Review & Makeup Haul untuk Pemula

IMG_20181030_224843

Sebenernya udah dari bulan Agustus lalu mau bikin ini post, tapi tertunda mulu karena malesnya ngambilin foto satu-satu, hehe. Jadi ceritanya sekitar 2-3 bulan lalu entah kenapa gw kemasukan setan centil sehingga tetiba aja gw pingin maen makeup lagi setelah sekian lama gw gak pernah pegang makeup, sampe-sampe gw bikin makeup tutorial video di YouTube channel gw. Dulu di tahun 2015 gw sempet jadi makeup artist di Pekanbaru, tapi karena pindah kerja ke Lampung jadi gak pernah nyentuh makeup lagi sampe sekarang. Kesetanan gw kali ini cukup untuk membuat kantong jebol, hiks!

Untuk muka gw sehari-hari, gw hanya memakai ‘ornamen muka’ seminim mungkin karena menurut gw sih enggak sehat ya kalo pori-pori selalu ditutup sedemikian rupa. But I’m not against anyone with makeup, malah menurut gw cewek tu harus tau cara makeup sendiri walau pun enggak pake makeup on a daily basis, kalo sampe bisa dijadiin ladang usaha justru lebih baik lagi.

Tentunya, setelah selama itu gw berhibernasi dari makeup, peralatan makeup gw udah gak ada lagi karena udah gw bagi-bagiin ke orang lain sebelum masa kadaluarsa. Jadi kali ini gw belanja peralatan inti makeup–atau dengan kata lain makeup untuk pemula–dari awal lagi. Belanja makeup kalo dicicil satu per satu emang gak kerasa mahalnya, tapi kalo belinya bersamaan, rasanya mau pingsan setelah ngitung total belanjaan! Gw udah gak ingat betul harga pastinya berapa, karena gw mencoba melupakan jumlah uang yang terbuang, haha.

Berikut makeup items apa aja yang gw beli:

  1. Primer dan (Flat) Stippling Brush

IMG_20181030_230615

Gw udah pake primer dari Ultima II ini dari dulu dan gw suka banget karena bikin makeup kita jadi lebih kelihatan smooth dan tahan lama. Sebenernya ada dua varian, yang warna ijo (untuk kulit normal dan berminyak) dan putih (untuk kulit kering). Sayangnya harganya makin lama makin mahal jeuung, sekitar Rp 200ribuan. Untuk pengaplikasian gw suka pake kuas dicampur sama beauty blender. Stippling Brush dari Tammia ini bawahnya flat tapi ada bagian lingkaran yang lebih masuk ke dalam. Bulunya juga lebih lebat dibanding Real Techniques, harganya masih bawah Rp 100ribu.

2. Liquid foundation dan compact powder

IMG_20181030_225629

Keduanya gw beli dari brand Maybelline yang serian Fit Me yang sekarang lagi naik daun ya semenjak sering direview sama beauty vloggers. Sebenernya dari dulu gw selalu pake Ultima II yang Wonder Wear, tapi karena harganya lebih mahal, jadi gw beli yang ini aja. Ternyata hasilnya gak jauh beda (mungkin juga karena udah dibantu dengan primer Ultima II yang ijo tadi), harganya Rp 150ribu. Seri Fit Me ini ada dua tipe untuk setiap shade warna kulit, yaitu yang Matte untuk kulit berminyak dan Dewy untuk kulit kering. Harga compact powdernya Rp 145ribu. Ada kesalahan yang gw lakukan saat membeli foundationnya, yaitu gw membeli ketika gw abis liburan ke pantai, jadi kulit gw saat itu lebih gelap dari biasanya. Setelah beberapa lama kulit gw perlahan kembali ke warna normal, sehingga foundation yang gw beli ini lebih gelap 2 shades dari kulit gw sekarang, gw mengakalinya dengan gak make tebal-tebal dan warna bedak yang lebih terang.

3. Eyeshadow Pallettes

Kedua pallete ini warnanya bersebrangan banget karena yang satu lebih soft dan neutral, sedangkan yang kecil untuk warna-warna gonjreng. Eyeshadow pallette pertama dari brand LA Girls yang nudes pallette, harganya sekitar Rp 260ribu di Guardian. Sebenernya gw mau beli merk lain (Focallure) tapi gak ada ready stock. Warna dan kemasannya bener-bener knock-offnya Urban Decay yang naked, haha. Menurut gw warnanya cukup pigmented kok, tapi harus pake eyeshadow base (sesuai warna kulit) biar lebih keluar. Sedangkan pallette kecil yang satunya itu merk Sariayu, seri Jakarta, harganya Rp 165ribu. Daaann, sumpah deh Sariayu emang pigmentednya bukan maen, tanpa primer pun warnanya udah maksimal!

