROGRESS

Seringnya karena belajar sendiri, kita jadi gak tau progress kita ini udah sampe mana, beda dengan mereka yang sekolah, mereka punya grading yang lebih jelas. So, kita jadi ngerasa kok kayaknya pengetahuan gak nambah ya. Untuk mencegah itu, coba bikin track record setiap harinya belajar apa, walau pun hanya belajar 1 jam. Nanti misalnya sudah 100 hari, kita bisa melihat ke belakang kalo memang kita sudah berkembang dari kita sebelumnya.

5. BUILD YOUR PORTOFOLIO, NETWORK AND REACH OUT TO PEOPLE

Mulai lah mencicil dengan membuat karya, mau karya tersebut ada yang beli apa enggak, yang penting dibuat dulu. Disitu lah kita mengukuhkan kalo kita sudah memulai karir ini dan memberitahukan kepada orang lain tentang apa yang kita kerjakan. Portofolio itu mungkin gak berefek instan, tapi kita gak tau di kemudian hari seperti apa. Mungkin client gak butuh saat itu, tapi ketika nanti tiba saat dia butuh, dia tau bakal kemana.

6. NEVER STOP LEARNING AND ALWAYS IMPROVISE

Sudah menghasilkan karya bukan berarti tahap pembelajaran berhenti disitu. Semakin gw mempelajari suatu bidang semakin gw merasa gw gak tau apa-apa karena ternyata bidang fashion design itu luas dan dalam banget. Bahkan gw punya temen yang lulusan Parson pun bilang, gak akan cukup rasanya mempelajari fashion design selama 4 tahun itu, karena banyak banget ilmunya dan selalu berkembang. Nah lho, doi yang lulusan Parson aja bilang gitu, apalagi kita yang belajar otodidak, harus lebih semangat lagi! Hehe.

Dan kita juga harus pinter berimprovisasi dengan langkah dan karya kita, karena seperti yang gw bilang tadi, creative works take time to take off. And sometimes we fail, sometimes we succeed. So, if plan B doesn’t work, think about and execute plan C to Z!

Just never give up, every thing worth having never comes easily.

Bridesmaid dress_2706

Belajar Online di Skillshare dan Udemy dengan Murah

intro_image01

Banyak online learning platform yang bisa ditemukan di internet, dari yang berbayar seperti Udemy sampai yang gratisan seperti YouTube. Enak memang belajar dari YouTube karena gratisan, tapi karena gw mengerti tipe cara belajar gw, gw memutuskan untuk ambil beberapa course di Udemy dan Skillshare.

Salah satu kekurangan gw–atau mungkin kelebihan–adalah gw gak bisa belajar atau melakukan sesuatu tanpa struktur, patokan dan aturan. Kalo gw baca buku aja gw gak bisa ngelompat-lompat halaman walau pun bukunya antologi cerpen. Beberapa kekurangan belajar di YouTube adalah:

  • Gak ada struktur, pembuat konten membuat konten based on demand, seringnya semua materi dirampung dalam video-video QnA. Dari topik di level satu, langsung loncat ke level 12, loncat lagi ke level 4.
  • Gak ada standar penyampaian pengajaran, maksudnya seperti kualitas audio dan video, karena juga gak ada tim yang mereview. Mau YouTuber-nya kebanyakan ngomong “Uumm…”  atau keseringan ngibasin rambut, juga kita cuma bisa terima-terima aja, hehe.

Hal kayak gini membuat gw puyeng kalo lagi mempelajari dasar dari sesuatu, kalo dasarnya aja udah gak bener, ke depannya bakal susah. Mereka yang mengerti flaw dari YouTube ini membuat platform yang khusus untuk yang mau belajar dan mengajar online. Gak cuma Udemy dan Skillshare, ada banyak seperti Coursera, Lynda, Duolingo dll. Gw pernah coba beberapanya, namun sekarang yang lagi aktif gw pelajari ada di Udemy dan Skillshare. Masing-masing platform memiliki business model dan target market yang berbeda-beda, jenis courses yang ada pun berbeda-beda. Udemy dan Skillshare bisa dibilang hampir mirip, karena banyak kelas di bidang-bidang kreatif ketimbang situs yang lain, pengajar yang ada di Udemy juga kadang buka kelas di Skillshare.

