#ChangeTheRatio

Tech world has been stereotyped as the men-dominated world even though the chance is for every body. There are so many factors that force the imbalance ratio to take place, one of them is the mindset (whether from men AND from women themselves) that women are less capable than men to do tech-related stuffs. There have been some initiatives to fight against such notion and I found one of them in Bali, it’s called The Institute of Code. They’re giving opportunities (in the form of scholarships) for women to learn how to code AND how to make money out of your coding skill. I applied for it because I think I’ve witnessed a lot in the field that I’m working in right now and I have some experiences to share, how the myth is not true. Also, I see the opportunity will help me in the future to support my other skill to achieve the career and lifestyle of my dream in the future. So that later I can tell to my parents, “Mom, you should’ve given me the same opportunity as you gave to your son. But never mind, look at me now.”

As an Indonesian woman, I know for sure that the imbalance ratio stems from more than just a mindset of women. It stems back to the family–at least that’s what happened in my country and what I experienced. When I graduated high school and was going to college, I wanted to study design, whether it’s fashion or graphic design. But those fields–just like other tech-related degree–are so expensive and my parents already sent my brother to a prestigious private university of technology in Indonesia to study computer science. So my parent told me that I could not go to an expensive higher education because ‘WE’ have to focus on my brother because he is a MALE. A son will be the one who’s working for the family and daughter will marry and stop working so that’s why parents are more willing to prioritize their son’s education than the daughter’s. My parents said that being fair is not about giving the same amount, but giving what one deserves and needs, so they assumed that I deserved and needed less.

So I ended up going to a public uni which was 8 times cheaper than my brother’s and studied something else. And my parents, it’s not that they didnt have money for me, they actually had more than enough saving for my education if I chose tech-related major, but they said they kept it for my wedding someday (at that time I hadn’t even started dating!). They said they’d been saving their whole life to afford my brother’s education and my future wedding. I hoped that there would be a chance after my brother graduated that my parents would change their mind and gave a lil portion of chance for me to study what I liked. Unfortunately, then my father fell very ill and we had to spent a lot of money on his surgeries and medication. So no money left and bye-bye, dreams.

But don’t get me wrong, my parents are good parents, they love their kids very much. They tried hard to give us the best. The only problem was that they did it in the way they thought how it should be done, which was also the product of their environment.

And I see that happens often among Indonesian families, so another reason why we only have few women in Indonesian tech-o-sphere is not only because we associate it as a man’s thing (like cars, soccer, etc) but also because we’re not given the opportunity to even know it. How can we know how it feels like when we’re not even given the chance to dream of it?

And now I’m pursuing my creative dreams, first I studied fashion then graphic design, self-taught from books and internet. Both fields, even though they have the word ‘design’, have very different environment. My circumstance in the fashion design world is dominated by women, while in graphic design women is rare. Especially graphic designer that can do web development. In the community group chat/ FB page, they called me with “Mas” instead of “Mbak” (It’s like Mr & Ms in English) eventhough clearly my profile pic is of me and my name is a woman’s name, because they thought girls are not gonna be joining this field.

Motivational fitness illustration with female silhouette and letteringI actually don’t know why it’s always been associated with men’s world, as if Snapchat is for women and making webs/ apps are for men. In fact in my 28 years of life, I’ve always been the one doing the techie jobs in the communities/ organizations I’ve been. For example, I was the one who set up, designed and managed the website for my theatre club and had to train guys simple tasks like how to upload a post and resize photos in bulk (they didn’t even know how to do them, let alone wordpress design. I designed my craft blog by myself too. (Well I know it’s not impressive or such a big achievement, for someone with no background knowledge in IT, that counts, hehe).

I was inspired by an Indonesian woman figure in our startup scheme, Alamanda Shantika, who was the former vice president of Go-Jek, the biggest startup in Indonesia. She was the first programmer of the startup, not only that, she’s also a designer. She’s my role model in many things. I listen to her talks a lot, stalked her, and found out that she was raised by her family who gave all the children the same opportunities no matter what the gender is. So Alamanda Shantika is the example of how Indonesian women can be when we’re given the same opportunities and trust.