4. Highlight dan Contour Pallette

IMG_20181030_225644

Gw baru denger juga brand yang satu ini, Catrice. Kok aneh ya namanya kalo dipisah artinya jadi ‘kucing beras’, huehehe… Pilihan warna contournya memang hanya netral untuk kulit orang Indonesia, gw juga suka dengan highlightnya yang oke banget, however, gw kurang suka dengan blush dan bronzernya karena terlalu powdery. Karena hal itu, nilai produk ini jadi so-so. Harganya gw lupa berapa, kayaknya gak lebih dari Rp 300rb.

5. Ki-ka: Eyeshadow primer, eyebrow set dan color neutralizer powder.

IMG_20181030_230532

Gw udah punya eyeshadow primer yang warna putih merk NYX yang gw suka banget. Untuk kulit coklat, pake primernya harus yang warna putih kalo mau warna eyeshadownya keluar. Primer yang gw beli ini yang warna kulit, yang mana lebih cocok dipake orang yang kulitnya putih. Namun gw beli ini untuk tone down eyeshadow yang warnanya terlalu terang. Merknya Catrice juga, kalo gak salah harganya Rp 65ribu.

Selanjutnya gw juga beli eyebrow set dari Catrice, harganya kalo gak salah Rp 80ribu. Di dalamnya ada dua pallette, yang satunya powder dan satunya lagi kayak foundationnya, juga kuas eyebrow dan kaca. Minusnya cuma di powderynya aja, jadi banyak buih-buih berjatuhan, sehingga produk ini juga nilainya so-so.

Color neutralizer powder ini adalah finishing powder yang dipake untuk meratakan makeup dan selalu terdiri dari empat warna ini, mau merk apapun. Untuk touchup makeup juga sebaiknya pake ini ketimbang pake tisu/ sponge bedak yang bikin makeup jadi retak-retak atau berpori-pori. Tapi repotnya kita harus sedia brush juga kalo mau dibawa kemana-mana. Produk yang gw beli dari merk Catrice juga, harganya gak lebih dari Rp 100ribu kalo gak salah, dan so far gw suka-suka aja, dibanding dengan produk Catrice yang lain yang gw beli.

6. Up – down: Concealer, eyeliner dan lip liner.

IMG_20181030_230429

Semuanya dari merk Silky Girl karena kalo untuk pencil liner gw udah mengandalkan Silky Girl bertahun-tahun, harganya juga gak mahal, kalo gak salah @ Rp 40ribu. Sedangkan untuk concealernya gw pertama kali ini pake produk Silky Girl karena uang gw udah gak cukup untuk beli yang Maybelline punya, haha. Yang dari Silky Girl ini murah banget, cuma Rp 45ribu, bentuknya kayak pena/ pensil mekanik. Tinggal tekan bagian atas dan akan keluar dari kuas, gw lebih suka yang begini karena bisa ditakar. Untuk harga Rp 45ribu, menurut gw kualitasnya cukup, namun gak outstanding.

7. Kuas Makeup (eyeshadow set dan stippling brush)

IMG_20181030_225613

Sebenernya gw udah punya juga dari merk BH Cosmetics, tapi gw penasaran sama Real Techniques yang sering jadi andalan banyak beauticians. Eyebrow set ini harganya hampir Rp 500rb dan stippling brush di harga Rp 200rban. Emang bener ternyata ada harga ada kualitas, yang paling kerasa adalah di kualitas bulunya yang lembut dan gak rontokan sama sekali, beda banget kalo beli yang murah-murah, pas dipake sering rontok dan kalo dibersihin malah lepas semua, hehe.

8. Ki-ka: Mascara dan lip cream

IMG_20181030_230236

Lip color adalah produk makeup yang paling sering gw beli/ koleksi, terutama untuk warna-warna pinkish nude. Jadi gw perlu varian warna yang lebih gelap (coklat) dan pink gonjreng untuk campuran warna. Of course warna kulit gw yang coklat ini gak akan cocok kalo cuma dipakein warna pink terang doang, harus pink yang coral-coral gitu deh. Semua yang gw beli kali ini dari merk Emina yang naek daun semenjak direview sama beauty vlogger kondang dan kocak Suhay Salim, harganya tergolong murah, sekitar Rp 50ribu, tapi kemasannya juga lebih kecil dari pada merk lain. Produk Emina memang harganya murah-murah dengan kualitas yang lumayan karena produk ini menyasar dedek-dedek teenager dan anak kuliahan, makanya packagingnya terlalu unyu-unyu.

