Mengajar bahasa Inggris ke ibu-ibu sosialita

Kalo gw menengok ke belakang tentang hidup gw, gw bisa ketawa-ketawa ngeliat pengalaman-pengalaman yang udah terjadi di hidup gw. Bisa dibilang, jalan hidup gw sejauh ini emang gak biasa, kadang pola fikir gw ini membawa gw ke pengalaman atau pekerjaan yang banyak orang gak kepikiran buat ngelakuin. Kalo orang cari kerja mengikuti pola yang umum yang ada di masyarakat, kalo gw selalu aneh-aneh aja. Karena basicnya emang gw ini pemalas, gw gak mau kerja keras, maunya kerja pintar; kerja dikit tapi penghasilan lebih gede (atau at least sama) dari yang kerja keras.

Salah satu pekerjaan yang pernah gw lakuin adalah mengajar bahasa Inggris. Kedengerannya biasa ya, yang gak biasa adalah target market gw. Kebanyakan orang mengajar bahasa Inggris buat anak-anak sekolah, atau paling banter mengajar di sekolah swasta yang mahal atau sekolah internasional, lalu sehabis itu dapat kerja tambahan dengan mengajar les murid-muridnya. Kalo gw, gw gak menyasar anak-anaknya, tapi gw menarget orang tuanya. Gw menyasar kalangan ibu-ibu kaya yang udah kebanyakan duit, pembantu dan waktu juga bapak-bapak bos. Karena, menurut gw, yang punya duit kan orang tuanya! Hehe. Dan juga, menurut gw, kalo mengajar anak-anak, saingannya banyak, banyak orang-orang yang mampu mengajar anak kecil. Tapi kalo untuk level adult, udah mulai sedikit. Apalagi untuk adult yang dari kalangan upper middle dan high class, makin gak ada! Gak semua orang bisa memasuki kelas sosial ini, kebetulan gw tau tips and triknya. Hehe.

Ceritanya saat itu gw udah berhenti bekerja dari pekerjaan tetap gw yang penghasilannya lumayan kalo untuk level Indonesia umur mid-twenties. Waktu itu gw mengalami quarter-life crisis dan di saat bersamaan gw tetep harus making money dong karena saving gw udah semakin menipis, so saat itu gw harus turun gaya hidup. Mau gak mau, gw harus cari kerja lagi. Saat itu gw tinggal di kota Bandar Lampung. Bandar Lampung itu terkenal sebagai ‘kota ruko’, artinya banyak SME (small-medium enterprises), yang mana efeknya adalah peluang kerja yang tersedia gak sebanding dengan tingkat pendidikan generasi gw yang sarjana. Kalo dulu, gw sih enak karena gw pindah karena penempatan kerja, jadi gaji gw bukan standar daerah. Tapi kalo lo memulai mencari kerja di Bandar Lampung, lumayan susah apalagi kalo lo bukan tinggal sama orang tua. Temen-temen gw banyak yang struggle untuk mendapatkan pekerjaan yang lumayan di Bandar Lampung, keuntungannya adalah mereka tinggal sama orang tua, jadi masih bisa nabung.

Karena gw adalah sarjana sastra Inggris dan juga pengalaman gw bekerja di organisasi internasional, menurut gw potensi gw saat itu untuk mendapatkan pekerjaan–di Bandar Lampung–yang paling cepat adalah mengajar bahasa Inggris. Jadi gw mulai melamar kerja guru bahasa Inggris di sekolah-sekolah dan tempat les, dari sekolah dan tempat les yang biasa sampai yang mahal di Bandar Lampung. Dari pengalaman gw mendaftar kerja sana-sini, ya gw keterima sih, malah kebanyakan tempat yang kaget waktu liat lamaran kerja gw, “Kok mau sih ngajar?”, karena gw dateng nganter lamaran kerja pun pake mobil gw dengan penampilan gw yang gitu deh (kalo temen-temen gw, atau kenal gw dari kuliah misalnya, mungkin ngerti maksudnya, hehe). Dari luar mah keliatannya gw parlente, padahal isi kantong gw saat itu terlunta-lunta, haha!

Kebanyakan sih gw keterima (padahal gw bukan sarjana keguruan), kalo ada tempat yang gak nerima gw, alasannya bukan karena kemampuan gw tapi karena mereka gak yakin gw bakal stay, karena melihat CV gw.

Awal-awalnya gw sempet juga mengajar anak-anak di tempat les bahasa Inggris kelas menengah ke atas, tapi gw gak mau lagi mengajar anak-anak karena banyak hal (salah satunya berhubungan dengan dampak situasi politik yang ada saat ini), mungkin gw akan bikin tulisan terpisah tentang itu, karena mengajar anak-anak memang malah mengajarkan gw banyak hal tentang hidup dan tentang diri gw sendiri.

