Petroleum Jelly vs. Ointment vs. Whatever-You-Call-It

IMG_0032

I’m not really into makeup, but I’m addicted to skincare and body treatment. Karena menurut gw personally, yang akan ngejaga kulit kita pas tua nanti adalah perawatan kulit kita di masa muda. Kalo sekarang, pas kita masih muda ini, efek dari gaya hidup ke kulit dan tubuh emang belom keliatan, semua masih keliatan cantik-cantik aja walopun lo ratu begadang, ngerokok aktif dan full make-up 24 jam. Tapi lihat nanti 10-15 tahun ke depan, when you run into your college friends, you’ll see that pola dan gaya hidup gak akan membohongi fisik.

Jadi, gw koleksi lulur, lotion, etc. Salah satu yang paling gw buru adalah wax multifungsi yang mana beda merk, beda sebutannya, padahal fungsinya hampir sama; sama-sama mengklaim bisa menghilangkan bekas luka, kulit kering, bibir dan kaki pecah-pecah, luka bakar ringan, gigitan serangga, alergi kulit, dan lain-lainnya yang serba wow.

Walopun sebutannya berbeda-beda–Petroleum Jelly lah, Ointment, Solid Oil–kebanyakan sih teksturnya hampir sama, menyerupai wax. Gw udah coba merk Vaseline, Lucas Papaw, The Body Shop, dan Orieflame. Walopun fungsinya relatively sama, tapi gw memilih tiap produk untuk dipake dibagian mana, karena faktor kenyamanan oily atau gaknya dan juga bau. So here’s my review of each product.

  1. Orieflame – Tender Care Balm

IMG_0042

Ini wax multifungsi pertama yang gw coba sedari kuliah. Teksurnya seperti wax gitu karena emang salah satu ingredientsnya adalah beeswax. Bentuknya yang kecil jadi gampang dibawa-bawa, tapi karena kecil (15 ml), jadi cepet abis. Harganya juga agak mahal kalo untuk ukuran ini (karena yang lain ada yang lebih murah dan fungsinya sama, hehe). Banyak yang mengeluh karena ternyata masih menggunakan paraben, tapi kalo menurut gw sih paraben kalo dalam jumlah yang dibatasi ya gapapa. Produknya ampuh untuk mengurangi kulit kering, kayak siku, lutut, ato mata kaki. Tapi gw gak pernah coba make di muka ato pun jerawat, karena sayang bowh kalo dipake semuka, dan gak nyaman juga sama baunya. Skornya dari gw adalah 3 out of 5. Repurchase? Hanya kalo ada diskon 50% deh…

2. Vaseline – Petroleum Jelly

IMG_0044

Dari semua produk, ini yang paling sering gw gunakan. Karena emang yahud dan mujarab, barang wajib semua cewek deh! Harganya juga murah dan gampang ditemukan. Bisa dikombinasikan dengan bahan lain untuk membuat lip scrub, lip balm, dll. Pernah alis gw yang dari sononya udah tebal dicukur sama seorang makeup artist, padahal gw adalah satu2nya fans berat alis gw sendiri yang tebal dan berantakan, karena membuat gw mengandai2 ada bakat Frida Kahlo di dalam diri gw (jreeeng banget dah!). Jadi tiap malem gw olesin sama petroleum jelly yang disisir pake brush bekas maskara yang udah dibersihkan. Alhasil alis lebat berantakan gw kembali lagi dengan  cepat. Sampe sekarang gw pake ini tiap malam sebelum tidur di daerah yang rawan kering juga di kelopak mata, alis dan bulu mata. Tapi, karena penempatannya yang beda-beda, jadi gw selalu punya 2 buah untuk pemakaian yang terpisah, tubuh dan muka. Ya gak enak aja gitu kalo abis diolesin ke kaki, masa mau ditaro dibibir. Karena gak berbau, jadi nyaman dipake di bagian wajah. Gw pernah coba gunain sebagai pengganti night cream, ya jerawatnya emang kempes sih, tapi minyaknya yang gak nahan. Karena kulit muka gw berminyak, jadi kalo pake ini jadi terlalu lembab, walopun siangnya gak dipake, tapi produksi minyak hasil semalam jadi berkelebihan. Overall, I will be its royal customer, but I give it 4.5 karena gak bisa dipake di muka.

3. Lucas Papaw – Ointment

IMG_0046

Ini yang paling baru gw coba karena rayuan teman dan lihat-lihat reviewnya sih bagus. Lucas Papaw ini produk dari Australia, dulu konon katanya susah banget nyarinya, tapi dengan semerbaknya Lazada dan OL shop instagram yang open PO, jarak gak begitu jadi masalah untuk ngedapetin ini. Harganya emang lebih mahal dari Vaseline, tapi kualitasnya mujarab. Malah, kalo untuk lip balm, lebih tahan lama. Kalo pake vaseline, bangun tidur juga udah gak kerasa, tapi pake ini, mau diembat makan bakso juga tetep stay di bibir. Kadang-kadang juga gw pake ini buat overnight face mask, tapi resikonya ke gw sama kayak Vaseline. Jadi kalo malamnya pake ini, paginya dihajar pake masker tea tree dulu. Buat yang punya bayi, direkomendasiin pake ini buat alergi kulit bayi yang biasanya disebabkan karena udara, makanan, dan bahkan diaper. Sulit memilih di antara Lucas Papaw dan petroleum jelly Vaseline, jadi gw pakenya digilir deh kayak poligami. Bedanya gw gak pernah gunain ini ke alis dan bulu mata. Repurchase? Hell yeah!

4. The Body Shop – Wild Argan Solid Oil

IMG_0040

Ini yang paling juara dalam soal harga yang artinya paling mehong untuk sebuah 50 gr solid oil. Ini adalah salah satu produk dari varian wild argan oil yang gw udah pernah coba beautifying oilnya dan membuat gw klepek-klepek. Sayangnya, solid oilnya gak sekeren yang gw ekspektasikan. Pengaplikasiannya susah, berpotensi mengikis terlalu banyak pas ngambil, kan sayang kalo mahal cepet habisnya. Hasilnya ke kulit juga gak kayak Lucas Papaw dan Vaseline. Tapi gw cocok menggunakan solid oil ini untuk rambut, sama seperti beautifying oilnya. Bedanya adalah yang ini gw pakai sebagai pre-wash treatment dipake malam sebelum cuci rambut, dibiarin aja semaleman. Ampuh membuat rambut jadi tambah hitam dan memperbaiki ujung rambut yang kering karena pemakaian hair dryer. Repurchase? Hhhmm… tergantung khilaf.

IMG_0041

Masih ada beberapa produk yang pingin gw coba seperti Nivea Tin Cream made in Germany dan produk merk Lush yang sampe sekarang belum terealisasikan. Kalo ada yang udah pernah coba, bisa kasih info dan testi disini yah 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s