Moving to West Sumatra for Beginners – Tentang Bahasa

photo

Tulisan ini buat kalian yang akan atau baru aja pindah menetap sementara atau permanen ke provinsi Sumatera Barat berdasarkan pengalaman gw sendiri. Bisa jadi karena alasan ikut suami, kuliah, pindah kerja atau orang tua pindah, dll. Terutama kalau kalian sebelumnya tinggal di daerah lain yang menjadi pusat transmigrasi, seperti tempat gw dulu; Bandar Lampung. Walau pun sama-sama berada di Pulau Sumatera, tapi culture shocknya berasa banget!

Kalo bicara tentang Sumatra Barat, pasti yang dibilang alamnya indah, kota wisata, dll. Tapi informasi semacam itu cuma lo butuhin kalo lo mau jalan-jalan, sedangkan gak mungkin kan hidup lw jalan-jalan ke Jam Gadang mulu? What I write is something people don’t tell you about what it’s like living here, karena waktu gw pindah dulu, gak ada yang kasih tau gw tentang hal ini, akhirnya gw jadi clueless dari masalah bahasa, cara berpakaian, sampe cara becanda pun gw gak ngerti.

Karena ini topic yang luas, jadi gw akan bagi di beberapa post. Di postingan ini gw hanya akan khusus membahas tentang bahasa.

Sebelumnya, gw jelasin secara singkat dulu asal muasal gw. Mungkin ada kalian yang backgroundnya kurang lebih mirip sama gw. Kedua orang tua gw berasal dari Sumatera Barat, tapi mereka udah tinggal di rantau selama berpuluh-puluh tahun. Gw lahir di Lampung dan waktu umur 17 tahun gw pindah ke Sumatera Barat. Lima tahun gw tinggal di Sumatera Barat (SMA kelas 3 dan kuliah 4 tahun), terus gw ninggalin lagi selama 5 tahun, dan sekarang gw balik lagi karena adanya negosiasi dengan orang tua. Sebelum pindah di umur 17 tahun, gw jarang banget pulang ke Sumbar, palingan cuma lebaran, itu pun 3 tahun sekali. Dan walo pun orang tua gw berasal dari Sumbar, tapi gw dan kakak gw gak pernah diajarkan bahasa Minang kecuali “Ciek, duo, tigo”. Orang tua dan tante-om gw kebanyakan di rantau lain, jadi kami semua gak pernah berbahasa Minang. Singkatnya, keluarga gw dulu adalah “Minang KTP”, walopun di KTP gak disebutin juga sih suku mah… Walopun pernah 5 tahun tinggal di Sumbar, bahasa Minang gw tetep broken Minang, hehe…

PENTING: Karena tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman gw sendiri, jadi potensi subjektivitasnya tinggi, bisa jadi orang lain gak merasakannya, jadi gak bisa dijadikan acuan ya… Gw hanya ingin berbagi pengalaman. Mohon bijak dan gak sensipe. If you’re easily offended, please close the tab immediately because I’m not gonna sugar-coat this, karena toh gw bukan duta pariwisata ini, it’s not my job. If you love yourself, you’ll criticize yourself to be better. If you love your people, you’ll do the same.

Bahasa

Yang paling kerasa banget adalah masalah bahasa. I grew up in place where we speak in Bahasa Indonesia instead of local language, secara Bandar Lampung adalah korban program transmigrasi jaman orde baru, jadi kalo semua pake bahasa daerah masing-masing, bisa berabe dong. Di Sumbar, they speak mostly in Minang language, even in English class! Terutama di luar Padang, ibukota Sumbar. Ada pandangan bahwa kalo ngomong pake bahasa Indonesia itu belagu, nah bayangin apa lagi kalo lo ngomong pake bahasa Inggris! **gw kuliah di Sastra Inggris UNAND, jadi gw tau pandangan mereka ke bahasa non-minang gimana, yang gw juga gak ngerti, if you hate English that much, why did you choose English Department? Kenapa gak milih Sastra Minang aja? Apalagi kalo kelasnya non-reguler, duh gak ngerti hamba!