She encourages Indonesian women to be more involved in the startup scheme or at least start to learn tech-related stuff, hence I started my steps with the graphic design thing. I know I probably cant be like her who’s able to build apps from scratch, my goal is just as simple as being able to build simple websites, I kinda like making portofolio websites for different individuals/ companies, I like the design process of it. And I know there’s a demand for it, more and more businesses and people need personal websites. It is surely in my list, even though it’s kinda hard for me to find the environment that can help me to accelerate the learning process. I’ve taught myself several skills but I of course wish I had the opportunity to be in the environment of like-minded people instead of learning by myself in my room with mentors I hardly communicate with. I hope someday I can follow Alamanda’s steps to #changetheratio in my own ways.

Advertisements

Wanita dalam Perlombaan

I am so amazed and thankful for the existence of internet and social media, tanpa mereka gw gak akan bisa hidup sebebas ini, gw berani memilih ngejalanin apa yang gw lakuin sekarang karena gw yakin gw beruntung hidup di zaman yang tepat. Zaman dimana orang bisa sukses tanpa harus merelakan tidak menjadi diri mereka sendiri. Namun demikian gw kadang rindu zaman sebelum adanya social media, waktu dimana kita gak perlu berlomba-lomba mengukuhkan eksistensi diri, berlomba-lomba menunjukkan siapa yang lebih bahagia, sukses, bahkan tingkat iman pun diperlombakan. Waktu dimana kita melakukan sesuatu karena rasa suka, bukan karena ajang di panggung yang semu.

Dari pandangan gw sendiri sebagai pengamat (dan mungkin tanpa sadar pernah menjadi peserta), wanita adalah yang lebih sering ikut perlombaan fana ini. Emang udah fakta umum sepertinya kalo wanita memang jiwa kompetitif dan insekuritasnya lebih mudah diombang-ambingkan daripada pria. Atau mungkin pria lebih jago menyembunyikan insecurities mereka ketimbang kita.

Memang sulit jadi wanita, kita selalu hidup berkompetisi. Kalo kata Oscar Wilde, “Women don’t dress up to impress men, women dress up to annoy other women.” Sadly true. Di umur yang sudah sedikit melebihi seperempat abad ini, gw udah melihat dan menjadi bagian dalam kompetisi wanita ini, kompetisi yang gak jelas judulnya apa, namun intinya, dalam kompetisi ini kita harus menunjukkan dan kadang menjatuhkan wanita lain untuk meraih gelar ‘Gw lah yang paling wanita sejati!’. Di tiap jenjang umur pun, kategori yang diperlombakan berbeda-beda, namun piala akhir tetap sama, yaitu gelar ‘wanita sejati’. Dengan adanya sosial media, kompetisi ini semakin sengit dan jelas terpampang.

Gw sudah melewati umur dimana kriteria ‘wanita sejati’ ditentukan oleh bentuk fisik. Kulit warna ini lebih baik dari warna ini, tinggi badan segini lebih baik daripada yang itu, lingkar badan, jenis rambut, cara berpakaian, dan lain-lain. Hal ini paling kenceng terjadi di usia belasan tahun, biasanya diiringi dengan kompetisi ‘siapa yang punya kawan paling banyak dan nge-hits abis’. Kalo kemana-mana bareng orang se-genk udah kayak mau kampanye. Tinggal bikin yel-yel aja lagi.

Ketika udah bertambah umur, level kompetisi semakin sulit karena berhubungan dengan pernikahan. Dimulai dari umur 23 tahun, foto tunangan, prewedding, undangan, pernikahan dan honeymoon semakin bertebaran. Hal ini tergantung di kota mana kamu tinggal atau kuliah dulu, kalo di kota besar mungkin agak relaxed. Fisik bukan lagi masalah yang penting, yang penting di level ini adalah status. Buat apa cantik kalo nikahnya belakangan, begitu lah kira-kira stereotypenya. Di umur ini banyak banget jiwa-jiwa insecure bermunculan, kode minta diajak nikah berserakan. Apalagi bagi yang belum mendapatkan pengalaman kerja atau gak puas dengan pekerjaannya, fikirannya pingin nikah aja, seolah-olah nikah adalah solusi wahid bagi semua masalah. Kalo masih jomblo atau galau tanpa kejelasan hubungan di umur ini, bertahan lah. Nanti juga momen ini berlalu di umur 25 tahun.