Yang paling berbeda antara Udemy dan Skillshare adalah business modelnya dimana Udemy jenisnya pay per course (bayar per kelas) sedangkan Skillshare dengan langganan perbulan. Harga kelas di Udemy banyak yang diskon sampai menjadi $10, bisa juga cari kupon diskon di situs-situs diskon, kayak yang gw lakukan ketika mengambil kelas digital illustration dan fashion technical drawing. Kelas yang dibayar bisa diakses selamanya. Sedangkan di Skillshare, dengan biaya bulananan $8 – $15, kita bisa belajar apa aja sepuasnya ambil kelas sebanyak-banyaknya selama kita gak berhenti subscription. Enaknya lagi, kita dapat one-month free trial, atau cari kupon biar bisa dapet promo gratis 2 bulan atau 3 bulan hanya dengan $0.99. Subscription bisa dicancel kapan aja.

Jadi mana yang lebih murah?? Tergantung. Tergantung seberapa sering kamu bisa meluangkan waktu dalam tiap bulannya untuk belajar. Sekilas mungkin Skillshare kedengaran lebih murah, karena cuma bayar satu kali dalam sebulan. Padahal, kalo kamu gak punya waktu untuk belajar dalam satu bulannya atau cuma mengambil satu kelas dalam sebulan (itu pun gak diselesaikan), ya sama aja rugi. Karena kelas-kelas yang ada Skillshare umumnya berdurasi lebih pendek-pendek, karena dipecah-pecah per materi, jadi cuma 35 menit sampai 1 jam per kelas. Sedangkan di Udemy kebanyakan berdurasi lebih panjang.

Di kedua situs kita juga bisa liat trailer video dulu buat lihat tipe pengajar dan bahan ajarnya seperti apa, kalo gak cocok ya tinggal cari guru yang lain. Menurut gw sih, untuk bidang yang gw mau pelajari, banyaknya yang tersedia di tingkat Basic sampai Intermediate, yang Advanced jarang (gak tau ya kalo bidang lain, seperti coding, gimana). Yaiyalah ya bro, kalo mau master mah bayar kuliah, hehe.

Menurut gw sih, kalo kita udah mengerti dasar, kita jadi mudah kalo mau belajar dari YouTube. Kita bisa search sesuai kebutuhan kita, sedangkan kalo bener-bener belajar dari nol, kita jadi bingung mana yang harus dipelajari duluan kalo langsung terjun bebas ke YouTube. Makanya gw kalo belajar dasar dari sesuatu biasanya berulang-ulang dan dari banyak guru, karena setiap orang punya ilmu dan teknik yang berbeda-beda. Seperti waktu belajar patternmaking pun, dari penjahit gak tamat SD sampe yang designer lulusan luar negeri pun gw mau belajar. Di Skillshare dan Udemy, gw juga ambil kelas basic patternmaking lagi karena pasti ada sesuatu yang mereka lakukan berbeda, walau pun hanya dalam 10 menit. Tambah lagi karena kebanyakan pengajarnya adalah orang luar, standar mereka pasti berbeda.

Enaknya di Skillshare, karena biayanya bulanan, jadi kita bisa patungan sama temen, satu akun buat rame-rame. Yah kalo $15/month tapi yang make 15 orang mah ya gak rugi dong ya…. hehe.

Dan pastikan guru yang kita pilih memang kredibel di bidangnya, atau seenggaknya, tahu cara mengajar (pinter tapi kalo gak bisa ngajar juga percuma). Alasan kenapa gw memilih kelas Technical Drawing for Fashion Design di Udemy adalah ya karena guru yang gw suka adanya di Udemy.

Oia, semua kelas menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar (namanya juga platform internasional), jadi pastikan kamu seenggaknya memiliki kemampuan bahasa Inggris pasif yang mumpuni, atau bisa sekalian juga buat latihan listening Bahasa Inggris kan, hehe.

Gw pribadi sih merasa puas dengan kelas-kelas yang gw ambil dan waktu yang gw luangkan untuk belajar dari orang-orang ini. Menurut gw biaya segitu gak ada apa-apanya dibanding dengan apa yang gw dapat, karena dengan belajar dari mereka gw bisa ngehasilin duit lagi dengan skill yang baru. Juga, kalo dibandingkan dengan biaya belajar offline (misal ambil kursus di kota tempat kita tinggal), belajar online masih sangat-sangat jauh lebih murah. Gw tau persis karena salah satu kelas yang gw ambil itu biayanya jutaan untuk satu kali pertemuan di salah satu tempat pembelajaran di Bali (itu baru di Bali, belom yang di Jakarta!), pengetahuan dan pengalaman pengajarnya masih dipertanyakan.