Tapi teman-teman gw mengerti situasi gw, jadi kalo ngomong sama gw, mereka pake bahasa Minang yang di-Indonesia-kan, tapi kalo ke temen lain, mereka pake bahasa Minang.

Pertama-tama, gw sempet takjub dengan bahasa Minang dan pingin banget belajar. Tapi gw ini manusia loh, bukan Google Translate, jadi kan pasti butuh waktu dan proses.

Gak semua orang bakal mencoba mengerti ato mengajari lw. Waktu minggu pertama gw pindah ke Sumbar, di Payakumbuh, saat gw mencoba berbaur dalam pembicaraan, seorang teman bilang, “Citra, dima awak?”. Karena gw gak ngerti maksudnya, gw jawab, “Di Kelas.” Teman lainnya menimpali dalam bahasa Indonesia yang ke-Minang-minang-an yang artinya kurang lebih “Mana ada orang Minang yang gak bisa bahasa Minang, 100 tahun pun di rantau pasti tetap berbahasa Minang.” Zonk! Padahal kan yang tinggal di Lampung gw, bukan diye! Begitunya gw coba-coba pake bahasa Minang, dibilang gw sok imut, imutnya dari mana uni??? Pake bahasa Indonesia gw salah, bahasa Minang juga salah. Sampe-sampe gw dicarutin (meaning: bahasa kasar) di depan umum. Oh yeah, these people really know how to motivate others to learn the culture. Satu bulan kemudian gw demo minta pindah ke orang tua gw, I hoped Padang was better. It was, walopun gak totally toleran juga sih.

Walo pun lw bakal ketemu orang-orang yang akan mengerti situasi lw, bahasa Minang tetep penting untuk dipelajari juga, at least Minang for survival lah, contohnya buat nawar barang. Karena beda bahasa, beda harga, dan perbedaannya itu sungguh tega banget! Buktikan sendiri di Pasar Atas Bukittinggi, dari semua pasar di Sumbar yang pernah gw datengin, menurut gw itu pasar yang naro harganya paling bikin pingin ngeyek.

Masalah bahasa, ada juga pengalaman dari sodara gw yang waktu itu pindah sekolah dari Pekanbaru ke Payakumbuh, dia masih kelas 2 SMA saat itu dan dia lagi insecure masa pubertas gitu deh… terus dia curhat ke gw karena teman-temannya bilang kalo dia gak bisa bahasa Minang, dia gak bakal punya cowok, karena cowok-cowok gak suka cewek yang gak bisa bahasa Minang. Dia sedih banget sampe berkaca-kaca, membuat gw yang dicurhatin pingin ngakak tapi gak tega. Sebagai senior yang duluan pindah ke Sumbar, gw udah kenyang deh digituin juga mah, tapi gw telat puber, jadi gw gak merasa tertekan seperti dia. Waktu dikasih tau tentang hal serupa ke gw oleh seorang cowok Minang, dengan polosnya gw jawab, “Ya gak papa sih, namanya orang kan punya tipe, itu hak. Cihud juga gak mau kok sama cowok yang gak bisa bahasa Inggris.” Jawaban gw tersebut entah kenapa sukses membuat gw jadi public enemy. Padahal kan sama-sama mengeluarkan pendapat ya, cuma beda objek, tapi reaksinya kok berbeda. Emang nasib.

Dan walo pun bahasa yang dominan digunakan adalah bahasa Minang, bukan berarti bahasa Indonesia dan bahasa asing jadi gak berguna. Mereka tetep berguna ketika lw lagi gak niat ngomong sama orang tapi lw lupa bawa headset. Untuk menghindari pembicaraan basa-basi yang lebih jauh, pakai lah bahasa Indonesia, ato Inggris kalo mau kode yang lebih keras. Sejauh ini sih berfungsi di gw. For them, responding in bahasa Indonesia all the time is such a turn-off. Yah toh kan gak semua orang penting diajak ngomong kan, apalagi kalo basa-basi nya terlalu menjurus ke urusan pribadi.