Gw ngerasain dan ngeliat dengan jelas gimana kompetisi di umur ini terjadi. Banyak yang promosi diri sebagai wife material nomero uno, hobby dan cara berpakaian pun  pun langsung berubah drastis, caption yang elegan jangan sampe ketinggalan, walau pun hasil copas. Ada kenalan yang tiba-tiba rajin posting hal-hal berbau agama, cara berpakaiannya berubah drastis. Ternyata lagi ngincer ustadz, walau pun ustadz-ustadzan. Kalo udah putus, ganti lagi, kode lagi. Pengambilan keputusan dengan cepat, banyak yang nikah dengan memaksakan hubungan yang sebenernya gak bisa lagi (ujung-ujung pas nikah langsung cerai atau diselingkuhin), kadang alasannya se-sepele hanya ingin pamer foto prewedding atau foto bareng suami di sosial media. Sosial media membuat seolah-olah nikah itu masalah gampang, yang penting bisa bikin caption #withhubby, adu du du duh…

Dengan adanya sosmed, persaingan di fase ini makin berat, karena adanya banyak aspek. Dari ada dan ketidak-adaan pasangan sampai acara resepsi. Harus ada foto bridal shower dengan girls squad-nya, belum lagi prewedding, foto aja gak cukup, harus pake video juga biar oke dan geger seantero Instagram. Undangan juga harus kece, baju bridesmaid jangan sampe malu-maluin. Di umur ini, umur baru mulai kerja dan berpenghasilan, tapi persahabatan diuji karena banyaknya ‘biaya persahabatan’ yang harus dijaga, dari persiapan bridal shower, jahit baju bridesmaid, sokongan kado, tiket pesawat, akomodasi, makeup artist, dan entrebe-entrebe lainnya. Semuanya demi apa? Demi menang lomba!

Lalu apakah kompetisi ini berhenti setelah menikah? Kagak, welcome to the next level. Level dimana suami aja gak cukup, harus punya anak juga untuk pembuktian betapa wanita sejatinya kita ini. Bagi yang telah melewati fase sebelumnya dengan status ‘masih single’, ini adalah momen dimana kalian bakal jadi penonton para istri-istri baru berkompetisi di level ‘siapa yang hamil duluan’. Sumpah ini konyol banget, seolah-olah membuktikan uterus siapa yang paling unggul. Saking konyolnya, bagi yang masih single bakal sering ditanyain sama teman lain yang sudah menikah apakah teman dekat kita yang juga baru menikah sudah hamil atau belum, kenapa gak tanya langsung sama orangnya aja yak? Gw kan bukan suaminya, gak pergi control ke dokter bareng gw juga. Kalo di fase sebelumnya bertebaran foto dengan pasangan dari engagement sampai honeymoon, di fase ini foto yang bertebaran adalah foto hasil test pack atau hasil USG. Langsung deh posting-posting tentang anak, menjadi orang tua, dan bahagianya menjadi istri. Gw ikut seneng kalo liat temen-temen gw bahagia, tapi ketika masalah punya anak dijadikan bahan perlombaan, aku hanya bisa facepalm.

Di fase ini adalah dimana tidak sedikit kenalan-kenalan yang sudah menikah tadi jadi sensitif berkelebihan masalah belom punya anak, terlebih kalo ditanya sudah berapa lama menikah. Gemes rasanya kalo liat perempuan yang sedih, kesepian dan merasa gak sempurna karena belum punya anak biologis. Hellow… lady, you’re still a woman!

Wanita-wanita yang udah menikah dan punya anak juga punya kompetisi lain sesama mereka, salah satu contohnya siapa yang bisa tetap menjaga penampilan, langsing dan menawan walau pun sudah launching produk. Hal ini memberikan pressure kepada mamah muda yang gak bisa back to normal pasca melahirkan seperti artis-artis di media, gak semua orang punya genetik dan kondisi fisik yang sama. Ada yang jadi udah males foto selfie lagi karena ngerasa udah gak cantik lagi, jauh benar kalo dibanding waktu single dulu yang tiap menit upload foto narsis muka close-up melulu, sampe ada yang udah bedah plastik untuk mengecilkan segala bagian yang membesar, dari bentuk hidung, pipi, perut, dan lain-lain.