So, kalo kamu punya waktu luang, apalagi buat mamak-mamak muda atau karyawan yang kerjaanya masih agak santai, gak ada salahnya ngeluangin waktu buat belajar di internet, ketimbang hal-hal yang kurang bermanfaat kan 😀

#BaliDiary: Yang Dikangenin dari Bali

Gak kerasa ternyata udah tiga bulan lebih meninggalkan Bali semenjak bulan Maret lalu. Gw stay di Bali selama kur-leb 6 bulan (baca pengalaman gw di Bali di sini), bisa dibilang waktu yang panjang tapi juga pendek. Pendek tapi juga panjang.

Enam bulan emang bukan waktu yang singkat, tapi di Bali selama 6 bulan itu terasa pendeek banget karena Bali adalah satu-satunya daerah yang “Cihud Banget!”, so gw sangat menikmati pengalaman gw di Bali. Namun walau pun hanya enam bulan, pengalaman yang gw dapet selama disana berasa panjaaang banget, entah karena gw anaknya yang pecicilan, jadi gw benar-benar memaksimalkan waktu gw disana buat ketemu orang-orang dan mendatangi tempat-tempat yang gw jarang bisa temuin.

Gw bukan tipe anak yang hobby party atau ngegehol gak jelas, atau orang-orang yang ke Bali cuma buat vlogging Youtube biar kayak selebgram. Keseharian gw di Bali, selain kursus gw saat itu, adalah mendatangi event-event keren gratisan seperti seminar, free trainings, coworking space, event seni, networking dengan lokal dan bule yang ngejalanin bisnis di sana atau sekedar turis tahunan, kelas yoga dan meditasi, ke pantai (hampir 3 x seminggu!) dan yaah… tipe aktivitas-aktivitas seperti ini lah ya… gw emang bukan tipikal turis lokal yang ke Bali, kebanyakan orang Indonesia yang ke Bali ngumpulnya di Seminyak dan musti partaayy hard gitu deh, kadang gw gak ngerti juga sih, kalo mau party mah ngapain di Bali yang gak ada apa-apanya kalo dibanding Jakarta. Bali menurut gw lebih cocok jadi tempat rileksasi ketimbang destinasi dugem atau ‘nakal-nakalan’, hihi.

Bali memang terkenal dengan keindahan alamnya, terutama pantai dan keunikan tradisinya. Tapi menurut gw sih, Indonesia mah kemana-mana juga indah, kemana-mana juga unik. Pantai yang seindah di Bali juga banyak kok di kampung orang tua gw di Sumatra Barat. Terasiring sawah seperti di Tegalalang atau Canggu?? Bah… apalagi itu, bejibun! Pekerjaan gw dulu di WWF Indonesia membuat gw udah jalan-jalan ke beberapa tempat di Indonesia, terutama daerah-daerah marginal, so menurut gw kekayaan alam yang Bali punya, menangnya di advertising menteri pariwisata Indonesia jaman Soeharto dulu, hehe.

14470

Emang iya gw sering banget ke pantai waktu di Bali dulu. Tapi yang gw kangenin banget dari Bali itu bukan pantainya, bukan wisata alamnya, bukan cafe-cafe kerennya… melainkan vibe alias energinya. (Wah udah maen energi segala nih pembahasan gw!)