Saat itu gw hampir bekerja di sekolah internasional di Bandar Lampung, gw udah melakukan training selama seminggu, setelah dijalanin seminggu doang, gwnya gak sanggup. Emang iya saat itu gw bener-bener butuh duit dan kerjaan tetap, tapi untuk pergi kerja jam 7 pagi (siap-siap dari jam 6 pagi), terus kerja sampe jam 2.30 siang (itu ngajar doang, belom rekap kelasnya) sampe rumah jam 4 sore dan cuma digaji 2,5 juta, duh rasanya gw gak sanggup! Kata temen-temen yang lain, harusnya gw bersyukur karena banyak orang yang berusaha keras jadi honorer di sekolah negeri selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun dengan gaji cuma 1 juta. Kata mereka seharusnya gw bersyukur dan bertahan aja karena nanti setelah beberapa bulan ngajar, bakal banyak panggilan untuk ngajar les ke rumah-rumah murid dan dari situ bisa dapat income tambahan lebih dari gaji. Perhitungan orang normal emang begitu ya, tapi perhitungan orang neko-neko kayak gw ya enggak gitu.

Pertama, gw butuh duit lebih cepat, gw gak bisa nunggu berbulan-bulan. Kedua, dari dulu–bahkan dari saat gw baru lulus kuliah–gw selalu menghitung ‘harga diri’ gw dengan hourly rate, sama seperti di luar negeri. Kalo gw kerja seperti itu, artinya gw menghabiskan 9 jam sehari, 44 jam seminggu, 176 jam dalam sebulan. Rp 2.500.000 dibagi 176 jam artinya gw hanya dihargai Rp 14.204,55/ jam. Kalo target penghasilan gw 5 juta, berarti gw harus nambah kerja berapa jam lagi dalam sebulan untuk ngedapetin uang 5 juta?? Itu artinya gw bakalan kehabisan waktu weekend dan waktu leisure di sore hari, ini namanya gw harus kerja keras bagai kuda, lama-kelamaan gw bisa jadi kuda beneran, hehe. Gaji guru dan guru les di kota-kota lain selain Jakarta (dan Pekanbaru) itu gak gede, kalo di Jakarta per session bisa Rp 350k (even more), kalo di kota seperti Bandar Lampung, bisa 100 ribu per murid aja udah syukur2! Lah 50 ribu per kelas buat bikin pinter anaknya aja masih banyak yang nawar! Sedangkan target gw, 100rb-150rb per murid.

Gw ngejabarin perhitungan di atas bukan berarti gw menghina/ merendahkan orang-orang yang gajinya/ pekerjaannya seperti itu, gw cuma menjabarkan aja pemikiran gw UNTUK DIRI GW SENDIRI. Menurut gw, life is a business. Kalo gw cuma dihargai 14ribu per jam, itu namanya bukan business, tapi busyness a.k.a “kesibukan”. Gw berfikir seperti itu karena gw yakin gw bisa lebih, gw harus mikirin peluangnya, peluang yang gak kepikiran sama orang lain, kalo udah ketemu peluangnya, baru gw mikirin caranya.

Bagi gw, kalo gw bisa keluar dari jebakan/ problem yang kebanyakan orang lain hadapi, maka suatu saat gw bisa menggunakan pengalaman gw buat berbagi dengan orang lain dan ngebantu mereka untuk keluar dari masalah. Tapi kalo gw juga mengikuti dan pasrah dengan terjebak di masalah yang sama, ya gimana gw bisa ngebantu orang lain.

So, gw melihat ke diri gw, apa sih potensi diri gw yang gak dimiliki saingan gw, selain kemampuan akademik gw. Well, banyak yang bilang muka gw ini belagu dan gw sering disangka orang kaya padahal gw cuma pake kaos doang (kaya monyet kali ya! haha!), bahkan di saat gw gak ada duit sama sekali pun gw masih disangka hidup enak, mungkin karena emang gak gw pungkiri, I like nice things. 

Gw mulai menyasar kelas sosialita, karena mereka bisa bayar gw seharga yang gw mau dan saingan gw gak banyak. Yang namanya business, lo harus mengikuti behaviour target market lo dan analisa, “where do these people hang out??”

Karena target market gw sosialita, tau gak dimana ibu-ibu kaya ini berada (selain makan siang di kafe-kafe lucu mehong)?? Jawabannya adalah, di kelas gym exclusive sekelas CelFit ke atas! Di Lampung saat itu gak ada CelFit, tapi ada gym yang sekelas itu juga, biaya bulanannya lumayan mahal. Mau gak mau, gw harus ikutan ngegym disana juga, ini anggap aja biaya promosi atau the fee of doing business, you can’t make money without spending money. 

Karena gw emang suka aktif (kayak ngedance, yoga, dll) jadi ya gw sih suka-suka aja. Yang berat saat itu adalah untuk bayar modal awalnya, tapi saat itu gw dateng dengan muka belagu. Terus sama marketingnya, gw gak nunjukin kalo gw mau, jadi gw dikasih diskon! Haha!

