Pengalaman gw jadi trader dadakan

Sekitar 2-3 tahun yang lalu, belum banyak orang di Indonesia yang tau tentang cryptocurrency. Sekarang ini, gw udah beberapa kali liat bapak-bapak driver gojek yang lagi ngetem di warteg mantengin situs exchange/trading crypto Indonesia. Memang berdasarkan riset beberapa media, tahun 2017 kemaren yang membuat value crypto semakin tinggi adalah tingginya angka investor dari kalangan mom-and-pop speculators, bukan lagi dari kalangan bos-bos besar semata.

Gw sendiri pun, yang cuma cewek biasa tanpa background trading sama sekali,  sudah mendapatkan keuntungan yang (bagi gw sih) besar. Cukup untuk membiayai hidup gw di Bali buat ambil kursus fashion design yang alamakjang mahal bingit– biaya gw kuliah S1 selama empat tahun gak ada apa-apanya dengan vocational school ini yang pertemuannya bisa dihitung. Dan, cukup pula untuk membiaya produksi koleksi design pertama gw yang akan launching bulan February nanti (berhubung gw standarnya tinggi alias sok elit, gw selektif banget sama bahan kain, tekor pisan eke, hiks!) Eitsss…. jangan cepet tergiur dengan kalimat-kalimat gw yang barusan, karena kenyataannya gak segampang itu. Gw bikin tulisan ini karena masih sedikitnya resource berbahasa Indonesia tentang pengalaman trading crypto, sebaiknya dipikir-dipikir dulu sebelum mau gambling uang DP rumah, atau biaya susu anak buat trading crypto. Karena pengalaman gw meraup untung dari crypto currency datang dengan dua kejadian yang sangat berbeda.

Kejadian pertama gw murni karena gw hoki banget, kata kakek gw sih gw ini hokinya gede sedangkan abang gw itu pintar, jujur gw tersinggung dengan komen ini, huh! Seperti kebanyakan orang awam, coin crypto yang gw kenal pertama kali adalah Bitcoin yang harganya saat ini masih yang paling tinggi. Waktu gw pertama kali kenal, harganya masih di bawah 20 juta rupiah (per Januari 2018, harga 1 Bitcoin berkisar di Rp 240 juta). Gw tau Bitcoin dari internet dan temen-temen bule gw, salah satu temen bule gw malah udah bikin rumah, perusahaan, ngegaji 5 orang karyawan dari trading crypto yang dia udah lakukan selama 3 tahun. Temen gw ini, sebut saja si Tarjo, menjadikan trader sebagai pekerjaan utamanya sampai saat ini. Terus gw cari dong success stories dari penambang Bitcoin, dan ya gw tergiur buat naro uang, daripada gw taro di deposito bank. Karena yang gw baca cuma success stories doank, ya jadi pemikiran gw tentang crypto cuma yang indah-indahnya aja. Tarjo bilang, kunci utama untuk newbie adalah untuk ‘HANYA MEMULAI DENGAN JUMLAH UANG YANG LO GAK TAKUT KALO HILANG’. Kalo bagi lo, kehilangan 1 juta bikin lo sedih, ya jangan. Mulai dengan Rp 500 ribu ke bawah.

Yaudah deh saat itu gw bisa dibilang cuma ngasal aja naro duit karena gw fikir yaudah lah toh gw juga belum mau make saat itu, jumlahnya masih di angka yang gw gak akan sedih banget kalo kehilangan. Jadi gw gak pernah yang namanya ngecheckin harga, or duit gw nambah apa enggak. Trus entah kenapa dengan begonya (sumpah ini bego banget, jangan ditiru, gw cuma hoki!) gw naro duit lagi dengan jumlah yang gw udah ngerasa ngenes kalo ilang. Buat gw yang masih level tempe ini, kalo udah di atas Rp 2,5 juta udah bisa bikin gw pingin mecahin kaca kalo hilang. Tapi karena waktu itu emang gw lagi gak butuh dalam waktu dekat, jadi gw gak pernah ngecheck. Sampe gw lupa kalo duit gw disana.