Untuk mascara, sebenernya gw suka produk mascara dari Maybelline, tapi entah kenapa tiap kali gw pake Maybelline abis itu bulu mata gw rontok-rontok. Alternatifnya gw pake mascara dari Emina ini dan gw takjub juga sih sama hasilnya, karena hasilnya lebih natural kalo dibanding dengan produk Maybelline, cocok buat pemakaian sehari-hari, tapi kalo untuk makeup yang agak heavy, kayaknya enggak deh.

9. Ki-ka: Beauty blender, alat bantu pasang eyelash, lem bulu mata dan pembersih kuas makeup.

IMG_20181030_230719

Dulu gw sempet gak suka sama beauty blender waktu pertama kali coba, mungkin karena gw beli yang murahan (yang harganya 20rban) jadi hasilnya malah bikin makeup retak-retak walaupun udah dibasahin. Namun kali ini gw beli yang merk agak mahalan, yaitu Real Technique, harganya di atas Rp 100rb, karena penasaran. Ternyata emang beda dan gw malah lebih sering mengandalkan beauty blender sekarang ketimbang brush. Yang gw suka adalah karena bagian atas dan bawahnya sama-sama memiliki bagian yang flat, jadi lebih mudah untuk pengaplikasian, ketimbang kalo bundar doang.

Dan bagian terlama dari proses makeup gw adalah pemasangan bulu mata palsu untuk mata gw sendiri karena mata gw sensitif. Gw pilih merk Ardell (belinya juga di Guardian) karena selain memilik penjepit, bagian ujung satunya lagi berfungsi untuk menekan/ merekatkan bulu mata. Karena bentuknya yang kecil, jadi lebih aman ketimbang kalo pake tangan yang berpotensi malah bikin lepas lagi. Tapi harganya cukup mahal juga sih, Rp 95ribu.

Lem bulu mata ini gw pilih karena gw gak nemu yang murah dan males nyari-nyari ke tempat lain. Harganya Rp 100rban, namun ternyata worth it karena gak menggumpal dan tahan lama!

Yang terakhir adalah tatakan pencuci brush makeup. Jadi kuas makeup yang udah dibasahi dengan cleaner di putar-putar di atasnya untuk membersihkan sisa-sisa makeup. Ada empat tekstur, tergantung diameter kuas. Harganya Rp 70rb.

**

Berdasarkan penjelasan di atas, budget yang gw keluarkan di makeup haul ini kurang lebih sebesar Rp 3juta. Namun gw beli ini bukan buat investasi/ usaha, cuma sekedar buat latihan sendiri doang biar gak kaku lagi. Apalagi karena gw kerja dari rumah, jadi jarang bener harus pake makeup, hehe.

Advertisements

Feb’s Faves: Skincare Drugstore & Organic Murah

cIMG_2037

Semenjak di Bali kemaren, hasrat belanja skincare organic dan drugstore gw terpenuhi karena banyak pilihan tersedia, gak seperti di Sumatra Barat atau Lampung dulu. Yang pasti gw selalu mengincar yang se-natural mungkin dan anti beli yang mahal, dulu gw udah pernah coba produk-produk dari yang mahal sampe yang murah gak jelas karena cuma jadi korban marketing. Dengan pengetahuan yang udah lebih mumpuni, udah fixed deh yang natural memang lebih baik dan cantik–walau pun harus bermodal–gak mesti mahal. Beberapa produk ini udah gw pake selama 2-3 bulanan, so here’s why I like them:

  1. Energizing Day Cream by Himalaya

IMG_2046

Gw emang udah lama banget nyari day cream yang cocok, selama ini pake produk dari Acnes dan BioDerma tapi ngerasa kurang greget karena gak mengandung pelindung dari sinar UV, terlalu ringan untuk di umur aku yang telah meninggalkan usia belia ini, haha… Pertama kali beli agak ragu karena harganya agak mahal juga sih dan packagingnya gak travel friendly, tapi setelah dipakai hasilnya lumayan oke, creamnya cepat meresap dan menahan minyak lebih lama dibanding dua merk sebelumnya.