Vibe yang gw dapetin di Bali itu beda banget sama yang gw rasain di kota-kota lain di Indonesia yang udah gw singgahi. Vibe ini emang sesuatu yang gak berwujud fisik, tapi bisa dirasakan. Kan kita bisa ngerasain daerah mana yang bikin kita ngerasa nyaman, sangat nyaman, kurang nyaman atau hampir gila. Vibe suatu daerah diciptakan bukan hanya dari kondisi alam, cuaca, tapi juga orang-orang di dalamnya. Katanya sih, “People don’t choose Bali, it’s Bali that chooses people”. Well, mungkin emang benar, orang-orang yang ke Bali memang berbeda-beda, tujuan yang berbeda-beda, tapi punya kesamaan yang sulit diungkapkan namun bisa dirasakan. Kita bisa tau, “Ni orang Bali banget nih…” atau “Lo ini cocoknya tinggal di Bali.” Gw salah satu di antaranya, bisa dilihat lah ya dari tulisan-tulisan di blog gw ini, pola fikir gw, atau sekedar foto-foto gw di Instagram, susah diprediksi kalo gw punya darah Sumatra Barat alias Minang. Hehe…

Kalo orang bule yang ke Bali, well mereka punya alasan lain selain vibe, yaitu alasan ekonomi. Karena bagi mereka hidup di Bali itu murah banget dan mereka bisa dapat fasilitas kelas atas yang sulit mereka dapatkan di negaranya. Tapi kalo ada orang Indonesia yang ke Bali, yang gw temuin sih, jiwa-jiwanya ya mirip-mirip gw lah… So, kita bisa ngerasain ada kesamaan walau pun hanya kenal dari ngobrol 20 menit.

Berdasarkan pengamatan tidak profesional gw sih, orang Indonesia yang bukan asli Bali dan pindah ke Bali, bisa dikelompokkan menjadi dua tipe berdasarkan pekerjaan dan latar belakang pendidikan. Kelompok pertama adalah karena alasan ekonomi dari daerah asalnya yang sulit mendapatkan lapangan pekerjaan. Mereka biasanya memiliki pekerjaan entry level atau pedagang kaki lima di Bali, kebanyakan berasal dari daerah-daerah seperti Sumba, NTT, Jawa, dll.

Kelompok kedua, memiliki latar belakang pendidikan yang lebih tinggi seperti tingkat universitas atau SMA/K atau punya pengalaman kerja di daerah sebelumnya. Biasanya memiliki minat dan keahlian di bidang yang berkaitan dengan seni/ kreatifitas, seperti musisi, penulis, designer, tattoo artist, makeup artist, dll. Orang-orang dari kelompok yang kedua ini biasanya punya jiwa yang bebas atau rasa kecewa dengan daerah-daerah sebelumnya. Mereka-mereka yang punya kepribadian yang bentrok dengan norma-norma di daerah sebelumnya, yang gerah dengan apa yang dianggap normal di daerah tersebut namun bagi mereka itu gak normal. Biasanya sih gak terlalu ambisius dengan kesuksesan materi, tapi juga gak mau hidup kere-kere banget. Maksudnya, semangat kerja tapi kerjanya gak mau ngoyo banget sampe gak bisa dinikmatin hasilnya.

Salah banget orang-orang yang mikir kalo Bali itu ‘daerah nakal’ karena terkesan bebas. Seriously, kalo gw mah, ke Bali itu nyari tenang, bukan nyari nakal. Kalo mau nakal mah ngapain jauh-jauh ke Bali, dimana aja nakal bisa dicari di daerah paling religius sekali pun, tapi TENANG itu susah didapetin. Mereka yang masih berpikiran negative begitu kemungkinan adalah orang-orang yang:

  1. Belom pernah tinggal di Bali,
  2. Belom pernah nakal. (Well, persepsi ‘nakal’ tiap orang berbeda-beda.)

Kerasa banget bedanya setelah lama di Bali dan gw maen ke Jakarta, baru keluar bandara aja langsung energi negatif bermunculan. Spanduk-spanduk politis yang rasis, macetnya dan apalagi gw merasa awkward pas masuk pusat perbelanjaan seeing people trying to be someone they’re not even though it hurts. Their makeup was as thick as their heels, not to forget hair extension and faux designers stuffs. That is…. rare to find in Bali. Spanduk-spanduk yang hampir mirip juga gw temukan saat balik ke Sumatra (apalagi yang super konservatif), terlebih dengan embel-embel agama. Belum lagi dengan generalisasi kepercayaan dan pengaplikasiannya.

Gw gak bilang itu buruk, selama itu dan tinggal di daerah seperti itu membuat lo senang dan nyaman, then go for it, you do you. But if you feel like you found similarities with my views and you happen to read this, then you know what I mean and you’ll love Bali for sure. We all have places where our souls belong to, we just need to find where it is, a place that can feed us financially, emotionally, spiritually, and intellectually.

14469