Beberapa bulan setelahnya, gw sampai di point dimana gw merasa mau gak mau gw harus ambil pendidikan dan pengalaman di dunia fashion design kalo gw emang mau terjun sepenuhnya, ini bukan hal yang semudah belajar dari youtube doank (walopun youtube udah ngebantu ilmu gw banyak banget sih..) Karena selama gw di Sumatra Barat, pendidikan dan pengalaman yang gw dapetin bener-bener minim karena susah cari designer disana yang mau berbagi, kalo pun ada, mereka masang tarif yang gak kira-kira, padahal mereka mengajar tanpa modul. Ya males lah gw, mendingan gw keluar Sumbar. Barulah gw inget sama duit gw itu, pas gw buka, sumpah gw kaget banget ternyata harga Bitcoin udah naek 5 kali lipat, begitu juga duit gw! Pikir gw, mungkin karena emang niat gw baik, untuk belajar, jadi ada aja rezeki. Yaudah deh duitnya langsung gw tarik. Saat itu gw gak mau hold Bitcoinnya karena menurut gw investasi gw yang paling penting adalah peningkatan ilmu dan skills, buat apa duit banyak di tabungan tapi gak bisa dipake dan dinikmatin.

Ternyata, setelah dijalani, gw menyadari kalo estimasi biaya gw kurang dan butuh 2 kali lipat lagi kalo gw mau tenang sampai end target gw tercapai. Pusing dong gueh, gimana cara cepat buat dapet easy money. Yang kefikiran pertama kali ya Bitcoin, tapi gw gak bisa menunggu lama berbulan-bulan seperti sebelumnya, gw butuh cepat karena waktu gw terbatas. Jadi kali ini gw bener-bener ambil resiko dengan menggunakan SELURUH uang gw satu-satunya, ada kemungkinan kalo gw bisa mencapai atau lebih dari target, atau malah gw besoknya langsung jadi gembel di Bali. Disini lah baru gw merasakan kerasnya dunia trading. Jangan percaya deh kalo liat video-video anak ABG di youtube yang udah bilang pendapatan sekian per hari dari trading, gak segampang itu cuy prakteknya!

Karena kali ini gw make duit seluruhnya, gw pelajari cara ngebaca chart, analysis, dan banyak-banyak baca situs news crypto, situasi politik yang berkemungkinan mempengaruhi harga. Kali ini gak cuma main di koin besar seperti Bitcoin, tapi lebih ke koin-koin kecil seperti Ripple, Dash, ETH, XLM, etc. Dengan koin kecil, persentase gw lebih besar, jadi kalo naik, ya gw untung gede, kalo turun ya gw rugi gede. Dan gw bener-bener intense trading, hampir 24 jam selama 3 minggu full! Gw hampir gak bisa ngapa-ngapain selain mantengin market, sampe aktivitas utama gw di fashion design sempat terganggu karena gw gak fokus. Mata gw sampe kering, belom pernah seumur hidup gw mata gw berasa kayak gini. Selama 3 minggu ini, hidup dan perasaan gw seperti diobok-obok. Hari ini mungkin dapet profit 3 juta, tapi besoknya hilang 7 juta, atau sebaliknya. Gimana coba rasanya lo liat di depan mata lo duit lo hilang belasan juta dalam hitungan detik gara-gara internet lo nge-lag waktu lagi set limit. Saldo lo saat ini bukan lah saldo lo yang seutuhnya, karena kemungkinan selalu ada selama uang itu belom lo transfer ke rekening lo. In the end, gw berhasil menghasilkan lebih dari 20 juta selama 3 minggu itu, sesuai dengan target gw di awal. Dan gw memutuskan untuk berhenti sama sekali trading karena gw babak belur, physically and emotionally! Kondisi fisik mempengaruhi our emotional state. Kalo gw terusin, gw gak bahagia hidup kayak gini, karena gw sampe di titik dimana gw gak bisa trust diri gw sendiri buat nyebrang jalan, nah bayangin segitu parahnya! Yang ada di kepala gw cuma fluktuasi harga terbaru, sampe-sampe pas gw lagi beli ketoprak dan ditanya mau berapa banyak cabenya, gw malah jawab dengan harga koin terbaru. Waks! Buat apa gw tinggal di salah satu pulau terindah di dunia tapi gw gak bisa nikmatin, buat apa dikasih sehat tapi minta sakit. Tapi walopun demikian gw akui, sejauh ini, ini rekor penghasilan 1 bulan gw yang paling tinggi, selama dulu gw kerja aja gak pernah sampe segini, apalagi dalam waktu yang sesingkat ini. Mungkin bagi sebagian orang, duit segitu mah cuil yah… bagi gua sih udah wow, hehe…