2. Body Butter by Utama Spice

cIMG_2034

Gw udah ngefans banget lah ya sama brand ini, khusus untuk body butternya gw udah pernah review di postingan sebelumnya, bisa dicheck disini.

3. Face Serum Mineral Botanica

IMG_2043

Face serum ini ternyata penting banget agar manfaat cream-cream setelahnya terserap dengan baik dan lebih maksimal. Sebelumnya gw pake pre-serum dari The Body Shop dari rangkaian Drops of Youth dan gw udah menggunakan itu bertahun-tahun, tapi hanya dipake untuk ritual malam aja, karena mahal ciiinn… jadi pemakaiannya diutamakan di malam hari aja, nasib miskin memang begini lah.. haha. Terus ketemu dengan face serum dari Mineral Botanica ini, ada dua varian face serum; acne untuk wajah berjerawat dan brightening yang fungsinya untuk mencerahkan dan anti-aging. Jangan tertipu dengan kata brightening-nya dan berharap kulit bisa jadi putih, karena sebenarnya yang dimaksud adalah membuat kulit lebih fresh dan lebih kencang.

4. Castor Oil Utama Spice

IMG_2040

As you may know, gw penggemar body oil, dari VCO, olive oil, rose hip oil, dll. Utama Spice yang produk-produknya banyak menggunakan bahan minyak alami adalah salah satu incaran gw. Salah satunya adalah castor oil yang baru gw coba dan baru pertama kali denger tentang castor oil. Castor Oil berasal dari tanaman Riccinus Communis ini memiliki keistimewaan di antaranya:

  • Mengangkat kotoran sisa make-up (bahkan yang waterproof)
  • Low comodogenicity, artinya tidak beresiko menimbulkan komedo/ jerawat
  • Baik untuk rambut dan kulit kepala yang kering
  • Dapat digunakan sebagai pelarut maskara yang kering

5. Baby Skin Pore Eraser by Maybelline

IMG_2045

Cocok untuk bagian hidung yang lebih mudah oil, sebelumnya gw pernah pake Wonderblur dari The Body Shop, tapi mehong bo’… Ternyata produk dari Maybelline ini gak jauh beda kualitasnya, bikin bagian hidung jadi smooth banget dan oil control lebih lama dibanding hanya dengan menggunakan moisturizer aja. Pore erasernya ini diambilnya sedikit aja dan dioleskan hanya dibagian yang pori-porinya lebih terbuka.

6. Micellar Cleansing Water by Garnier

IMG_2041

Micellar water udah booming banget semenjak diperkenalkan oleh Bio Derma yang harganya mahal banget. Emang bener sih, micellar water ini emang terobosan baru yang lebih mengangkat kotoran muka bahkan setelah cuci muka. Namun setelah menghabiskan tiga botol micellar water dari Bio Derma yang tidak ramah di kantong, gw mulai mencari alternatif baru yang lebih murah dan mudah didapatkan di Sumatra Barat, dan pilihan jatoh ke brand Garnier. Awalnya deg-degan takut gak cocok, ternyata kualitasnya gak jauh beda kok, emang sih pake yang BioDerma wanginya lebih harum dan rasanya lebih fresh, tapi untuk masalah pengangkatan kotoran, hasilnya sama kok.

7. Purifying Neem Mask by Himalaya Herbals

IMG_2039

Menurut aku ada dua brand yang bisa jadi alternatif varian Tea Tree dari TBS, yaitu Acnes dan Himalaya. Neem mask ini tekstur dan hasilnya mirip dengan charcoal mask TBS, tapi wanginya lebih nyengat. Aku tadinya sering pake clay mask dari Utama Spice, tapi rempong juga kalo harus diracik dulu, jadilah pilih Neem Mask ini yang bentuknya tube, praktis digunakan, murah, banyak, dan ampuh buat jerawat!

8. Hair Oil by Botaneco Garden

IMG_2042

Berhubung gw gak bisa hidup tanpa hair dryer dan catokan, jadi berbagai vitamin rambut is a must untuk menjaga ujung rambut dan kehitamannya. Kalo menggunkan VCO atau olive oil, rambut jadi berminyak dan lepek, sedangkan kalo pake hair oil dari Botaneco Garden ini membuat rambut lebih berkilau tanpa rasa lepek, wanginya juga harum, botolnya aman dari tumpah. Gw sih lebih suka ini daripada hair oil dari L’Oreal.