Setelah lewat umur 27 tahun, para kontestan yang gagal nikah di umur 23-25 tahun tadi ternyata sudah banyak yang telah berubah, mereka bebas melalang buana menghabiskan duitnya untuk dirinya sendiri tanpa harus berbagi dengan orang lain, banyak juga yang karirnya menanjak atau telah menemukan passionnya. Tanpa disadari mungkin mereka melakukan pembenaran, ‘syukurlah gw belum nikah, daripada udah nikah hidupnya cuma gitu-gitu aja.’ Di lain sisi, pihak yang sudah berlabel istri gak mau kalah, seolah-olah gak ada posisi yang lebih indah dan terhormat selain menjadi istri, apalagi kalo udah jadi istri, bisa juga jadi ibu biologis, sudah lah jannah di tangan.

Namun para ibu-ibu yang udah punya anak pun juga bersaing dengan sesama emak-emak perihal siapa yang jadi ibu rumah tangga dan wanita karir. Siapa yang mengasuh anaknya sendiri dengan siapa yang memperkerjakan baby sitter. Siapa yang hanya bergantung dari dompet suami dengan siapa yang punya penghasilan tambahan atau ikut membantu keuangan keluarga.

Ya ampun, baru 27 tahun gw hidup di bumi tapi udah banyak banget segala kompetisi yang gak jelasnya hadiahnya apa. Membuat gw jadi bertanya-tanya setelah umur ini, levelnya apa lagi? Kadang gw heran sama yang rela mati-matian transgender buat jadi wanita, persaingan di dunia wanita keras lho, bro! Kalo sekarang anak mereka masih sama-sama kecil, masih belum punya pendapat yang permanent. Gimana nanti kalo anak-anaknya udah pada remaja atau lulus kuliah, apakah kita harus bersaing siapa yang anaknya paling banyak prestasi akademik? Masuk sekolah mana, pilih jurusan apa, nikah ama siapa dan umur berapa, dan pilihan-pilihan lainnya yang menentukan prestasi seorang wanita menjadi seorang ibu. Bukannya hal itu terlalu selfish, hanya untuk pembuktian diri sendiri kita harus mengorbankan orang lain. Orang tua yang hasilnya memaksakan kehendak kepada anaknya mungkin adalah orang tua yang belum lepas dari bayang-bayang perlombaan.

Kenapa dan kenapa kita gak bisa berbahagia saja atas pilihan kita DAN pilihan orang lain, berbahagia atas apa yang terjadi di diri kita DAN di orang lain. Tanpa harus membandingkan siapa yang lebih bahagia, sukses atau lebih wanita sejati. Karena selama kita masih sering membandingkan, gak ada yang sebenarnya menjadi pemenang.

Hanya karena kamu sudah menikah, bukan berarti yang masih single hidupnya merana dan kesepian. Hanya karena kamu belum menikah, bukan berarti yang sudah menikah hidupnya tidak bahagia dan terkekang. Hanya karena kamu sudah punya anak, bukan berarti mereka yang belum adalah wanita gagal. Hanya karena kamu belum punya anak, bukan berarti mereka yang sudah punya anak hidupnya terbatas. Kalau kamu memilih menjadi wanita karir, bukan berarti mereka yang menjadi ibu rumah tangga adalah lemah. Kalau kamu memilih jadi ibu rumah tangga, bukan berarti mereka yang bekerja adalah durhaka.

Siapa lah kita untuk punya wewenang mendefinisikan standar kebahagiaan orang lain. Terlebih lagi masalah jodoh, anak, rezeki dan perasaan orang lain adalah sesuatu yang di luar kontrol diri kita, bukan kita yang mengatur. Setiap orang punya jam yang berbeda-beda, adzan shalat aja beda RT beda waktu, bisa gak barengan, apalagi yang namanya jalan hidup seseorang. Perempuan sesama perempuan sebaiknya sama-sama mendukung, bukan menjatuhkan perempuan lain agar terlihat lebih sempurna. Tentang apa yang terjadi di masalah jodoh, anak, rezeki dan perasaan orang lain kita hanya punya dua pilihan; either berbahagia dan iklas atau berburuk hati dan prasangka. Pilihan pertama tidak memakan biaya sedangkan pilihan yang kedua menghabiskan budget, tenaga dan waktu.  Rempong, ciiinnn…

 