Dari pengalaman gw yang udah gw jabarin, beda banget kan perbandingannya kejadian pertama dan kedua. Di kejadian pertama gw bisa tenang, masih bisa nikmatin hidup. Kejadian kedua, gw sadar-gak-sadar bermain dengan emosi, susah untuk rational karena gw menggunakan duit yang gw butuhkan. Gw sempet bertanya apakah gw seperti karena gw gak work smart ya, mungkin kalo smart trader kerjanya gak segininya… Gw konsul dengan si Tarjo, tapii selama gw kenal dia, memang Tarjo ini salah satu orang yang paling hardworking yang gw kenal. Sampe waktu dia liburan ke Bali aja dia tetep gak bisa bener-bener liburan karena harus check market. Tarjo bilang, “Welcome to my world! It’s a living hell, haha!”, Tarjo mengakui udah beberapa kali pengobatan mata, penyakit terbaru dia adalah cidera pergelangan tangan karena kelamaan di depan laptop (pergelangan tangan yang tidak aktif bergerak dan berdiam di posisi yang sama dalam waktu lama ternyata bisa menyebabkan cidera!)

Lo bisa bilang dengan gampang, “beli pas merah, jual pas ijo”, pas prakteknya gak segampang itu, mbah! Lo gak bisa tau tu candle merah bakalan sepanjang apa, walopun menurut ilmu dan analysis ini-itu bakalan berada di titik support sekian. Yang udah expert aja masih meleset, apalagi gw yang trader dadakan kemaren sore. Yang udah belajar baca chart, news etc aja masih meleset, apalagi yang cuma bermodal iman! Contohnya aja, pertengahan Desember 2017 kemaren harga Bitcoin berada di all-time high Rp 290 juta, langsung dalam kurang dari 25 menit saja dropped ke 210 juta, sampe sekarang–3 minggu kemudian–harga Bitcoin belum pulih juga. Karena lo gak bisa sepenuhnya membaca reaksi pasar dan sentimen apa yang dirasakan pasar terhadap suatu koin, tiap tahun, bulan, minggu, atau hari atau jam pasti beda.

Beberapa poin yang bisa gw jadikan pelajaran dari pengalaman trading gw:

  • Hanya gunakan uang yang lw gak takut ilang kalo lo masih mau tidur nyenyak. Jangan gunain uang yang seharusnya buat DP motor, pendidikan anak, etc buat trading. Karena gimana pun juga, sejauh ini crypto trading masih bergantung pada spekulasi. Kalo aja gw trading dengan uang yang gw gak takut ilang, gw gak akan kebawa emosi segampang itu dalam mengambil keputusan kapan harus cut loss atau hold. Jangan mudah tergiur dengan cerita-cerita tentang kaya mendadak karena bitcoins dan langsung aja mempertaruhkan biaya hidup keluarga di cryptocurrency. **Talk to myself. Kalo gw sih masih mending, tanggungan hidup gw masih diri gw sendiri, kalo gw gagal ya yang rugi gw. Nah kalo yang udah pada berkeluarga kan bisa berabeee….
  • Control your own greed. Beberapa kesalahan yang gw lakukan adalah karena gw gak mengontrol kemarukan gw. One of my mentors told me, the biggest enemy in business is not your competitor but your own greed. Padahal hari itu gw udah profit cukup, tapi gw mau lebih, ujug-ujug gw malah lost lebih besar dari profit. Kan gak mungkin yang namanya harga uptrend mulu. Hidup gak segampang itu cuy! Nah kalo udah kayak gini, kebawa emosi nih. Trading kalo pake emosi sumpah bahaya banget! Begitu juga saat ngesetting limit jual/beli, gak usah terlalu maruk lah, karena nyangkut itu rasanya merana, bos!
  • Don’t put in all of your money in one coin. Jangan terlalu cinta atau kepedean sama satu coin. Kalo satu koin jatuh, lw masih ada back-up dari koin lain.
  • Do your own research tentang potensi suatu koin (walopun, again, ini semua berdasarkan spekulasi, media juga kadang dibayar si developer coin kan buat promosi). Jangan hanya bergantung dengan apa yang lo baca di chat room, karena banyak orang dengan berbagai kepentingan dan latar belakang pendidikan yang berbeda-beda disana. Penyebar hoax ada dimana-mana.
  • English is very important! Fluktuasi harga (walopun beda negara/exchange bisa beda harga) dipengaruhi oleh banyak hal, seperti situasi politik di negara lain. Update tentang hal ini mostly berbahasa Inggris, jangan berani ambil resiko gede kalo bahasa Inggris lo masih bergantung sama Google Translate, udah tau Google Translate masih sering error, masa lo mau mempertaruhkan nasib lo sama mesin!
  • Semua koin berawal dari harga rendah, BTC sebelum di harga 200 jutaan juga bermulai di harga receh.
  • Gak selamanya CL (cut loss) itu buruk. Gw heran kalo baca di CR masih aja ada orang yang berbangga hold suatu koin padahal udah jatoh 70% and keeps getting worse, gak jelas tujuan ni orang apa, lo ini trader apa tukang jaga koin??
  • Jangan confuse tujuan lo antara mengumpulkan koin, atau mengumpulkan rupiah, itu dua hal yang berbeda. Kalo lo mengumpulkan koin, bisa jadi jumlah koin lo banyak tapi profit lo berkurang, atau profit lo bertambah tapi jumlah koin lo berkurang. Orang yang ngumpulin koin biasanya untuk investasi jangka panjang. Orang yang butuh duit cepet  buat daily life kayak gw sebaiknya mengumpulkan IDR.
  • Kalo udah profit, sebaiknya IDR disimpan, dan trade lagi hanya dengan modal awal. Jangan dengan seluruh IDR (modal dan profit). Ini emang hal basic, tapi sering banget kelupaan deh!
  • Trading ini masalah serius, gak bisa dijadiin part-time job atau income sampingan. Jangan mimpi deh. Cerita gw di awal emang gw hoki banget, tapi gak semua orang bisa hoki gitu. Ada tuh temen gw yang dia hold suatu koin tanpa trading, trus harga tu koin naik berkali-kali lipat. Dia udah merasa jadi orang pintar banget karena gak ngapa-ngapain eeeh jadi kaya mendadak. Belum sempet ber-euphoria, tau-tau harga turun jauh di bawah harga waktu dia beli. Langsung zonk donk matanya. Tapi lumayan lah ya, udah ngerasain jadi orang pintar, walopun sesaat. Untungnya dia punya main job yang gajinya gede pake banget (ya maklum lah namanya juga expats di Indonesia), dan dia juga beli dengan jumlah yang menurut dia cetek. Jadi gak berasa sedih banget dia hilang di bawah 5 juta mah, cuma sebel aja dia dikasih PHP sama coin, haha..

    Dari pengalaman yang udah jelasin, gw udah menaikkan bendera putih dari dunia trading, gak mau deh gw hidup kayak gini. Gw salut lah sama si Tarjo yang melakukan ini semua demi dia bisa pensiun dini di umur 35 tahun. Dia bilang, “Gw bakal kerja abis-abisan sampe umur gw 35 tahun dan pensiun dini, nikmatin hidup dan melakukan hal lain.” Ya iya sih bener, tapi lah kalo iya dengan gaya hidup kayak gini bisa ngebuat gw sehat sampe umur 35, lah kalo dengan hidup di masa muda kayak gini terus mah, bisa-bisa udah KO gw nanti di sebelum umur 35, gimana mau nikmatin hidupnya? Sekarang gw gak mau maruk profit lagi, berhubung gw merasa udah mengumpulkan sedikit lebih dari target gw, lebih baik gw berhenti beresiko. Karena waktu dan tenaga yang gw berikan untuk trading bagi gw gak worth it kalo dibanding dengan apa yang gw lewatkan dan korbankan. Gw masih ada hold beberapa koin yang gw anggap potensial namun dalam jumlah sedikit, yang kalo duit gw harus ilang, dalam jumlah segitu gw gak sedih banget lah, kalo naik ya syukur. Anggep aja untung-untung berhadiah.

    Mungkin lebay banget ya cerita gw ini, ya maklum lah gw kan bukan trader atau pun financial expert. Jadi mental gw gak kuat untuk bertahan lama-lama. Salut lah gw sama traders sejati, gak sanggup gw ngejalanin hidup lo, hehehe…

    Advertisements

    2 thoughts on “Pengalaman gw jadi trader dadakan

    1. Baca ceritanya bikin cengar cengir sendiri…. Yg kuat yak
      Ntah kenapa ngebaca nya sambil membayangkan yg cerita menggebu2 trus ngomong cepet2… Wuuush wusssh gituヽ(^。^)ノ

      Like

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

    w

    Connecting to %s