Target market kelas ini, gak sembarangan orang bisa masuk, mereka mau orang yang sekelas mereka juga, or at least gak keliatan kayak orang susah or butuh duit (padahal sebenernya mah gw butuh duit banget!). Dengan background pekerjaan gw sebelumnya dan penampilan gw yang fake-it-til-you-make-it (untuk hal penampilan, gw dibawa gembel bisa, tapi saat gw ngegaya, gw bisa banget juga). Gw berhasil mendapatkan beberapa murid, ya si nyonya-nyonya besar. Lingkungan sosialita di Bandar Lampung itu kecil dan latah, kalo si A kelas yoganya sama trainer ini, si B, C, sampe L juga ikutang ngebooking guru yoga itu.

Disitu gw mulai ngajar ke rumah-rumah gedongan, untung aja gw pake mobil datengnya, hehe. Seringnya gw takjub ngeliat rumah mereka kok kayak istana, ada ya orang sekaya itu di Lampung. Di dalam rumahnya ada gym lengkap dan bioskop mini, belom lagi ruang belajarnya, kebanyakan mereka ini usaha kopi dan lada (Lampung emang penghasil kopi).

Kalo guru bahasa Inggris normalnya pergi ngajar dengan celana bahan dan kemeja, gw pergi ngajar dengan mini circle skirt dan stocking bunga-bunga pastel, jaket jeans dan tanktop, gw gak boleh kalah modis dari mereka in order to keep them enthusiastic of me. Lokasi mengajar juga gak selalu di rumah, tapi bisa di kafe-kafe lucu, sambil praktek bahasa Inggris untuk kebutuhan travelling.

Masalah kemampuan sih mereka beginner abis, dan namanya ngajar emak-emak, malah lebih susah nangkepnya ketimbang anak-anak! Hehe, jadi bisa dibilang sih gw itu cuma ngegunain gak sampe 10% dari kemampuan gw, yang mana gw gak suka kayak gini, ini gw akui bukan pekerjaan yang bikin pinter, tapi kalo butuh duit sih lumayan.

Mereka juga les ini-itu bukan karena mereka butuh, kadang juga alasannya karena trendy aja gitu belajar les ini-itu, haha! Malah murid gw ini kebanyakan les, abis les sama gw, les juga di tempat lain sama bule, terus belom lagi kelas aerobic, ngedance, yoga dll, maklum lah orang kaya mah waktunya banyak!

Bisa dibilang strategi gw berhasil dalam waktu singkat itu, gw bisa menghasilkan lebih dengan kerja gak full seminggu. Terus gw mulai mendapatkan tawaran mengajar buat anak-anak mereka, dan buat di kantor suami-suaminya.

Mengajar emak-emak sosialita ini, kebutuhan mereka berbeda dengan anak-anak dan professional. Mereka butuh either buat travelling atau buat show off semata, haha! Cara mengajarnya pun beda, harus diselingi gosip selebriti dan sekitarnya biar mereka cepat nangkapnya. Contohnya, ketika gw mengajarkan bagian dan ciri-ciri tubuh, gw menjelaskan dengan foto seleb before and after surgeries! Dengan begitu gw bisa mengajarkan mereka present tense dan past tense. Foto-foto instagram selebriti lokal seperti Syahrini contohnya, adalah materi kelas gw, haha!

Walau pun sebenernya karir gw saat itu sebagai guru bahasa Inggris sosialita di Lampung lagi naik daun dengan singkat, tapi gw akhirnya pindah meninggalkan Lampung karena emang pure gw ngelakuin itu cuma untuk survive and save money. Gw udah tau apa yang mau gw pursue. Dan gw menemukan itu karena pengalaman gw mengajar anak-anak.

Kalo dari masalah kepuaasan dalam mengajar, menurut gw yang paling emotionally rewarding adalah mengajar anak-anak dari kelas sosial bawah dan di desa-desa. Tapi sayangnya gw belum financially mampu buat ngelakuin itu sekarang, gw butuh duit dulu buat gw bisa bener-bener berbagi untuk orang lain tanpa kepikiran gw makan apa besok, you can’t help others with what you don’t have.

Gw mengajar emang gak lama, tapi banyak banget pelajaran yang gw dapet selama pengalaman gw mengajar, baik mengajar kids and adults. Gw salut banget sama para guru yang emang mengajar dari hati (bukan karena gak ada pilihan lain ya), yang mereka gak mengedepankan penghasilan mereka dalam bekerja, yang berusaha semaksimal mungkin mencari cara untuk transfer ilmu secara optimal padahal mereka belum tentu jadi guru tetap, yang bekerja tulus tanpa hitung-hitungan dibayar berapa per jamnya, dan lain-lain, karena gw sendiri gak sanggup untuk melakukan itu. Kudos for all the teachers!

Advertisements