Perempuan, Umur dan Pernikahan

Hampir mirip dengan seni, umur adalah apa yang dikatakan, disangkakan dan direaksikan oleh kita dan orang lain kepadanya. Banyak yang bilang, secara fisik gw terlihat lebih muda daripada umur gw. Di umur gw yang sekarang 27 tahun, banyak yang menyangka gw masih 20-21 tahun (ini bukan maksud nyombong, lho!), apalagi kalo ketemunya waktu gw baru selesai olahraga, dengan hormon-hormon positif yang terpompa, bisa disangka lebih muda lagi, padahal menurut gw muka gw sehabis olahraga udah beruk maksimal banget rasanya. Tadinya gw gak ‘ngeh’ kalo gw terlihat demikian, baru karena semakin banyak reaksi serupa, makanya gw perhatikan foto diri gw dari masa ke masa, ternyata… ya emang gak significant sih perbedaannya. Di saat temen-temen atau junior telah melalui berbagai turbulensi dan transformasi penampilan, gw ya begitu-begitu aja, dari model rambut, muka, sampe bentuk tubuh, sampe-sampe baju yang gw pake sampai saat ini udah cukup umurnya untuk sekolah SD! Kalo pertama kenal, baru setelah ngobrol panjang orang-orang berkomentar, “Wah kamu dewasa ya untuk anak seumuran kamu!”, lah emang diye tau umur gw berape? Lol. 

Mungkin ini karena pola hidup gw yang berubah semakin perduli dengan kesehatan dan keafiatan fisik, atau mungkin karena kemampuan emosi gw untuk memanajemen dan minimalisir stress dan tidak takut untuk meninggalkan orang dan keadaan yang membuat gw tidak nyaman dan bahagia. Well, kalo kamu terlihat cepat tua, mungkin kamu gak nyaman/ bahagia dengan lingkungan, hubungan atau pekerjaan kamu etc tapi terlalu takut meninggalkan karena berbagai macam ketakutan. Ato mungkin malah sebenernya gw ini bukan awet muda tapi awet tua? Hahaha… Terserah lah… Tapi berhubung gw lebih seringnya bergaul dengan orang seni atau orang-orang yang jalan hidupnya anti-mainstream, gw gak ngerasa awet muda sih, karena mereka-mereka ini yang menurut gw lebih awet muda.

Anyway, kalo orang-orang belum tau umur gw berapa dan menyangka gw lebih muda, reaksi mereka pun berbeda, bahan pembicaraanya berbeda. Entah kenapa gw sering disangkakan suka dengan drama Korea, mengapa demikian gw juga gak mengerti sub-consiousness apa yang telah dibawa oleh Korean wave ini. Padahal gw bener-bener anti sama Kpop dan K-drama. Sedangkan kalo gw udah bilang umur gw yang sebenernya, reaksi dan bahan pembicaraanya berbalik 180 derajat. Pernah di gym, ada cewek yang dua tahun lebih muda daripada gw sampe teriak dan bikin orang-orang nengok, “Iiihh masa sihhh, Kaaaaaak (red: sebelumnya dia manggil gw ‘Dek’). Aku gak relaaa…” Loh, apa maksudnya dia yang gak rela?? Gw juga gak ngerti. Respon kedua, “Kok bisa awet muda, kak?” Well, ya karena emang gw masih muda! 27 tahun ya emang masih muda keles! Lebay banget di negara ini umur 27 diperlakukan seperti umur 72 tahun. Respon ketiga adalah masalah kapan menikah, “Hati-hati lho kalo wanita mah kalo udah di atas umur 25 gak ada yang mau lagi, udah susah dapet anak. Udah gak cantik lagi.” Kalo ngobrol sama bule, umur gak pernah jadi masalah. Menurut analisa sotoy gw pribadi, hal ini mungkin karena beberapa hal:

  1. Timeline hidup umum orang Indonesia berbeda dengan mereka. Di Indonesia, terutama bagi perempuan kebanyakan dan apalagi yang tinggal bukan di kota besar, umur 27 tahun ‘diekspektasikan’ setidaknya udah menikah atau punya anak. Sedangkan di negara mereka, umur 27 tahun ya masih melalang buana menstabilkan diri secara emosi dan finansial. Terutama generasi millenial yang berfikir berbeda dengan generasi-generasi sebelumnya
  2. Usia harapan hidup orang Indonesia lebih pendek, sama seperti negara-negara maju sebelum mereka menjadi negara maju. Di Indonesia, umur 50-60 tahun ngerasa udah ringkih dan manja banget, bawaannya minta cucu melulu. Lah bule-bule di Sanur umur 70 mah masih travelling. Jadi karena merasa takut mati, mendingan buru-buru nikah. Padahal mati mah bisa kapan aja. Tuhan gak pernah ngejanjiin kok kalo lo cepat nikah mati lo bisa diundur.
  3. Pendidikan mereka yang lebih maju membuat pola fikirnya berbeda, wanita gak dinilai dengan ukuran-ukuran tradisional seperti umur atau apakah lw mencuci piring temen lelaki lw apa gak. Pendidikan tentang masalah fertilitas dan equality sudah tersebar dengan mengacu pada hasil riset terbaru yang lebih reliable, bukannya ngajar pake ilmu dan data lama, emang ilmu gak berkembang? Di luar negeri, feminis memperjuangkan equal salary, nah di Indonesia masih aja sibuk poligami. Baru lahir kemaren udah minta nikah, begitu udah nikah, minta poligami. Gak puas-puas. 
  4. Biaya hidup yang lebih tinggi membuat mereka harus lebih independen sedini mungkin dan wanita tidak lagi dididik mencari suami kaya, tapi untuk menjadi pribadi yang bisa berdiri sendiri. Everybody is busy paying for their own needs, lo sangka mudah cari orang yang bisa ditebengin atau yang mau nebengin? Disini masih lumrah kuliah menjadi tanggung jawab orang tua, nah mereka dongs pake student loans. Sehabis lulus, interest is coming.

Gw kenal banyak wanita seumur gw dan yang lebih senior yang masih belum menikah. Mereka juga pastinya sudah kenyang dengan berbagai reaksi yang mostly negatif, dari yang iba, kepo, nyalah-nyalahin sampe yang merasa perlu menceramahi, kadang yang ceramah juga gak ngaca, pernikahannya sendiri aja masih berabe udah berasa punyak hak buat ngedikte hidup orang lain. Wanita Indonesia di atas umur 25 tahun yang masih belom menikah sangat rentan mendapat stereotypes negatif. Nih ya, gw coba jabarin satu-satu.

  1. “Itu lah kalo cewek terlalu pintar, jadinya belom laku-laku.”

Sebenernya ini adalah pujian lho, mereka mengakui kalo lo pintar. Yang ngasih lo pinter siapa coba?? yang menciptakan seseorang jadi pintar siapa? Emang kalo dulu sebelum dilahirin dikasih milih, lo mau minta dikasih pinter ato bego? Berarti secara gak langsung, mereka nyalahin Tuhan dongs! Lagian banyak orang pingin jadi pinter, masa yang udah pinter mau minta jadi bego. Kalo Tuhan menciptakan lo pintar maka bersyukurlah, udah dikasih rejeki, dikasih pula natural selection. Dan kalo lo merasa lo sebenernya gak pintar, ya bersyukur aja juga, akhirnya kan lo dilabeli pinter juga karena belom nikah, hehe. 

2. “Itu lah wanita yang terlalu memikirkan karir dan prestasi, akhirnya jadi LUPA DIRI dan LUPA KODRAT.”

Yah maklum lah sodari-sodari sekalian, kita hidup di lokasi yang paling suka menjadikan wanita sebagai bantalan. Lo belum nikah, dianggap salah. Sampe gagal nikah, disalahin. Udah nikah, salah juga. Sayur kurang garem aja bisa disalah-salahin. Udah nikah belom/ gak punya anak, yang salah istri. Udah nikah, suami berpaling, yang salah istri. Udah nikah menolak dipoligami, yang salah istri. Udah nikah, anak telat pulang, yang salah istri. Istri di rumah selalu pake daster, yang salah istri. Sampe Setya Novanto lulus dari pengadilan juga salahnya istri. Nah, ini lah resiko nikah sama wong ndableg. Mirisnya tipe ini masih merajalela di Indonesia setelah lebih 70 tahun merdeka.