Walopun gw pernah 5 tahun tinggal di Sumbar, tapi bahasa Minang gw masih aja kacau balau. Kalo untuk ngobrol pendek sih ok, tapi kalo udah ngobrol panjang ato adu argument, walopun gw ngerti sebagian besar maknanya, tapi belibet ngomongnya. Mungkin karena setelah meninggalkan Sumbar, gw gak pernah mempraktekkan lagi dan juga karena gw punya beberapa trauma masalah pembelajaran bahasa minang gw yang membuat gw ogah-ogahan.

Belajar itu kan masalah ketertarikan. Gw belajar bahasa Jepang otodidak dari buku dan internet lebih cepet dari pada gw belajar bahasa Minang yang sangat dekat dengan kehidupan gw saat itu.

Sebenernya, bukan bahasanya yang rumit. Justru bahasanya itu bagus, puitis dan romantis, banyak peribahasa yang dipake dalam bahasa sehari-hari. Yang gak mungkin banget gw temuin di Lampung, mana ada orang Lampung ngomong pake peribahasa segala. Justru gw excited banget di awal, sampe-sampe gw nyanyi lagu-lagu Minang terus buat belajar, dari ‘Kampuang nan Jauah di Mato’ sampai lagu Elly Kasim. Dan kemudian baru seminggu aja ternyata kenyataan gak seindah dan seramah ekspektasi gw. Yang bikin rumit itu adalah sikap dan pandangan yang buruk terhadap sesuatu yang berbeda, jadi mematahkan semangat gw banget. Gw sering dibandingkan dengan orang-orang yang orang tuanya keturunan non-Minang tapi dari lahirnya di Sumbar, “Masa mereka yang bukan orang Minang aja bisa sedangkan Cihud yang asli Payakumbuah gak bisa?”. Pertama, that’s not an apple-to-apple comparison dan kedua, kalo gw mau shallow juga, Hellooww… sampeyan juga kan orang asli Indonesia, masa gak bisa bahasa Indonesia?? **gw pernah ngomong hal ini ke orang yang jauh lebih tua dari gw, sehingga itu om jadi shocked dan bilang, “Ondeh, agak ba lain anak Ni Len mah…” Dan ketiga, buat gw pribadi, cuma karena seseorang terlahir sipit, kulit putih dan memilih agama berbeda, bukan berarti dia less than anybody else sehingga dikeluarkan. Kalo mereka berbicara dalam bahasa yang sama, sama-sama bayar pajak, sama-sama gotong royong bersihin kota, sama-sama cinta dengan daerah tsb, bedanya dimana?

Anyway, yang bisa dipetik dari pengalaman gw ini adalah bahwa kalo lw mau belajar bahasa Minang ato pun belajar apa pun, lw harus bisa mengontrol ketenangan pikiran lw dan kuat mental walo pun dikatain. Because you can’t really do much about how people will do to you, but you’re in control of how you react to it. Sikap gw yang menutup diri di 5 tahun yang lalu itu gak bagus banget. Karena apa jadinya nanti kalo gw tinggal di tempat lain atau luar negeri. I can speak English well tapi bukan berarti gw menguasai sense of English di setiap negara kan, terus apa jadinya kalo ada yang menghina bahasa Inggris gw dan gw sakit hati terus trauma?? Masa iya mau pulkam tanpa bawa ilmu? Ato hanya berbaur dengan sesama Indonesia aja padahal di luar negeri? Pengalaman gw di bahasa Minang ini membuat gw mengerti kenapa banyak mahasiswa Indonesia yang belajar di luar negeri tapi pas pulang tetep gak bisa bahasa Inggris.

Jadi, sekarang gw lebih open minded dan kuat mental, kalo ketemu orang yang sifatnya tertutup, bukan berarti semua orang Minang seperti itu. Dan gw gak harus ikutan tertutup juga. Ya tinggal tinggalin aja dan cari temen yang lain. Dengan begitu lw bisa liat kalo sebenernya there’s a beauty in this culture.

Advertisements

2 thoughts on “Moving to West Sumatra for Beginners – Tentang Bahasa

  1. Pingback: Moving to West Sumatra for Beginners – Part 2 |

  2. Pingback: Moving to West Sumatra for Beginners 3 — In the Name of Gengsi |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s