Justru semakin matang pola fikir seseorang, dia semakin mengerti dirinya sendiri, semakin ingat dengan dirinya dan bukannya lupa diri. Semakin dia mengerti kenapa dia menginginkan sesuatu, semakin memahami bagaimana dirinya ingin diperlakukan dan memperlakukan. Semakin lo dewasa, list persyaratan/ kriteria pasangan lo semakin sedikit. Waktu muda belia dan labil, banyak syaratnya. Harus yang fisiknya begini, gelar pendidikannya ini, pekerjaannya begini, dll. Tapi dengan banyaknya jumlah persyaratan tersebut, justru lebih mudah nyarinya, Contoh, kalo syarat lw minimal S1, gampang kan nyarinya? Yang S1 bejibun! Minimal gaji sekian, banyak kan kandidatnya? Namun semakin lo dewasa, semakin lo mengerti apa yang lo butuhkan, tapi kandidatnya semakin langka. Semakin lw mengerti nilai diri lw, semakin lw memahami standar moral lw, semakin sulit nyarinya. Gw punya standar moral yang gak bisa dinego, seseorang pernah bilang ke gw, “What you tolerate makes you worried. Learn to say ’No’.” Kalo gw sampe nikah dengan orang yang tidak mempercayai apa yg gw percaya, tidak membela apa yang gw bela, gw tidak akan bisa bahagia, walau pun dengan kecukupan materi. Kalo lo yakin dengan hasil pendidikan yang lo kantongi, yakin dengan didikan orang tua lo, yakin dengan wawasan lo dari membaca, pengalaman, dll, lo gak perlu menurunkan standar moral hanya karena rasa takut yang tidak perlu; takut nanti gak ketemu jodohnya lah, takut terlalu tua, etc. Lebih baik singkat dengan orang yang tepat, daripada terjebak lama dengan orang yang salah. Dan setiap orang memiliki jam berbeda-beda, gak bisa disamakan si A lulus kuliah umur segini, si B umur sekian. Pikir aja ya, adzan sholat atau lonceng gereja aja beda RT bisa selisih waktu, apalagi yang namanya jalan hidup seseorang!

Lagian sotoy amet ya yang pada bilangin lupa diri, seolah-olah mengecap bahwa perempuan tersebut tidak ingin menikah akibat terlalu liberal lah, dll. Yang tau keinginan seseorang adalah orang itu sendiri, apa kah dia ingin menikah apa gak. Siapa pun gak punya hak untuk menghakimi keinginan orang lain selama keinginan tersebut tidak merugikan orang lain.

3. “Kalo telat nikahnya, nanti susah punya anak.”

Well, pertama, kata ‘telat’. Emang adu lari sama siapa? Menurut lo semua bayi perempuan yang lahir di suatu rumah sakit yang sama dan di hari yang sama itu kayak adu pacu lari gitu, siapa yang duluan nikah?? 

Kedua, ini nih efek rendahnya pendidikan yang gw bilang tadi. Semua salah perempuan, emangnya masalah fertilitas bisa disimpulkan segampang itu? Lo bisa aja nikah semuda mungkin, dan terlihat sesubur mungkin, tapi susah punya anak biologis. Udah banyak kok kasusnya yang sudah bertahun-tahun menikah belum punya anak, ada juga teman gw yang sampai diceraikan dan sebelum diceraikan dipermalukan di depan keluarga dan umum, dikatakan bahwa si istri mandul, padahal hasil tes lab berbeda. Alhasil sekarang hidup dengan trauma. 

Gak salah sih, kalo seseorang menikah karena ingin punya keturunan biologis, namun beware of your own dreams, karena gak ada yang bisa menjanjikan garansi nikah dengan si A bisa punya anak apa gak, anaknya bakalan terlahir sehat apa gak, dll. Ada juga teman yang pernikahannya sudah perang dingin hanya karena belum ada anak, jadi gak ada yang bisa mempersatukan mereka. Well, you can never fix a broken marriage by having kids, that’s so selfish for him/ her and for the kids. Lagian, setelah anak-anak dewasa, mereka akan meninggalkan rumah dan kalian akan tinggal berdua lagi. Terus mau gimana lagi?

Gw sebagai seorang wanita, terlahir dengan rahim. Namun gw gak mau dinilai hanya sebagai rahim. Binatang mamalia juga punya rahim. Dan gw semakin berfikir tentang sebenernya punya anak itu tentang apa sih? Hanya tentang menjadi bunting anak sendiri atau tentang memberikan kesempatan, cinta, kasih sayang, pendidikan ke manusia lain? Semakin gw mengenal diri gw, semakin gw tau bahwa salah satu keinginan terbesar gw adalah mengadopsi anak. Jika punya anak adalah tentang memberi dan berbagi, kenapa cinta dan kesempatan harus dibatasi oleh alasan biologis? Bagaimana nasib anak-anak yang sudah terlahir ke dunia tanpa siapa-siapa? Gw tidak menjudge pilihan orang lain. Bagi orang lain, kebahagian mereka mungkin adalah punya anak dari darah daging sendiri, yang mukanya mirip mereka, sifatnya mirip mereka dll. Dan itu tidak salah, gak ada yang berhak memaksakan konsep kebahagiaan untuk orang lain. Bagi gw, bahagia gw adalah ketika gw memberikan harapan dan kesempatan pada orang yang merasa sudah kehilangan harapan. Kenapa gak diangkat jadi adik aja ketimbang jadi anak? Karena rasanya berbeda, perasaan yang tumbuh ke manusia tersebut saat diangkat menjadi adik dan diangkat menjadi anak akan berbeda. Maka itu gw gak mau punya anak biologis lebih dari dua anak, atau mungkin satu. Dan gw gak akan menunggu sampe ketemu calon suami dulu baru adopsi anak. Yang menjadi tolak ukur gw untuk masalah anak adalah kemampuan finansial. Sudah menikah atau pun belum, gw akan mengadopsi anak kalo gw sudah selesai dengan diri dan mimpi gw dan sudah financially ready (ya gila aja kalo udah susah ngajakin orang ikutan susah!). Bahagia kita yang ciptakan, buat apa menunggu kalo memang sudah mampu. Nah, makin susah kan nyari cowok yang bisa nerima dan berfikir seperti ini? Embeeer… karena itu lah dia akan menjadi sangat sangat sangat special. Langka, tapi pasti ada. 

4. “Jangan terlalu idealis, kamu itu gak realistis.”

Gak realistis?? Justru yang gak realistis itu adalah mereka yang mengatakan bahwa menikah dapat menyelesaikan semua permasalahan dalam hidup lo dan bahwa semua pernikahan akan baik-baik saja. Justru karena gw realistis, gw tau ada pertemuan pasti ada perpisahan. Dan seberapa siap gw menghadapi hal tersebut. Justru karena gw realistis, gw tau nikah itu gak mudah, penuh tantangan, nah kalo sampe nikah sama orang yang prinsip hidupnya lemah gimana? Justru karena gw realistis gw tau semua-mua butuh duit, mau makan pake cinta? Justru karena gw realistis, gw tau karir hidup seseorang bisa terancam jatuh kapan saja, sudah siap belum menghadapi itu? Justru karena gw realistis, gw tau manusia gak ada yang sempurna. 

5. “Jangan terlalu milih, terima aja apa yang ada.”

Kalimat ini biasanya dilanjutkan dengan kalimat nakut-nakutin lainnya. Yaiyalah cuy harus milih, sedangkan beli martabak aja mau yang spesial, masa mau pasangan hidup yang gak spesial?? Martabak itu cuma nempel 10 menit di hidup gw, abis itu keluar jadi tokai. Untuk sesuatu yang singkat dan berujung jadi tokai aja mau yang spesial, masa iya mau cari orang yang bakal hidup sama-sama lo (kalo bisa untuk selamanya), yang bakal jadi tempat bersandar, jadi team, best friend, lover, partner diskusi dll sama orang yang gak spesial??

Dan gw gak mau memilih dan dipilih hanya karena rasa takut. Gw gak mau dipilih karena orang itu takut gak nemu calon istri, takut umur, atau takut karena keluarganya udah ngedesak, dll. Gw juga gak mau memilih dengan alasan yang sama. Hidup itu simple, yang bikin repot itu rasa takut. Gw hanya mau dipilih karena gw adalah gw, kualitas gw. Karena kalo seseorang bertindak karena rasa takut, dia gak bisa melihat kualitas orang lain, hanya melihat ketakutannya sendiri. Kalo dia menikah hanya karena takut gak punya anak, kalau sampai kejadian gak dapet anak biologis dari pasangannya, dia akan meninggalkan pasangannya tersebut. Dan juga percuma donk orang tua susah-susah ngegedein lo biar lo tumbuh menjadi batu berlian, kalo ujung-ujung berserah diri jatoh ke tangan orang yang gak bisa membedakan mana berlian dan mana batu kali.

**

Ini baru lima stereotypes, udah panjang begini penjelasannya, belom yang lain. Jadi biar gampangnya, kalo ada orang baru dikenal yang nyangka lo masih anak kuliah, ya udahlah iya-iyain aja biar gak panjang cerita. “Iya nih, gw masih kuliah…” dalam hati dilanjutkan,  “… tapi 5 tahun yang lalu ciiinnn…” Hahaha…